Apakah Bitcoin Akan Terbebas dari ‘Serangan’ Ordinal Inscriptions?

Apakah Bitcoin Akan Terbebas dari ‘Serangan’ Ordinal Inscriptions?

Kabar terbaru dari dunia crypto menggemparkan para pengguna Bitcoin. Seorang pengembang Bitcoin Core mengklaim telah menemukan celah yang dimanfaatkan oleh Bitcoin Ordinals dan BRC-20. Celah ini memungkinkan mereka untuk mengabaikan batasan ukuran data, namun perbaikan bug ini bisa segera mengakhiri eksistensi mereka.

Penemuan Celah oleh Pengembang Bitcoin Core

Luke Dashjr, seorang pengembang Bitcoin Core, melalui media sosial X, mengungkapkan bahwa inskripsi yang digunakan oleh Ordinals dan BRC-20 telah mengeksploitasi kerentanan dalam kode Bitcoin Core. Sejak tahun 2013, pengguna dapat menetapkan batas ukuran data tambahan dalam transaksi yang mereka teruskan atau tambang.

Namun, inskripsi mengelabui batasan ini dengan menyamarkan data mereka sebagai kode program. Perbaikan atas bug ini telah diterapkan dalam pembaruan terkini Bitcoin Knots, yang merupakan turunan dari Bitcoin Core dengan fitur yang kurang teruji atau diuji di luar kode inti.

Baca Juga: Bitcoin Melonjak Tajam, Apakah $45.000 Akan Tercapai?

Pengguna lain di X bertanya apakah Ordinals dan token BRC-20 akan berhenti beroperasi jika kerentanan ini diperbaiki, yang dijawab oleh Dashjr dengan “Benar.” Meskipun demikian, inskripsi yang sudah ada akan tetap bertahan. Dashjr menambahkan bahwa Bitcoin Core masih rentan dalam rilis mendatang v26 dan berharap kerentanan ini akan diperbaiki sebelum rilis v27 tahun depan.

Konsekuensi Perbaikan Bug pada Jaringan Bitcoin

Protokol penambangan terdesentralisasi Ocean, di mana Dashjr menjabat sebagai chief technology officer, mengumumkan di X bahwa pembaruan Bitcoin Knots v25.1 telah berhasil diuji dan diterapkan ke produksi.

Pembaruan ini memperbaiki kerentanan yang telah lama dimanfaatkan oleh spammer modern. Akibatnya, blok yang mereka produksi akan mencakup lebih banyak transaksi nyata. Ocean juga mengimplikasikan bahwa inskripsi Ordinals merupakan serangan denial-of-service terhadap jaringan Bitcoin.

Penutup

Kemacetan jaringan Bitcoin yang meningkat dalam beberapa hari terakhir akibat inskripsi dan pencetakan token BRC-20 telah menimbulkan kekhawatiran.

Dengan lebih dari 275.000 transaksi yang belum dikonfirmasi dan biaya transaksi prioritas menengah rata-rata naik menjadi sekitar $14 dari sekitar $1,50, perbaikan bug ini bisa menjadi titik balik dalam mengurangi kemacetan dan memulihkan efisiensi jaringan Bitcoin.

Baca Juga: Lonjakan Harga Bitcoin: Tanda Kebangkitan Pasar Crypto?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi