BRICS: Iran Desak Penggunaan Sistem Mata Uang Digital Tahun Ini

BRICS: Iran Desak Penggunaan Sistem Mata Uang Digital Tahun Ini

Cryptocurrency menjadi topik hangat dalam pertemuan BRICS (Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan) yang diadakan di Rusia. Setelah menyetujui perluasan keanggotaan pada bulan Agustus, kelompok tersebut menambahkan Mesir, Ethiopia, Iran, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab pada tanggal 1 Januari.

Selama pertemuan pembukaan, Iran menyoroti pentingnya agenda perbankan dan pembayaran, termasuk mata uang digital.

BRICS: Mata Uang Digital Bersama?

Iran mengisyaratkan bahwa konsep mata uang bersama masih menjadi pertimbangan. Namun, Rusia saat ini memegang kursi ketua BRICS, dan gubernur bank sentralnya sebelumnya mengatakan bahwa mata uang bersama akan menjadi tantangan. Itu sebelum ekspansi BRICS. Sekitar 20-30 negara tambahan telah menyatakan minatnya untuk bergabung.

Sebagian besar anggota BRICS tampaknya ingin memperluas kelompok tersebut lebih jauh. Perwakilan Iran di BRICS, yang disebut sebagai sherpa, mengatakan, “Dalam rencana tahun 2024, saya berharap pilar ekonomi dan keuangan ini, terutama masalah perbankan dan keuangan, sistem pembayaran, mata uang digital, mata uang bersama, pertukaran dengan mata uang nasional, dan lain-lain, akan dipercepat dan menjadi operasional.”

Baca Juga: Cryptocurrency Senilai $2,6 Miliar Raib Selama Tahun 2023? Ini yang Sebenarnya Terjadi!

Namun, Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Ryabkov lebih berpegang pada konsensus. Dia berkata, “Sesuai dengan keputusan para pemimpin di Johannesburg (KTT BRICS 2023), kami akan mencari cara untuk meningkatkan penggunaan mata uang nasional, yaitu mata uang lokal, instrumen dan platform pembayaran, dalam transaksi lintas batas kami untuk mengurangi dampak negatif dari sistem ekonomi global yang saat ini didominasi dolar.”

BRICS: Agenda Cina

irak brics
www.bayancenter.org

Sherpa Iran juga merujuk pada New Development Bank (NDB) dan Contingent Reserve Arrangement (CRA), yang bertujuan untuk menyediakan likuiditas jika terjadi tekanan pada neraca pembayaran. “Merencanakan untuk memperkuat bank NDB sangat penting dan efektif, demikian juga CRA,” tambah Sherpa Iran.

Sherpa Cina juga merujuk pada pentingnya NDB dan CRA. Mengenai mata uang, Cina menekankan perlunya “Memperluas penyelesaian dalam mata uang lokal dan memperluas hubungan antara sistem pembayaran”. Sebelumnya, Cina telah bekerja sama dengan Uni Emirat Arab dalam bidang ini.

Keduanya juga merupakan peserta dalam proyek CBDC lintas batas mBridge, dengan tiga anggota BRICS lainnya sebagai pengamat (Afrika Selatan, Mesir, dan Arab Saudi). Mengingat ekonomi Cina sedang tidak baik-baik saja, ada penekanan pada peningkatan perdagangan. Di bidang teknologi, Cina mendorong kerja sama seputar AI dan mengatakan sedang mempertimbangkan untuk meluncurkan pusat kerja sama pengembangan AI BRICS di Cina.

India juga telah mengajukan beberapa proposal, termasuk pengembangan platform barang publik digital. Mengingat sudah ada 200 pertemuan yang berlangsung selama beberapa hari ke depan, tidak jelas apakah ada ruang untuk perluasan agenda lebih lanjut. Bahkan, Brasil menyarankan bahwa mungkin perlu fokus.

Paragraf Penutup

Pertemuan BRICS tahun ini menyorot pentingnya mata uang digital dan kerja sama ekonomi di antara negara-negara anggota. Iran mendorong penggunaan sistem mata uang digital, sementara Cina menekankan perluasan penyelesaian dalam mata uang lokal dan kerja sama di bidang AI.

Dengan perluasan keanggotaan dan minat dari negara-negara lain untuk bergabung, BRICS tampaknya siap untuk memainkan peran yang lebih besar dalam membentuk lanskap ekonomi global di tahun-tahun mendatang.

Baca Juga: Polygon Labs: Terobosan Baru Polygon Labs dalam Mengatasi Sisi Gelap Crypto DeFi

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi