Cboe Dapatkan Lampu Hijau dari CFTC untuk Menawarkan Produk Crypto

author:

Cboe Dapatkan Lampu Hijau dari CFTC untuk Menawarkan Produk Crypto

Komisi Perdagangan Komoditas Berjangka (CFTC) telah memberikan lampu hijau untuk Cboe Global Markets dalam menawarkan lebih banyak produk crypto sebagai organisasi kliring derivatif di bawah Undang-Undang Bursa Komoditas.

Cboe Digital, platform yang menangani pasar spot crypto dan pasar derivatif crypto, mendapatkan persetujuan untuk menyediakan derivatif berbasis leverage setelah kontrak diperkenalkan pada paruh kedua tahun 2023 ini.

Cboe Mendapatkan Persetujuan CFTC

cftc berikan lampu hijau untuk cboe
CoinMarketCap

Cboe Global Markets, penyedia terkemuka infrastruktur pasar dan produk yang dapat diperdagangkan, telah mengumumkan bahwa Komisi Perdagangan Komoditas Berjangka (CFTC) telah menyetujui Cboe Clear Digital untuk memperluas penawaran produknya untuk mencakup kontrak futures yang memiliki margin.

Keputusan ini menandai tonggak penting dalam evolusi pasar crypto, karena Cboe Clear Digital menjadi platform kombinasi bursa dan kliring asli crypto pertama yang diatur di Amerika Serikat untuk menawarkan produk derivatif berbasis leverage.

Lebih lanjut, keputusan ini menunjukkan bahwa regulator sedang memperhatikan dan merespons perkembangan dalam industri crypto. Dengan memberikan persetujuan, CFTC mengakui bahwa produk derivatif crypto memiliki tempat dalam ekosistem keuangan yang lebih luas dan bahwa ada permintaan pasar untuk jenis produk ini.

Baca juga: Dana Aset Digital Catat Total Rp4,8 Triliun dalam 7 Minggu Berturut-turut!

Namun, persetujuan ini bukan tanpa syarat. CFTC telah menetapkan serangkaian persyaratan dan pedoman yang harus dipatuhi oleh Cboe Clear Digital. Ini termasuk memastikan bahwa semua perdagangan dilakukan dengan cara yang adil dan transparan, dan bahwa ada langkah-langkah yang tepat untuk melindungi pelanggan dan mencegah penyalahgunaan pasar.

Produk Baru yang Akan Diluncurkan

Lembaga kliring Cboe telah terdaftar di Komisi sejak 2019. Perusahaan induknya, Cboe, yang berkantor pusat di Chicago, memiliki lebih dari 50 tahun pengalaman menjalankan bursa di pasar berjangka, opsi, valuta asing, dan ekuitas yang teregulasi, tambahnya.

Tak lama setelah mengakuisisi bursa crypto dan lembaga kliring ErisX tahun lalu, Cboe Digital bermitra dengan perusahaan-perusahaan seperti Jump Crypto, Interactive Brokers, dan Robinhood untuk memperluas bisnis aset digitalnya.

Menurut laporan, produk pertama yang akan diluncurkan setelah persetujuan baru ini akan menjadi “kontrak Bitcoin dan Ether yang diselesaikan secara fisik dan finansial,” dan Cboe berencana luncurkan pada paruh kedua 2023.

Hingga saat ini, Cboe Digital telah menawarkan perdagangan dan kliring futures Bitcoin dan Ether dengan dasar sepenuhnya yang dikolateralisasi, yang mengharuskan pelanggan untuk membayar jumlah penuh kontrak futures di muka.

Cboe Digital juga diketahui telah mendukung perdagangan spot untuk mata uang crypto termasuk Bitcoin (BTC), Bitcoin Cash (BCH), Ethereum (ETH), Litecoin (LTC), dan USDC.

Model Margin Baru

Mengutip laporan Blockworks, model margin baru hanya akan memerlukan persentase dari total yang diposting sebagai jaminan. Ini menawarkan pelanggan cara yang kurang intensif modal untuk berdagang futures cryptocurrency, kata Cboe.

Semua perdagangan akan dieksekusi dan dibersihkan melalui set anggota Merchant Komisi Futures (FCMs) yang disetujui dengan kliring Cboe Digital bertindak sebagai pihak lawan sentral.

Mengenai hal ini, Presiden Cboe Digital, John Palmer, mengatakan,

“Kami berterima kasih kepada CFTC karena telah bekerja sama dengan kami saat kami terus membangun visi untuk pasar crypto yang transparan dan diatur di Amerika Serikat yang menyambut perantara.”

Baca juga: The Gateway: Korea, Jejak Langkah NFT di Tengah Gemerlap Teknologi Blockchain

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: