Bitfinex Kirim $100 Juta ke Tether, Apa yang Terjadi di Balik Transfer Besar Ini?

author:

Bitfinex Kirim $100 Juta ke Tether, Apa yang Terjadi di Balik Transfer Besar Ini?

Tether, salah satu stablecoin terbesar di dunia, baru saja menerima transfer sebesar $100 juta dari Bitfinex. Dengan transaksi ini terjadi pada 2 Oktober 2023 dalam dua tahap, banyak yang bertanya-tanya apa yang mendorong transfer besar-besaran ini dan apa dampaknya bagi industri crypto.

Detail Transfer Besar ke Tether Treasury

Pada 2 Oktober 2023, dua transaksi masing-masing senilai $50,039,125 dan $50,038,875 telah dipindahkan dari Bitfinex ke “Tether Treasury”. Kedua transaksi ini terjadi hanya dalam selang waktu dua menit.

Baca juga: Tether Mendominasi Pasar Treasury AS dengan Eksposur $72 Miliar, Apa Dampaknya?

Menurut data dari CryptoQuant, kepemilikan stablecoin di bursa telah menurun secara konsisten selama setahun terakhir, dimulai sekitar November 2022.

kepemilikan cadangan tether
Kepemilikan stablecoin pada cadangan devisa 2023. Sumber: CryptoQuant

Sebelum penurunan ini, pada awal 2021, kepemilikan stablecoin di bursa mencapai rekor tertinggi, dengan USDT membanjiri pasar.

Reaksi Pasar dan Spekulasi Tentang “Pump”

Komunitas crypto di X (dulu dikenal sebagai Twitter) merespons transfer besar ini dengan menyebutnya sebagai “pump”. Istilah ini mengacu pada taktik untuk meningkatkan harga saham atau token tertentu untuk menarik investor.

Platform analitik pasar, Santiment, pada 29 September 2023, menyatakan bahwa pemegang Tether besar, yang disebut “sharks and whales”, tampaknya sedang mengumpulkan kekuatan. Santiment berpendapat bahwa kombinasi tren ini biasanya positif bagi pasar.

Namun, Federal Reserve Amerika Serikat baru-baru ini menggambarkan aset ini sebagai “sumber ketidakstabilan keuangan”, menambahkan keraguan di antara investor.

Baca juga: Melangkah ke Dunia AI, Tether (USDT) Berinvestasi Sebesar $420 Juta di Chip Nvidia!

Tantangan dan Prospek Tether di Tengah Kontroversi

tether swap rantai ethereum

Meskipun Tether telah menjadi titik perdebatan di antara pejabat dalam tuntutan hukum yang mengganggu industri crypto, perusahaan ini tetap kuat. Baru-baru ini, kasus antara U.S. Securities and Exchange Commission vs. Binance berakhir dengan perdebatan sengit mengenai apakah stablecoin harus dianggap sebagai sekuritas atau tidak.

Meskipun menghadapi berbagai tantangan dan regulasi di industri crypto, Tether tetap berdiri teguh dengan peningkatan pinjaman berbasis USDT pada tahun 2023.

Pada akhirnya, transfer besar dari Bitfinex ke Tether menyoroti dinamika yang berubah dalam industri crypto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: