Bitdeer Lakukan Ekspansi Penambangan Crypto dengan Pusat Data Baru di Norwegia dan Bhutan!

author:

Bitdeer Lakukan Ekspansi Penambangan Crypto dengan Pusat Data Baru di Norwegia dan Bhutan!

Bitdeer Technologies Group, perusahaan teknologi terkemuka di dunia untuk komunitas penambangan crypto, baru-baru ini mengumumkan pembaruan operasional dan penambangan yang belum diaudit untuk bulan Juni 2023.

Dalam upaya untuk memperluas infrastruktur dan meningkatkan tingkat hash yang dikelola, Bitdeer telah memulai pembangunan pusat data pendingin selam 175MW di fasilitas penambangan Tydal mereka di Norwegia, yang diharapkan selesai pada tahun 2025. Sementara itu, pusat data penambangan Gedu 100MW mereka di Bhutan hampir selesai dan diharapkan akan selesai pada Juli.

Ekspansi Infrastruktur Bitdeer

bitdeer operasikan penambangan bitcoin di bhutan
Business Wire

Pada akhir Juni 2023, sekitar 10.000 mesin penambangan tiba di Pusat Data Gedu, termasuk sekitar 8.000 mesin penambangan yang baru dibeli. Saat ini, ada sekitar 22.000 mesin penambangan yang sedang dalam perjalanan menuju Pusat Data Gedu. Pusat Data Gedu diharapkan mulai beroperasi pada Juli 2023, di mana diharapkan dapat memberikan tambahan 100MW ke kapasitas listrik agregat perusahaan.

Baca juga: Bitdeer Merogoh Kocek Rp7,3 Triliun Demi Bisnis Pertambangan Bitcoin di Bhutan

Pusat Data Gedu diharapkan mendukung operasi lebih dari 30.000 mesin penambangan yang diharapkan dapat menyediakan tambahan 3,3 EH/s ke tingkat hash milik Perusahaan. Sementara itu, Perusahaan telah memulai pembangunan pusat data pendingin selam 175MW di Tydal, Norwegia. Ekspansi Pusat Data Tydal diharapkan selesai pada tahun 2025.

Dengan penambahan pusat data baru ini, Bitdeer berharap dapat meningkatkan kapasitas listrik agregat mereka menjadi 795MW dan meningkatkan total tingkat hash yang dikelola menjadi 18,8 EH/s.

Pembaruan Operasional Bitdeer

Lebih lanjut, selama bulan Juni 2023, Bitdeer telah mendorong upaya mereka untuk memperbesar dan mengembangkan bisnis mereka. Mereka juga telah mengumumkan program pembelian kembali saham senilai hingga $1.000.000, yang mencerminkan komitmen mereka untuk menciptakan nilai tambahan bagi pemegang saham.

Pada saat yang sama, mereka terus berinvestasi di masa depan dengan pengadaan strategis properti intelektual termasuk paten, nama domain, dan merek dagang dari Minerbase, sebuah produk kontainer untuk menyediakan solusi infrastruktur dan layanan teknologi perangkat lunak.

Melihat ke depan, CEO Bitdeer, Linghui Kong, merasa yakin bahwa fondasi kuat mereka dan inisiatif yang sedang berlangsung akan mendorong pertumbuhan bisnis jangka panjang yang berkelanjutan.

Baca juga: Federasi Rusia Beberkan Rencana Legalisasi Penambangan Crypto pada tahun 2024

Tentang Bitdeer Technologies Group

Bitdeer adalah perusahaan teknologi terkemuka di dunia untuk komunitas penambangan crypto yang berbasis di Singapura. Bitdeer berkomitmen untuk menyediakan solusi penambangan aset digital yang komprehensif bagi pelanggannya.

Selain itu, Bitdeer menangani proses kompleks yang terlibat dalam penambangan seperti pengadaan penambang, logistik transportasi, desain dan konstruksi pusat data penambangan, manajemen mesin penambangan dan operasi sehari-hari.

Bitdeer memiliki pusat data penambangan yang ditempatkan di Amerika Serikat dan Norwegia. Selain itu, mereka juga telah membangun pusat data di Bhutan dan sedang dalam proses membangun pusat data lainnya di Norwegia. Dengan pusat data di berbagai lokasi strategis ini, Bitdeer dapat memastikan operasi penambangan yang stabil dan efisien, memaksimalkan potensi penambangan crypto mereka.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: