Kemenangan Besar Coinbase: Gugatan Hukum Seputar Transaksi Crypto Ditolak!

Kemenangan Besar Coinbase: Gugatan Hukum Seputar Transaksi Crypto Ditolak!

Jakarta, Pintu News – Dalam perkembangan terbaru yang mengejutkan industri crypto, Coinbase, salah satu bursa crypto terkemuka, berhasil memenangkan gugatan hukum yang menantang legalitas penjualan sekunder cryptocurrencies di platformnya. Keputusan ini menandai tonggak penting dalam hukum crypto dan perdagangan aset digital. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Putusan Pengadilan: Coinbase di Atas Angin

Pengadilan Banding Amerika Serikat untuk Sirkuit Kedua telah memutuskan mendukung Coinbase, menegaskan bahwa penjualan sekunder cryptocurrencies di platformnya tidak melanggar Undang-Undang Bursa Efek.

Keputusan ini berdampak pada kelompok orang di seluruh negeri yang telah berdagang token di Coinbase dari 8 Oktober 2019 hingga 11 Maret 2022. Inti dari perselisihan ini adalah apakah cryptocurrencies yang diperdagangkan di Coinbase memenuhi kriteria untuk menjadi sekuritas.

Penggugat mengajukan klaim federal di bawah Bagian 5, 12(a)(1), dan 15 dari Undang-Undang Sekuritas 1933, bersama dengan Bagian 5, 15(a)(1), 20(a), dan 29(b) dari Undang-Undang Bursa Efek 1934. Mereka juga menyajikan klaim hukum negara bagian terkait dengan peraturan sekuritas di California, Florida, dan New Jersey, mewakili kelas individu di seluruh negeri.

Baca Juga: Coinbase Menguasai Pasar Kanada: Langkah Strategis di Tengah Ketidakpastian Regulasi AS!

Argumen dan Pertimbangan Hukum

pengadilan banding as
Perintah ringkasan oleh Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Kedua. Sumber: Aset KKP

Penggugat berpendapat bahwa tindakan Coinbase merupakan penawaran dan penjualan sekuritas yang tidak terdaftar. Selain itu, mereka menuduh Coinbase melanggar berbagai ketentuan hukum sekuritas.

Namun, Coinbase berargumen bahwa penjualan aset crypto sekunder tidak memenuhi kriteria transaksi sekuritas, menyangkal relevansi peraturan sekuritas. Pengadilan memeriksa berbagai aspek, pada akhirnya membatalkan beberapa keputusan pengadilan tingkat bawah sambil mempertahankan yang lain.

Pengadilan menentukan potensi tanggung jawab Coinbase di bawah Bagian 12(a)(1) dari Undang-Undang Sekuritas untuk menjual sekuritas yang tidak terdaftar. Namun, pengadilan menolak klaim Undang-Undang Bursa Efek penggugat, mengutip bukti yang tidak cukup tentang kontrak spesifik transaksi yang diperlukan untuk pembatalan di bawah Bagian 29.

Baca Juga: George Osborne, Mantan Menteri Keuangan Inggris, Bergabung dengan Coinbase

Dampak dan Implikasi Keputusan

Keputusan pengadilan sangat bergantung pada interpretasi perjanjian pengguna Coinbase, yang berkembang seiring waktu. Bahasa yang bervariasi di berbagai versi memperumit masalah judul dan privity yang kritis untuk kasus ini. Klarifikasi pada versi perjanjian pengguna yang berlaku ditekankan, dengan ketidaksesuaian menghambat resolusi definitif.

Penggugat melihat putusan sebagai langkah maju dalam meminta pertanggungjawaban platform crypto di bawah hukum sekuritas, menganjurkan perlindungan investor di ruang crypto yang berkembang. Sebaliknya, Coinbase menegaskan keputusan tersebut memperkuat posisinya bahwa penjualan sekunder crypto bukanlah transaksi sekuritas.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: