BRICS: Timur Tengah Bisa Akhiri Dominasi Dolar AS Lewat Minyak

BRICS: Timur Tengah Bisa Akhiri Dominasi Dolar AS Lewat Minyak

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa negara-negara Timur Tengah memiliki kekuatan untuk mengakhiri dominasi dolar AS melalui minyak dan gas. Hal ini disampaikan Putin dalam rangka upaya de-dolarisasi yang dilakukan oleh BRICS.

BRICS Yakin Timur Tengah Punya Peran Penting dalam De-Dolarisasi

Dalam setahun terakhir, aliansi ekonomi BRICS telah mengalami peningkatan pesat dalam lanskap geopolitik. Setelah sanksi Barat dijatuhkan kepada Rusia pada tahun 2022 menyusul invasinya ke Ukraina, aliansi tersebut berupaya meningkatkan posisi globalnya dan mengurangi dominasi Barat dalam ekonomi internasional.

Baca Juga: Telegram Mendekati Profitabilitas, Pertimbangkan IPO, Kata Pemilik Durov

Kini, BRICS telah berbicara tentang salah satu cara utama yang dapat dilakukan untuk mencapai tujuan tersebut. Secara khusus, pemegang presidensi BRICS 2024, Rusia, mengatakan bahwa sektor minyak Timur Tengah memiliki kekuatan untuk mengakhiri dolar AS. Presiden Rusia, Vladimir Putin, membahas dampak yang akan ditimbulkan kawasan tersebut terhadap relevansi global mata uang dolar.

“Jika negara-negara penghasil minyak di Timur Tengah berhenti menerima pembayaran dalam dolar, itu akan menandai berakhirnya dolar AS,” kata Putin. Pernyataan tersebut menginformasikan perspektif blok tersebut, dan mengapa Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) sangat penting dalam upaya ekspansi awalnya. Negara-negara ini memberikan manfaat yang jelas dari pernyataan Putin.

BRICS Dorong Timur Tengah Tinggalkan Dolar AS untuk Perdagangan Minyak

saudi arabia minyak gas
Sumber: Bitcoin News

Rusia, anggota BRICS, mendesak negara-negara di Timur Tengah untuk berhenti menerima dolar AS untuk pembayaran minyak. Presiden Rusia Vladimir Putin mengecam AS karena menekan sanksi ekonomi terhadap negaranya.

Gedung Putih memberikan sanksi kepada Rusia setelah menginvasi negara tetangganya, Ukraina, pada bulan Februari 2022. Rusia telah terhuyung-huyung di bawah tekanan ekonomi yang parah sejak saat itu karena aliran dana melalui perdagangan langsung telah mengering.

BRICS: Timur Tengah Bisa Akhiri Dominasi Dolar AS Melalui Minyak

Putin menjelaskan bahwa Timur Tengah memiliki kekuatan untuk mengakhiri dominasi global dolar AS melalui minyak dan gas. “Jika produsen minyak di Timur Tengah berhenti menggunakan dolar AS, itu akan menjadi akhir dari dolar,” katanya. Sudah lama berspekulasi bahwa BRICS memasukkan negara-negara penghasil minyak ke dalam aliansi tahun lalu untuk mendorong agenda de-dolarisasi.

BRICS bertujuan untuk membuat negara-negara penghasil minyak menerima mata uang lokal untuk penyelesaian lintas batas dan bukan dolar AS. Arab Saudi adalah negara penghasil minyak utama yang menunda opsi untuk bergabung dengan BRICS. Kerajaan sedang mempertimbangkan pilihannya untuk menjadi bagian dari blok tersebut dan belum menyelesaikan keputusannya.

Baca Juga: MicroStrategy Bergegas Menambah Kekayaan Bitcoin dengan Penawaran Utang $525 Juta!

Namun, Arab Saudi mungkin menolak keanggotaan BRICS karena ekonominya ingin berkembang di luar segmen minyak dan gas. Kerajaan sekarang membuka negara untuk pariwisata dan membutuhkan bantuan AS, Eropa, dan Barat. Kesimpulannya, Timur Tengah mungkin tidak berhenti menerima dolar AS untuk perdagangan minyak karena membutuhkan dukungan dari Barat untuk pariwisata.

BRICS Yakin Timur Tengah Punya Peran Penting dalam De-Dolarisasi

BRICS yakin bahwa Timur Tengah memiliki peran penting dalam upaya de-dolarisasi. Negara-negara penghasil minyak di kawasan ini dapat mengakhiri dominasi dolar AS dengan menolak menerimanya sebagai pembayaran untuk minyak. Hal ini akan menjadi pukulan telak bagi ekonomi AS, yang sangat bergantung pada dolar sebagai mata uang cadangan global.

Referensi