Bitcoin Terjun Bebas, ETF Spot AS Catat Arus Keluar $120 Juta

author:

Bitcoin Terjun Bebas, ETF Spot AS Catat Arus Keluar $120 Juta

Jakarta, Pintu News – Harga Bitcoin (BTC) mengalami penurunan tajam dalam beberapa hari terakhir, jatuh dari level $66.000 ke $63.500.

Penurunan ini diikuti oleh arus keluar dana yang signifikan dari exchange-traded funds (ETF) Bitcoin spot di Amerika Serikat, dengan total mencapai $120 juta pada tanggal 24 April 2024.

Harga Bitcoin Anjlok 4,5%

Pada 25 April 2024, data dari CoinMarketCap menunjukkan bahwa BTC kehilangan sekitar 4,5% nilainya dalam beberapa jam, jatuh dari $66.700 ke $63.500.

Baca juga: ETF Bitcoin Catat Arus Masuk $31 Juta, BlackRock & Ark 21Shares Memimpin Jalan!

Meskipun cryptocurrency utama telah sedikit pulih pada saat penulisan dan diperdagangkan pada $64.000, namun masih dalam tren merah dan turun 3,8% dari nilainya pada hari sebelumnya.

Penurunan Bitcoin dari level $66.000 menyeret sebagian besar pasar kripto, menyebabkan lebih dari 91.000 trader mengalami likuidasi dengan total kerugian mencapai $208 juta, menurut data dari CoinGlass. Likuidasi short mencapai $32,18 juta, sementara posisi long mencapai $176 juta.

Sementara itu, beberapa altcoin berkapitalisasi besar, termasuk Avalanche, Shiba Inu, Toncoin, Solana, dan Cardano, bahkan jatuh lebih dalam dari BTC, mencatat kerugian di atas 7% masing-masing.

Arus Keluar ETF Spot Capai $120 Juta

harga bitcoin turun

Di sisi lain, pada hari Rabu (25/4/24), investor menarik lebih dari $120 juta dari ETF Bitcoin spot, memutus rekor aliran positif selama tiga hari.

Setiap ETF lainnya, kecuali FBTC Fidelity dan ARKB Ark Invest, menerima aliran masuk nol, sehingga total jumlah yang diterima oleh dana tersebut menjadi $9,8 juta.

IBIT BlackRock menghentikan rekor aliran masuk 71 hari, menghentikan pendakiannya dalam daftar sepuluh ETF teratas dengan rekor aliran masuk terpanjang. IBIT mendapatkan tempatnya di daftar elit pada hari Selasa setelah mengalami aliran masuk tanpa henti sejak diluncurkan pada 11 Januari.

Di sisi lain, GBTC Grayscale melanjutkan arus keluarnya, dengan lebih dari $130 juta ditarik pada hari Rabu. ETF, yang telah menyaksikan arus keluar yang konsisten sejak diluncurkan, sekarang memegang sekitar 302.000 BTC senilai lebih dari $19,3 miliar dengan volume $526 juta.

Baca juga: Bitcoin (BTC) Berpindah Tangan, Whale Baru Bermunculan!

Sementara itu, analis telah mendesak komunitas kripto untuk tetap tenang pada hari-hari ketika ETF mencatat aliran masuk nol, karena ini adalah kejadian biasa.

Analis ETF Bloomberg James Seyffart mengatakan sebagian besar exchange-traded funds tidak akan memiliki aliran masuk pada hari tertentu, dan itu tidak perlu dikhawatirkan.

Analisis Pakar

Rachael Lucas, analis kripto di BTC Markets, mengatakan bahwa hari-hari dengan aliran masuk nol adalah hal yang wajar dan tidak menunjukkan kegagalan produk. Hal ini juga bertepatan dengan kinerja pasar dan ketegangan geopolitik, yang menyoroti kompleksitas di luar aliran ETF.

Joe Caselin, kepala pemasaran institusional bursa kripto BIT, juga mengatakan bahwa aliran masuk nol dalam ETF bukanlah peristiwa khusus, sementara itu dapat mengindikasikan penurunan minat terhadap ETF.

“Menjembatani fiat ke dalam narasi BTC membutuhkan waktu, dan kami akan terus melihat aliran masuk baru datang dalam gelombang saat mesin TradFi yang lambat namun tak terhentikan berpadu dengan kripto,” kata Caselin.

Secara keseluruhan, penurunan harga Bitcoin dan arus keluar ETF spot AS menunjukkan adanya ketidakpastian dan volatilitas di pasar kripto. Investor harus tetap berhati-hati dan memantau perkembangan pasar dengan cermat sebelum membuat keputusan investasi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: