Bitcoin Sentuh $50.000 untuk Pertama Kalinya Sejak Desember 2021!

Bitcoin Sentuh $50.000 untuk Pertama Kalinya Sejak Desember 2021!

Harga Bitcoin (BTC) melonjak pada tanggal 12 Februari, mencapai level tertinggi sejak Desember 2021. Hal ini disebabkan oleh antusiasme pasar terhadap arus masuk exchange-traded fund (ETF) BTC spot dan halving BTC yang akan datang pada bulan April, yang meningkatkan ekspektasi investor crypto.

Harga Bitcoin Tembus $50.000

Pada saat publikasi, harga Bitcoin mencapai titik tertinggi sesi di $50.188, setelah naik lebih dari 4%, menurut data dari Cointelegraph Markets Pro dan TradingView.

Baca Juga: Bitcoin Siap Lampaui Kapitalisasi Pasar Meta, Mungkinkah?

Dengan level $50.000 yang dicapai sekitar dua bulan sebelum Bitcoin halving, investor crypto mengantisipasi harga BTC akan mencapai titik tertinggi sepanjang masa di $69.800, yang terakhir terlihat pada tanggal 8 November 2021.

Pergerakan Harga Bitcoin

Pergerakan Harga Bitcoin
TradingView

Setelah sempat tersendat menyusul peluncuran ETF spot pada tanggal 11 Januari, pasar bull Bitcoin yang dimulai pada Januari 2023 telah memasuki tahap FOMO (fear of missing out), dengan harga menembus di atas $50.000 untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun.

Meskipun ETF spot baru tersebut menyerap miliaran dolar dalam minggu-minggu pertama perdagangannya, perhatian investor tampaknya terfokus pada miliaran dolar yang keluar dari Grayscale Bitcoin Trust (GBTC) yang memiliki biaya tinggi, dan harga Bitcoin jatuh hingga $38.500 hanya beberapa hari setelah ETF tersebut dibuka untuk bisnis.

Prospek Bitcoin di Masa Depan

Harga Bitcoin mencapai puncaknya di sekitar $69.000 pada bulan November 2021; tahun 2022 menjadi bencana di tengah runtuhnya ekosistem Terra dan disintegrasi bursa crypto FTX dan pendirinya yang ajaib, Sam Bankman-Fried pada bulan November 2022, bersama dengan sejumlah kehancuran industri crypto terkenal lainnya.

Bitcoin ditutup pada tahun 2022 tepat di atas $16.000, turun sekitar 75% dari titik tertinggi sepanjang masa. Banyak token crypto lainnya mengalami penurunan yang lebih besar. Di samping penurunan harga dan keruntuhan nama-nama besar, PHK dan penutupan toko biasa terjadi di seluruh industri – tren yang berlanjut sepanjang tahun 2023.

Penutup

Meskipun tahun 2023 akan dikenang sebagai periode pasar bull utama untuk crypto, pergerakan harga Bitcoin agak loyo sepanjang tahun. Pada tanggal 1 Oktober, Bitcoin berada di level $27.000, naik lebih dari 65% untuk tahun 2023, tetapi pemulihan yang relatif kecil mengingat seberapa tinggi Bitcoin sebelumnya.

Baca Juga: Bitcoin Tembus $50.000, Bagaimana Prospeknya?

Namun, kuartal terakhir tahun ini ditandai dengan tumbuhnya keyakinan bahwa SEC – setelah bertahun-tahun penundaan dan penolakan langsung atas setiap dan semua upaya oleh manajer aset untuk meluncurkan ETF Bitcoin spot – akhirnya akan memberikan lampu hijau untuk kendaraan tersebut pada awal tahun 2024. Harga Bitcoin naik hampir 60% dalam tiga bulan terakhir tahun 2023 untuk ditutup pada tahun tersebut di atas $42.000.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi