Coinbase Meluncurkan Crypto Futures yang Diatur untuk Pedagang Ritel Amerika Serikat

author:

Coinbase Meluncurkan Crypto Futures yang Diatur untuk Pedagang Ritel Amerika Serikat

Coinbase, bursa crypto terbesar di Amerika Serikat, telah meluncurkan layanan perdagangan futures crypto untuk pelanggan ritel yang memenuhi syarat di AS, termasuk kontrak “nano” Bitcoin yang inovatif.

Setelah mendapatkan persetujuan regulasi, Coinbase melalui Coinbase Financial Markets (CFM) kini menyediakan perdagangan kontrak futures crypto dengan leverage untuk pelanggan mereka.

Ini menandai langkah besar dalam menyediakan akses ke pasar derivatif crypto global yang mewakili sekitar 75% dari volume perdagangan crypto di seluruh dunia.

Baca juga: Ark Invest Lepas Saham Coinbase dan GBTC di Tengah Rally Bitcoin, Apa yang Terjadi?

Futures Crypto untuk Trader Ritel: Kesempatan atau Risiko?

Coinbase telah memperkenalkan kontrak futures yang dirancang khusus untuk trader ritel, dengan ukuran 1/100 dari Bitcoin dan 1/10 dari Ethereum. Layanan baru ini menambahkan opsi perdagangan bagi pelanggan Coinbase, namun perusahaan juga menekankan bahwa perdagangan futures memiliki risiko kerugian yang lebih besar.

“Kontrak-kontrak ini menawarkan persyaratan modal awal yang lebih rendah dan dapat menjadi pilihan investasi yang terjangkau bagi nasabah ritel yang lebih luas.”

Futures memungkinkan trader untuk mengelola risiko, mendiversifikasi portofolio, berdagang dengan leverage, dan berspekulasi tentang arah pasar, baik naik maupun turun. Namun, leverage dalam perdagangan futures dapat bekerja untuk atau melawan kamu, dan risiko kerugian dengan menggunakan leverage dapat melebihi jumlah investasi awal.

Ekspansi Coinbase ke Derivatif dan Pertempuran Regulasi

coinbase irlandia
Sumber: Bank Rate

Coinbase telah memperluas operasi bisnisnya dengan menciptakan Coinbase Derivatives Exchange setelah mengakuisisi FairX, bursa futures yang diatur oleh CFTC. Platform ini, yang terbuka untuk broker pihak ketiga, FCM, dan pembuat pasar, pada bulan Juni meluncurkan kontrak futures Bitcoin dan Ethereum baru yang disesuaikan untuk klien institusional.

Upaya Coinbase untuk melayani lebih banyak pelanggan datang saat mereka terlibat dalam pertempuran regulasi jangka panjang dengan Securities and Exchange Commission (SEC). Sebelumnya, SEC menuduh Coinbase tidak mendaftar sebagai bursa sekuritas, broker, dan agen kliring.

Baca juga: Coinbase Luncurkan Perdagangan Futures Tanpa Batas Waktu dan Tantang Aturan Pajak IRS

Coinbase dan Masa Depan Perdagangan Crypto

Dengan peluncuran layanan futures ini, Coinbase menunjukkan komitmennya untuk menyediakan akses yang lebih luas ke pasar crypto dan memenuhi kebutuhan pelanggan yang beragam.

Meskipun ada tantangan regulasi, Coinbase terus berinovasi dengan menawarkan produk baru seperti kontrak “nano” Bitcoin yang memungkinkan perdagangan dengan ukuran yang lebih kecil dan lebih terjangkau bagi trader ritel. Ini mungkin menjadi langkah penting dalam evolusi perdagangan crypto, membuka pintu bagi lebih banyak orang untuk berpartisipasi dalam pasar yang dinamis ini.

Secara keseluruhan, peluncuran perdagangan futures crypto oleh Coinbase untuk trader ritel di AS menandai babak baru dalam aksesibilitas pasar crypto.

Dengan produk baru dan layanan yang diperluas, Coinbase berupaya untuk memimpin dalam inovasi pasar crypto, meskipun harus menghadapi tantangan regulasi yang ketat.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: