Coinbase Melonjak Jelang Laporan Keuangan, Didorong oleh Peningkatan Peringkat JPMorgan

Coinbase Melonjak Jelang Laporan Keuangan, Didorong oleh Peningkatan Peringkat JPMorgan

Perusahaan pertukaran mata uang crypto, Coinbase, mengalami peningkatan saham yang signifikan menjelang laporan keuangannya. Kenaikan ini sebagian besar didorong oleh peningkatan peringkat dari analis JPMorgan.

Saham Coinbase (COIN) dibuka dengan kenaikan 6% pada jam pertama perdagangan pada tanggal 15 Februari, didukung oleh kenaikan harga token dan peningkatan peringkat terbaru oleh analis JPMorgan.

Peningkatan Peringkat JPMorgan

Setelah menurunkan peringkat saham bursa crypto pada bulan Januari, analis JPMorgan Kenneth Worthington mengubah pandangannya dan merevisi peringkat saham dari “underweight” menjadi “neutral”. Hal ini didasarkan pada dampak positif dari Bitcoin (BTC) exchange-traded funds (ETF) terhadap pasar crypto.

Bitcoin ETF mengumpulkan lebih dari $10 miliar dalam aset yang dikelola pada bulan pertama perdagangannya, melampaui sebagian besar prediksi analis dengan permintaan yang kuat untuk instrumen investasi crypto tersebut.

Baca Juga: Citi Bank Berkolaborasi dengan Avalanche untuk Menjelajahi Tokenisasi Dana Ekuitas Swasta!

Coinbase bekerja sama dengan sebagian besar manajer aset yang meluncurkan Bitcoin ETF pada bulan Januari. Produk-produk ini diperkirakan akan menghasilkan biaya antara $25 juta hingga $30 juta bagi perusahaan.

Tantangan Coinbase

coinbase custody etf bitcoin
Sumber: Blockchain News

Di sisi lain, bursa tersebut mungkin tidak menguntungkan tahun ini. Menurut analisis dari InvestingPro, Coinbase memiliki margin pendapatan operasional negatif sebesar -55,53%. Analis yang disurvei oleh Bloomberg memperkirakan bursa tersebut akan mencatat kerugian sekitar $16 juta pada kuartal terakhir tahun 2023.

Namun, beberapa dari mereka bertentangan dengan pendapat tersebut. John Todaro dari Needham & Company memperkirakan Coinbase akan membukukan pendapatan bersih sebesar $103 juta, yang dapat mendorong bursa tersebut menjadi menguntungkan untuk pertama kalinya dalam dua tahun.

Bisnis Coinbase juga menghadapi tantangan hukum dengan regulator. Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat menggugat bursa crypto tersebut pada bulan Juni 2023 karena diduga menawarkan sekuritas yang tidak terdaftar.

Prospek Jangka Panjang Coinbase

Meskipun demikian, investor tampaknya melihat prospek jangka panjang bursa tersebut. Total pengembalian harga saham selama satu tahun naik 131%. InvestingPro mencatat bahwa COIN saat ini diperdagangkan pada “Price/Book multiple” yang tinggi, yang berarti saham tersebut dapat dinilai terlalu tinggi dibandingkan dengan aset bersih perusahaan yang sebenarnya.

Worthington dari JPMorgan mempertahankan target harga saham pada $80, jauh di atas harga perdagangan $170 pada saat penulisan.

Penutup

Kenaikan saham Coinbase menjelang laporan keuangannya menunjukkan adanya optimisme investor terhadap prospek jangka panjang perusahaan. Meskipun menghadapi tantangan seperti potensi kerugian dan masalah hukum, peningkatan peringkat dari JPMorgan dan dampak positif Bitcoin ETF memberikan sentimen positif terhadap saham Coinbase.

Baca Juga: Bitcoin Sentuh Rekor Tertinggi terhadap Yen, Indikasikan Tekanan pada Mata Uang Fiat Jepang

Investor crypto perlu mencermati laporan keuangan Coinbase dan perkembangan pasar crypto untuk menilai apakah kenaikan saham ini berkelanjutan atau hanya bersifat sementara.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi