Mantan CEO Binance Changpeng Zhao Mengirimkan Pesan Internal Kepada Karyawan, Apa Isinya?

author:

Mantan CEO Binance Changpeng Zhao Mengirimkan Pesan Internal Kepada Karyawan, Apa Isinya?

Changpeng Zhao, pendiri dan mantan CEO Binance, bursa crypto populer di dunia, mengirimkan pesan internal kepada karyawan perusahaan setelah keputusan penting Departemen Kehakiman AS yang mengharuskan Binance membayar denda sebesar $4,3 miliar.

Denda Besar dan Pergantian Pemimpin

Zhao, dalam suratnya, mengutip film Star Trek, mengatakan bahwa dia “akan merasakan sedikit rasa sakit, tetapi akan bertahan.” Dia juga meminta karyawan perusahaan untuk “terus bekerja dengan baik.”

Baca juga: DOJ Desak Perusahaan Crypto untuk Mengikuti Aturan Setelah Skandal Binance

Zhao mengakui bahwa dia mengalami hari yang sulit karena jet lag dan tidak bisa menggunakan teleponnya karena dia menghabiskan seluruh hari di pengadilan. Namun, dia menjanjikan bahwa semuanya akan baik-baik saja dengan Binance dan mengakui bahwa dia membutuhkan istirahat.

Sebagai bagian dari penyelesaian penting dengan Departemen Kehakiman AS, Zhao dilarang memegang posisi kepemimpinan di Binance selama setidaknya tiga tahun setelah penunjukan pengawas independen.

Meski demikian, dia masih merupakan pemilik mayoritas Binance. Richard Teng akan menggantikan Zhao sebagai CEO. Teng bergabung dengan Binance pada tahun 2021 sebagai CEO di Singapura dan dipromosikan ke perannya saat ini sebagai Kepala Pasar Regional pada Mei tahun ini.

Pesan Zhao kepada Karyawan Binance

Setelah Zhao mengundurkan diri pada 21 November 2023 dan mengaku melanggar hukum Anti-Pencucian Uang, dia mengirimkan pernyataan melalui platform pesan kepada staf perusahaan.

Dalam suratnya, Zhao memuji tim Binance, mengatakan dia “bangga” dengan pekerjaan mereka “hari ini, di masa lalu, dan ke depan.” Dia juga mengatakan, “Binance akan baik-baik saja,” tetapi memberikan petunjuk tentang restrukturisasi. Zhao juga meminta “Binancians” untuk menyambut dan membantu CEO baru Richard Teng, mengatakan dia akan muncul di pertemuan kota mendatang dan secara resmi menyerahkan kepada Teng.

Teng sebelumnya adalah kepala pasar regional di luar Amerika Serikat di Binance. Seperti yang dilaporkan sebelumnya, Zhao berkomentar bahwa Teng adalah “pemimpin yang sangat berkualitas” dan akan membantu perusahaan melalui periode pertumbuhan berikutnya.

Baca juga: CEO Binance Mundur, Richard Teng Siap Gantikan Posisi!

Dampak Hukuman Zhao terhadap Binance

Binance US Sec
Sumber: Pymnts.com

Zhao kini harus membayar jaminan sebesar $175 juta dan setuju untuk kembali ke AS dua minggu sebelum sidang hukumannya pada 23 Februari 2023. Ini bisa memungkinkan dia kembali ke Dubai, tempat dia tinggal.

Mantan CEO Binance juga menyetor $15 juta dalam rekening trust terpisah, setuju untuk menyerahkan dana jika dia gagal mematuhi kondisi jaminannya. AS membuat kesepakatan dengan Binance untuk penyelesaian dan kesepakatan pengakuan bersalah sebesar $4,3 miliar dengan CZ, yang mengakhiri sejumlah investigasi sipil dan pidana yang telah membebani bursa selama setahun terakhir.

Meski menghadapi tantangan besar, Zhao dan Binance tampaknya tetap optimis tentang masa depan. Dengan kepemimpinan baru dan restrukturisasi yang mungkin terjadi, Binance berharap dapat memulihkan kepercayaan publik dan terus menjadi pemimpin di industri crypto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: