ETF Bitcoin Menggoyang Dominasi Coinbase di Pasar Crypto

ETF Bitcoin Menggoyang Dominasi Coinbase di Pasar Crypto

Coinbase, raksasa pertukaran crypto, menghadapi ancaman baru dari ETF Bitcoin yang disetujui SEC. Setelah melonjak hampir 400% tahun lalu, saham Coinbase kini berada di bawah tekanan karena investor memiliki cara baru untuk berinvestasi di Bitcoin melalui ETF, yang bisa mengurangi pendapatan transaksi mereka.

ETF Bitcoin: Ancaman atau Peluang?

Coinbase berperan sebagai mitra kustodian bagi nama-nama besar dalam manajemen aset seperti BlackRock, Franklin Templeton, dan WisdomTree. Peran ini membuka peluang pendapatan baru dari biaya kustodian.

Namun, analis industri khawatir bahwa bisnis transaksi inti Coinbase terancam karena investor kini bisa mengakses Bitcoin melalui ETF, bukan hanya melalui pertukaran aset seperti Kraken, Binance, atau Coinbase.

Baca Juga: Terobosan Baru di Dunia Keuangan: ETF Bitcoin Kini Tersedia!

Bernstein memprediksi bahwa dalam waktu kurang dari lima tahun, ETF akan mengelola 10% dari pasokan global Bitcoin, atau sekitar $300 miliar. Ini dianggap sebagai “pipa terbesar yang pernah dibangun antara pasar finansial tradisional dan pasar finansial crypto.”

Coinbase, yang sahamnya melonjak hampir 400% di tahun 2023, kini menghadapi tantangan untuk mempertahankan pertumbuhan tersebut di tengah persaingan baru.

Pendapatan Transaksi Terancam

coinbase kazakhstan
Sumber: Business Post

Coinbase mendapatkan hampir setengah dari pendapatannya dari biaya transaksi. Jika investor beralih ke ETF untuk berinvestasi di Bitcoin, pendapatan ini bisa terancam. Di kuartal ketiga tahun 2023, pendapatan transaksi menyumbang 46% dari pendapatan bersih, turun dari sekitar 75% di tahun 2022.

Pendapatan dari bunga atas cadangan stablecoin menjadi sumber pendapatan baru bagi Coinbase, terutama karena kenaikan suku bunga. CEO Brian Armstrong menekankan diversifikasi pendapatan sebagai strategi penting. Namun, dengan ETF yang menawarkan biaya transaksi lebih rendah, Coinbase mungkin perlu menyesuaikan strategi harga untuk tetap kompetitif.

Kompetisi Meningkat dan Tekanan Harga

Pesaing seperti ARK, Invesco, Fidelity, WisdomTree, dan Valkyrie menawarkan perdagangan tanpa biaya atau dengan biaya diskon. Ini bisa menciptakan tekanan harga bagi Coinbase, yang memiliki biaya transaksi maksimal 0,6% untuk transaksi hingga $10.000.

JPMorgan memprediksi bahwa pertumbuhan akun baru akan melambat karena investor pemula mungkin memilih ETF sebagai cara pertama dan terakhir mereka berinvestasi di Bitcoin.

Analis Mizuho skeptis terhadap dampak pendapatan dari ETF, memperkirakan hanya penambahan pendapatan tahunan sebesar $25 juta hingga $30 juta dari biaya kustodian. Mereka mempertanyakan apakah lonjakan saham Coinbase sebelumnya sudah membenarkan kontribusi sebenarnya dari ETF terhadap pendapatan.

Paragraf Penutup

Meskipun ETF Bitcoin membawa tantangan baru bagi Coinbase, perusahaan ini tetap menjadi infrastruktur penting dalam penyimpanan, perdagangan, dan pengawasan untuk sebagian besar proposal ETF. Coinbase harus menavigasi dinamika pasar yang berubah ini untuk mempertahankan posisinya sebagai pemimpin di industri crypto.

Baca Juga: Strategi Investasi ETF Bitcoin dan Pelajaran untuk ETF Ether, Apa yang Harus Kamu Ketahui?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi