Bitcoin Mining dan Penjualan BTC Miner Mencapai Puncak, Apa Dampaknya?

author:

Bitcoin Mining dan Penjualan BTC Miner Mencapai Puncak, Apa Dampaknya?

Dalam dunia crypto yang terus berkembang, Bitcoin (BTC) tetap menjadi pionir dan raja aset digital. Di pusat revolusi finansial desentralisasi ini terletak proses penambangan Bitcoin (BTC), mekanisme vital yang mengamankan jaringan dan memvalidasi transaksi.

Seiring dengan peningkatan kesulitan penambangan Bitcoin dan penjualan BTC miner yang mencapai puncak, perubahan signifikan dalam lanskap penambangan kian menarik perhatian.

Kesulitan Penambangan Bitcoin Mencapai Level Rekor

Kesulitan penambangan Bitcoin mencapai tonggak penting, mencapai level tertinggi sepanjang masa sebesar 53.91 triliun unit setelah penyesuaian kesulitan terbaru pada 12 Juli 2023. Lonjakan kesulitan ini menunjukkan minat dan partisipasi yang tumbuh dalam ekosistem penambangan Bitcoin.

Baca juga: Meski Harganya Stagnan, Hash Rate Bitcoin (BTC) Catat Rekor Tertinggi!

Kesulitan penambangan adalah parameter fundamental dalam jaringan Bitcoin yang menentukan seberapa sulit bagi penambang untuk menemukan solusi valid untuk menambahkan blok baru ke blockchain. Jaringan bertujuan untuk menjaga waktu pemrosesan blok yang konsisten sekitar 10 menit. Kesulitan penambangan secara otomatis disesuaikan sekitar setiap dua minggu berdasarkan daya komputasi kolektif jaringan (hash rate).

Jaringan Bitcoin dapat menjaga waktu pemrosesan blok yang stabil dengan menyesuaikan kesulitan penambangan secara teratur. Hash rate yang lebih tinggi menunjukkan peningkatan persaingan antara penambang untuk memecahkan teka-teki kriptografis yang diperlukan untuk memvalidasi transaksi. Kesulitan ditingkatkan untuk mencegah blok dihasilkan terlalu cepat, membuatnya lebih sulit untuk menemukan solusi yang valid.

Memahami Tekanan Penjualan Penambang

marathon penambangan bitcoin
Sumber: Coincu News

Penambang, sebagai partisipan penting dalam ekosistem Bitcoin, diberi hadiah BTC baru dan biaya transaksi untuk berhasil menambahkan blok baru ke blockchain. Namun, profitabilitas penambangan tidak hanya bergantung pada kesulitan penambangan tetapi juga erat kaitannya dengan harga Bitcoin itu sendiri. Seiring fluktuasi harga pasar BTC, penambang mungkin menyesuaikan perilaku penjualan mereka untuk memaksimalkan pengembalian mereka.

Berbagai faktor dapat mempengaruhi penjualan penambang, termasuk biaya operasional, biaya listrik, dan ketersediaan peralatan penambangan. Ketika harga BTC naik, penambang mungkin menjual sebagian dari koin yang mereka peroleh untuk menutupi biaya atau memanfaatkan kondisi pasar yang menguntungkan.

Baca juga: NYDIG Prediksi ETF Bitcoin Spot Berpotensi Bawa Permintaan Baru Senilai Rp450 Triliun!

Menurut buletin bulanan Grayscale, persentase pendapatan penambang yang dikirim ke bursa mencapai level tertinggi sepanjang masa pada Juni, mengutip data dari firma analitik kripto Glassnode. Penambang Bitcoin menjual banyak. Meskipun aktivitas penambang, Bitcoin masih mengalami lonjakan harga.

Hubungan antara Kesulitan Penambangan dan Penjualan Penambang

Kejadian simultan dari kesulitan penambangan Bitcoin mencapai level tertinggi sepanjang masa dan lonjakan penjualan BTC miner telah memicu minat dalam memahami interaksi antara dua aspek kritis dari ekosistem crypto ini. Hubungan antara kesulitan penambangan dan penjualan penambang adalah multifaset, dengan beberapa faktor yang mempengaruhi perilaku penambang dan dinamika pasar yang lebih luas.

Kesulitan penambangan memainkan peran penting dalam menentukan profitabilitas operasi penambangan. Daya komputasi yang diperlukan untuk memecahkan teka-teki kriptografis kompleks meningkat seiring dengan peningkatan level kesulitan. Hal ini, pada gilirannya, menghasilkan biaya yang lebih signifikan bagi penambang, seperti biaya listrik dan perangkat keras.

Dalam kesulitan penambangan tertinggi sepanjang masa yang baru-baru ini, penambang yang lebih kecil dan kurang efisien mungkin menghadapi tantangan untuk tetap menguntungkan. Untuk mengatasi kesulitan yang lebih tinggi, penambang mungkin mempertimbangkan menjual bagian yang lebih besar dari BTC yang mereka tambang untuk menutupi biaya operasional.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: