Coinbase Bantah Rumor: Tak Ada Larangan Pemerintah Nigeria Gunakan Platform Crypto

Coinbase Bantah Rumor: Tak Ada Larangan Pemerintah Nigeria Gunakan Platform Crypto

Coinbase, bursa crypto terkemuka yang berkantor pusat di Amerika Serikat, telah membantah tuduhan bahwa mereka diperintahkan oleh pemerintah Nigeria untuk mencegah warganya menggunakan layanan perdagangan crypto.

Sanggahan tersebut datang langsung dari CEO Coinbase, Brian Armstrong, yang menanggapi isu tersebut melalui unggahan di X. Armstrong menegaskan bahwa layanan Coinbase masih beroperasi di Nigeria, tanpa ada laporan gangguan. Armstrong menekankan bahwa Coinbase tidak pernah dihubungi atau didekati oleh pejabat Nigeria terkait arahan tersebut.

Kontroversi Seputar Pembatasan Crypto di Nigeria

Kontroversi muncul setelah laporan yang beredar awal pekan ini menuduh bahwa pemerintah Nigeria telah menginstruksikan perusahaan telekomunikasi untuk memblokir akses ke beberapa platform perdagangan crypto, termasuk Coinbase, Binance, dan Kraken.

Motif yang diduga di balik pembatasan ini adalah untuk mengekang dugaan manipulasi pasar valuta asing, khususnya menyangkut nilai tukar spot Naira Nigeria di platform seperti Binance, yang dilaporkan mencapai sekitar 1.850 naira per dolar sebelum pembatasan yang dituduhkan.

Baca Juga: Daftar Terbaru 545 Aset Crypto Legal di Indonesia, Peluang Investasi Baru?

Terlepas dari klaim tersebut, banyak warga Nigeria terus mengakses akun mereka di platform seperti Binance, menunjukkan kurangnya bukti konkret yang mendukung arahan pemerintah yang dilaporkan. Tidak adanya konfirmasi resmi terkait pembatasan akses ke Coinbase, Binance, dan Kraken semakin menambah ambiguitas situasi.

Nigeria, yang dikenal sebagai salah satu negara dengan populasi crypto terbesar di dunia, telah menyaksikan volume transaksi yang signifikan di ruang crypto, mencapai $56,7 miliar antara Juli 2022 dan Juni 2023, menurut data dari perusahaan analitik blockchain Chainalysis.

Pendekatan Ganda Nigeria terhadap Crypto dan Blockchain

program 3mtt nigeria
Coindesk

Meskipun sikap regulatoris Nigeria terhadap mata uang crypto tidak menguntungkan, tampaknya ada minat yang cukup besar terhadap teknologi blockchain di negara tersebut. Dalam wawancara baru-baru ini dengan Sunday PUNCH, Oluseyi Akindeinde, CEO Hyperspace Technologies, menekankan potensi blockchain dalam meningkatkan keamanan di sektor farmasi.

Akindeinde menganjurkan pemanfaatan blockchain untuk membuat serial produk farmasi dan mengintegrasikan fitur keamanan yang kuat untuk memerangi peredaran obat palsu.

Usulannya mencakup penggabungan tag token non-fungible (NFT) terenkripsi ke dalam item farmasi, memberi mereka identitas unik dan langkah-langkah keamanan yang lebih tinggi. Melalui enkripsi NFT ini, individu yang berwenang dapat mengakses detail kepemilikan dan informasi penting lainnya, memastikan integritas aset digital yang disimpan di blockchain.

Penutup

Coinbase telah membantah rumor bahwa mereka diperintahkan oleh pemerintah Nigeria untuk mencegah warganya menggunakan layanan perdagangan crypto. CEO Coinbase, Brian Armstrong, menegaskan bahwa layanan Coinbase masih beroperasi di Nigeria, tanpa ada laporan gangguan.

Meskipun sikap regulatoris Nigeria terhadap mata uang crypto tidak menguntungkan, tampaknya ada minat yang cukup besar terhadap teknologi blockchain di negara tersebut.

Baca Juga: Sempat Batasi Penarikan Uang, Nigeria Kini Larang Penuh Penarikan Uang Tunai! Crypto Solusinya?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi