Badan Perlindungan Konsumen Keuangan AS Berencana Terapkan Hukum E-Banking

author:

Badan Perlindungan Konsumen Keuangan AS Berencana Terapkan Hukum E-Banking

Badan Perlindungan Konsumen Keuangan AS (CFPB) berencana untuk menerapkan hukum e-banking pada aset digital. Direktur CFPB, Rohit Chopra, mengungkapkan bahwa agensi ini sedang mempertimbangkan untuk menerapkan Undang-Undang Transfer Dana Elektronik (EFTA) untuk melindungi investor dan pengguna dalam ekosistem crypto.

EFTA untuk Membatasi Kerugian Pengguna

cfpb terapkan hukum e-banking
Sumber: American Banker

Bank dan lembaga keuangan lainnya diwajibkan untuk mengungkapkan sejauh mana tanggung jawab mereka sebelum setiap transaksi elektronik. Hal ini bertujuan untuk mengurangi kerugian signifikan yang dialami pengguna dari transaksi crypto yang tidak sah dalam beberapa tahun terakhir.

Baca juga: Bank Tertua di Amerika Serikat Luncurkan Layanan Crypto!

Chopra menambahkan bahwa agensi ini akan memeriksa peran yang dimainkan oleh non-bank dalam pasar crypto, karena beberapa dari mereka menawarkan platform pembayaran yang seharusnya aman dan terjamin. EFTA, yang telah diterapkan dalam keuangan tradisional, melindungi konsumen dari kerugian saat mereka melakukan transfer online melalui kartu debit, mesin teller otomatis, ponsel, atau sumber lainnya.

Chopra juga menyerukan Dewan Pengawasan Stabilitas Keuangan Departemen Keuangan untuk menandai beberapa aktivitas crypto sebagai penting secara sistemik untuk memberikan pihak dan agensi alat yang diperlukan untuk memastikan bahwa “stablecoin benar-benar stabil.”

Regulasi Meningkat

Tahun ini, fitur konstan dari pasar aset digital di semua yurisdiksi adalah pengembangan regulasi baru yang ditujukan untuk perlindungan pengguna. Baru-baru ini, Otoritas Perilaku Keuangan Inggris memperkenalkan seperangkat baru regulasi iklan crypto yang mewajibkan perusahaan untuk memastikan bahwa pelanggan mereka memiliki pengetahuan yang memadai dan secara eksplisit menyatakan risiko iklan dan langkah-langkah lainnya.

Beberapa bursa dan penerbit crypto telah mempertimbangkan untuk meninggalkan pasar Inggris sejak keputusan tersebut, sementara Binance dan OKX telah menyesuaikan kebijakan dan operasi mereka untuk menyesuaikan dengan aturan baru.

Di Kanada, Asosiasi regulator sekuritas meluncurkan template untuk penerbit stablecoin dan baru-baru ini merilis panduan tentang aplikasi yang meminta lebih banyak regulasi di pasar.

Baca juga: Amerika Serikat Jadi Salah Satu Negara Ramah Crypto Teratas Dunia!

Pasar AS Masih di Persimpangan Jalan

Sementara regulasi utama sedang dibentuk di Inggris, Eropa, dan Kanada, pasar Amerika Serikat masih berada di persimpangan jalan dalam hal regulasi, dengan banyak kasus pengadilan antara otoritas dan eksekutif industri.

Chopra menambahkan bahwa CFPB juga akan mengeluarkan perintah kepada “beberapa perusahaan teknologi besar” untuk mendapatkan informasi tentang praktik bisnis mereka terkait penggunaan data pribadi dan penerbitan mata uang pribadi.

Dengan adanya rencana penerapan EFTA pada aset digital, diharapkan dapat memberikan perlindungan lebih bagi pengguna dan investor dalam ekosistem crypto.

Langkah ini juga diharapkan dapat mengurangi kerugian yang disebabkan oleh transaksi yang tidak sah dan menciptakan lingkungan yang lebih aman dan terjamin bagi pengguna.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: