Chainlink Luncurkan Protokol Interoperabilitas Lintas Rantai (CCIP) untuk Ketersediaan Umum!

author:

Chainlink Luncurkan Protokol Interoperabilitas Lintas Rantai (CCIP) untuk Ketersediaan Umum!

Jakarta, Pintu News – Chainlink, perusahaan terkemuka dalam industri komputasi terdesentralisasi, telah mengumumkan ketersediaan umum (GA) dari Protokol Interoperabilitas Lintas Rantainya (CCIP).

Pembaruan ini mendorong implementasi yang luas, memungkinkan pengembang untuk melakukan transaksi lintas rantai dengan aman dan berinteraksi dengan smart contract tanpa batasan apa pun.

Chainlink CCIP telah resmi memasuki ketersediaan umum. Sekarang, semua pengembang dapat mengintegrasikan CCIP di semua mainnet blockchain yang didukung dengan cara yang lebih cepat, lebih mudah, dan lebih mandiri daripada sebelumnya.

Baca juga: Pendapatan CCIP Chainlink Meroket 180% di Tengah Adopsi Besar-besaran!

Lebih lanjut, CCIP kini berfungsi sebagai pendorong utama di balik solusi multi-rantai, yang mencakup Ethereum, BNB Chain, Arbitrum, dan Polygon, dan diharapkan memiliki cakupan yang lebih luas di masa mendatang.

CCIP memungkinkan pertukaran token di antara berbagai blockchain dan smart contract karena menangkap aset dan program menggunakan fitur-fitur seperti Transfer Token yang Dapat Diprogram.

Jaringan keuangan terdesentralisasi telah diperbarui dengan aplikasi penghubung aman baru yang disebut Transporter, bersama dengan dukungan untuk aset populer seperti USDC dan ETH asli.

Meningkatkan Konektivitas Lintas Rantai

CCIP memfasilitasi transfer aset tokenisasi di seluruh blockchain publik dan privat dan menghubungkan berbagai ekosistem blockchain, meningkatkan likuiditas dan konektivitas pasar.

Menurut Chainlink, yang membuat CCIP berbeda adalah ia terintegrasi dengan jaringan oracle terdesentralisasi Chainlink, memastikan keakuratan dan keamanan data.

Platform seperti Aave, Metis, dan WEMADE telah mengintegrasikan CCIP. Aave, pemain terkemuka di pasar pinjaman DeFi, telah menggunakan CCIP untuk transfer lintas rantai dari stablecoin GHO-nya.

Sementara itu, Metis telah mengadopsi CCIP sebagai jembatan token standarnya, sementara WEMADE telah menerapkannya sebagai infrastruktur lintas rantai eksklusif di mainnet WEMIX3.0-nya.

Baca juga: Chainlink Labs dan Protocol Labs Berkolaborasi untuk Meningkatkan Program Chainlink BUILD!

chainlink staking v2
Sumber: The Block

CCIP adalah komponen penting dari platform Chainlink yang lebih luas, yang menyediakan data penting dan sumber daya komputasi untuk pasar yang aman dan efisien. Menurut tim, platform Chainlink menyediakan data tambahan dan sumber daya komputasi yang diperlukan untuk menciptakan pasar aset dunia nyata yang likuid dan aman.

Transisi ke ketersediaan umum terjadi setelah peningkatan pada CCIP. Ini termasuk pengenalan Transporter—aplikasi penghubung yang sangat aman—dan kemampuan transfer token yang diperluas untuk USDC dan ETH asli.

Selama fase akses awal pada kuartal pertama tahun 2024, CCIP mengalami peningkatan penggunaan yang dramatis, dengan peningkatan 900% dalam transaksi lintas rantai dan peningkatan volume transfer sebesar 4.000%, menurut laporan.

Secara keseluruhan, peluncuran Protokol Interoperabilitas Lintas Rantai (CCIP) Chainlink menandai langkah maju yang signifikan dalam meningkatkan konektivitas lintas rantai.

Dengan memungkinkan transfer token yang aman, pengiriman pesan, dan kombinasi data dan transfer nilai di berbagai blockchain, CCIP membuka kemungkinan baru untuk pengembangan aplikasi terdesentralisasi (DApps) dan layanan keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: