Coinbase Jadi Sasaran Short-Seller Terkemuka Citron Setelah Gangguan Bursa

Coinbase Jadi Sasaran Short-Seller Terkemuka Citron Setelah Gangguan Bursa

Perusahaan riset investasi Citron, yang didirikan oleh short-seller terkemuka Wall Street Andrew Left, telah menyerukan aksi jual saham Coinbase (COIN) menyusul gangguan sementara bursa pada tanggal 28 Februari.

Pembukaan

Citron menulis pada tanggal 29 Februari, “Kerusakan situs $COIN baru-baru ini menjadikan perdagangan Bitcoin/Short Coinbase sebagai salah satu perdagangan paling menarik di pasar crypto,” dan menambahkan: “Ini berarti melakukan LONG Bitcoin melalui ETF dan melakukan short pada bursa Coinbase yang membengkak.”

Gangguan Coinbase Menyebabkan Kerugian

Pada tanggal 28 Februari, Coinbase, bersama dengan bursa crypto lainnya, mengalami gangguan sementara akibat flash crash Bitcoin (BTC) yang menyebabkan penurunan harga aset digital sebesar 10% sebelum memangkas kerugian. Selama gangguan Coinbase, pengguna melaporkan saldo akun nol dan kesalahan dalam pembelian dan penjualan.

Baca Juga: Aplikasi Pembayaran Bitcoin Strike Siap Meluncur di Afrika!

“Semua masalah tampilan saldo akun pelanggan telah dipulihkan di Coinbase.com. Terima kasih kepada semua pelanggan kami atas kesabaran Anda hari ini,” tulis bursa tersebut dalam pesan lanjutan pada tanggal 29 Februari.

Coinbase Tetap Bertahan

volume perdagangan coinbase
Sumber: Coin Turk

Meskipun ada gangguan dan seruan aksi jual dari Citron, Coinbase tetap menjadi bursa aset terbesar keempat di dunia yang diperdagangkan secara publik, dengan kapitalisasi pasar crypto lebih dari $50 miliar.

Selain kebangkitan kembali Bitcoin ke tonggak $60.000, bursa tersebut telah diuntungkan dengan menjadi salah satu kustodian manajer ETF Bitcoin spot, di mana ia memfasilitasi pertukaran transfer BTC ke saham ETF sesuai dengan permintaan pengguna.

Prediksi Citron Tidak Selalu Tepat

Terlepas dari sikap bearish Citron, short-seller tersebut tidak selalu tepat dalam prediksi pasarnya. Pada akhir tahun 2022, tak lama setelah runtuhnya bursa crypto FTX, Citron menyerukan aksi jual Ether (ETH) dalam sebuah tweet yang sekarang telah dihapus.

“Kami terus melakukan short ETHER karena kami percaya token senilai $130 miliar ini memiliki banyak kekurangan akal sehat seperti halnya seluruh cerita SBF,” kata short-seller tersebut pada saat itu. Sejak rekomendasi jual tersebut, Ether telah kembali sebesar 182% dan sekarang diperdagangkan pada $3.434.

Penutup

Gangguan Coinbase baru-baru ini telah menarik perhatian short-seller terkemuka Citron, yang menyerukan aksi jual saham Coinbase (COIN). Meskipun ada masalah teknis dan seruan untuk melakukan short, Coinbase tetap menjadi bursa aset terbesar keempat di dunia yang diperdagangkan secara publik, dengan kapitalisasi pasar lebih dari $50 miliar.

Namun, penting untuk dicatat bahwa prediksi Citron tidak selalu tepat, seperti yang terlihat dalam kasus Ether (ETH) baru-baru ini.

Baca Juga: Terungkap! Rahasia di Balik Koleksi NFT Crypto yang Mengguncang Dunia Keuangan

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi