CoinGecko Bagikan Analisis Biaya Menambang Bitcoin di Seluruh Dunia, Bagaimana Hasilnya?

author:

CoinGecko Bagikan Analisis Biaya Menambang Bitcoin di Seluruh Dunia, Bagaimana Hasilnya?

Menambang Bitcoin telah menjadi salah satu aspek paling kontroversial dari ekosistem crypto, terutama karena konsumsi energi yang tinggi. Namun, sebuah studi terbaru oleh CoinGecko menunjukkan perbedaan biaya yang signifikan dalam menambang Bitcoin di berbagai negara, dengan Lebanon menawarkan biaya yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan negara-negara Eropa seperti Italia.

Perbedaan Biaya Menambang Bitcoin di Seluruh Dunia

biaya penambangan bitcoin
Negara yang paling tidak menguntungkan untuk menambang 1 BTC. Sumber: CoinGecko

Eropa dan Australia muncul sebagai wilayah paling mahal untuk menambang Bitcoin, dengan biaya rata-rata sebesar $85,767.84 per Bitcoin di Eropa. Sebaliknya, Asia menawarkan biaya rata-rata yang paling rendah sebesar $20,635.62, dengan Lebanon memiliki biaya terendah sebesar $266.20.

Baca juga: Tether (USDT) Rilis Software Penambangan Bitcoin yang Revolusioner!

Menambang satu Bitcoin memerlukan rata-rata 266,000 kilowatt-jam (kWh) listrik. Jumlah ini setara dengan sekitar seperenam dari konsumsi listrik bulanan rumah tangga AS rata-rata pada tahun 2021.

Hanya 65 negara di mana menambang Bitcoin dianggap menguntungkan berdasarkan biaya listrik rumah tangga saja. Dari jumlah tersebut, 34 negara berada di Asia, sementara Eropa hanya memiliki lima.

Tantangan Regulasi dalam Menambang Bitcoin

Sumber: Twitter

Pada tanggal 19 Agustus, CEO Binance Changpeng “CZ” Zhao memposting tangkapan layar data laporan ini di X (sebelumnya Twitter), mempertanyakan kepada 8,6 juta pengikutnya mengapa orang-orang di negara-negara yang memiliki listrik rendah tidak mau menambang Bitcoin.

Namun demikian, CZ tetap skeptis dan percaya bahwa mungkin ada lebih banyak faktor yang perlu dipikirkan. Namun, ia menyarankan agar hal ini ditelusuri lebih lanjut:

“Laporan tersebut mungkin tidak mempertimbangkan kelayakan dan logistik lainnya. Namun, jika datanya benar, tampaknya ada beberapa peluang potensial.”

Meskipun ada potensi profitabilitas, sembilan negara telah melarang penambangan, perdagangan, dan penggunaan crypto hingga November 2021. Negara-negara ini sebagian besar berada di Asia dan Afrika.

Baca juga: El Salvador Investasi $1 Miliar untuk Penambangan Bitcoin Ramah Lingkungan!

Sementara itu, negara-negara seperti Iran, meskipun memiliki biaya listrik yang rendah, menghadapi tantangan seperti kekurangan daya, yang mengakibatkan larangan periodik terhadap penambangan Bitcoin.

Dampak Ekonomi dan Lingkungan dari Menambang Bitcoin

Menambang Bitcoin memerlukan konsumsi energi yang signifikan, yang telah menjadi subjek kontroversi dan perdebatan di seluruh dunia. Dengan meningkatnya perhatian terhadap perubahan iklim dan keberlanjutan, biaya lingkungan dari menambang Bitcoin menjadi semakin relevan dan penting.

Meski begitu, baru-baru ini Pintu News melaporkan bahwa sebuah studi terbaru oleh Juan Ignacio Ibañez dan Alexander Freier menunjukkan bahwa penambangan Bitcoin sebenarnya dapat mempercepat transisi ke sumber energi terbarukan.

Penelitian tersebut menyoroti perspektif positif tentang peran Bitcoin dalam mendekarbonisasi. Dikatakan bahwa penerapan Bitcoin memerlukan dukungan kebijakan minimal dan keuntungan dari penambangannya, seperti ketidakbisaan dikorupsi, fleksibilitas, dan portabilitas, berasal dari kekuatan teknisnya. Telusuri selengkapnya di Studi Terbaru Menunjukkan Penambangan Bitcoin Bisa Jadi Kunci Revolusi Energi Hijau!

Pada akhirnya, biaya menambang Bitcoin bervariasi secara signifikan di seluruh dunia, dengan beberapa negara menawarkan biaya yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan yang lain. Namun, dengan pertimbangan lingkungan dan ekonomi yang terus meningkat, industri harus mencari cara untuk membuat proses penambangan lebih efisien dan berkelanjutan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: