Bitcoin Merosot ke $66.000 Hari Ini (17/3/24), Gelombang Likuidasi Capai $426 Juta!

author:

Bitcoin Merosot ke $66.000 Hari Ini (17/3/24), Gelombang Likuidasi Capai $426 Juta!

Dalam sebuah peristiwa yang mengejutkan pasar crypto, harga Bitcoin (BTC) mengalami penurunan tajam, jatuh di bawah level dukungan $66.000 atau setara dengan Rp1,030 miliar untuk pertama kalinya sejak mencapai Rekor Tertinggi Sepanjang Masa (ATH) di atas $73.000.

Penurunan ini tidak hanya menimbulkan kekhawatiran di kalangan investor tetapi juga memicu gelombang likuidasi yang besar.

Mari kita selami lebih dalam apa yang menyebabkan penurunan dramatis ini dan dampaknya terhadap pasar.

Harga BTC Turun 5,40% dalam Waktu 24 Jam

Sumber: Pintu Market

Pada 17 Maret 2024, harga Bitcoin tercatat mengalami penurunan sebesar 5,40% dalam waktu 24 jam. BTC sempat menyentuh harga tertingginya di Rp1.097.259.964 sebelum akhirnya merosot ke harga terendahnya di Rp1.030.420.949.

Pada saat penulisan, kapitalisasi pasar Bitcoin juga tengah koreksi 4,20% menjadi $1,3 triliun, dengan volume perdagangan yang turun 21,97% menjadi $48 miliar dalam waktu 24 jam terakhir.

Baca juga: Bitcoin Kalahkan Emas dalam Portofolio Investor: Analisis JPMorgan Mengejutkan Pasar!

Harga Bitcoin Anjlok, Likuidasi Capai $426 Juta

Selain penurunan harga yang cukup signifikan, pasar juga menunjukkan volatilitas tinggi, dengan Bitcoin mencapai puncak harian $70.046,27 sebelum mencapai harga saat ini.

Meskipun banyak ahli pasar telah mengabaikan koreksi harga Bitcoin, penurunan berkelanjutan ini memberikan dampak yang lebih besar pada keseluruhan pasar altcoin. Hal ini ditunjukkan oleh lebih dari 151.000 trader yang dilikuidasi dalam 24 jam terakhir, dengan likuidasi pasar secara keseluruhan mencapai $426,02 juta, dengan Bitcoin menderita likuidasi terbanyak.

Dalam 24 jam terakhir, likuidasi harga Bitcoin mencapai $104 juta, dengan trader long paling banyak terdampak karena mereka menderita penurunan $86,36 juta dibandingkan dengan $18,15 juta untuk trader short.

Baca juga: Terungkap! Pemerintah AS Simpan 210 Ribu Bitcoin dengan Keuntungan Sebesar $14,4 Miliar

Ethereum juga mengalami likuidasi total $47,98 juta, terbagi antara trader long dan short masing-masing sebesar $32,79 juta dan $15,18 juta.

Pemicu Pasar yang Perlu Diwaspadai

Meskipun trader long mengalami kerugian, situasi bisa berbalik dalam jangka pendek karena banyak analis mengharapkan pemulihan segera. Di antara katalis yang mungkin memicu pertumbuhan ini adalah pasar ETF Bitcoin spot yang inflow kapitalnya yang stabil telah membantu menahan penurunan harga Bitcoin.

Dengan permintaan yang berkelanjutan untuk ETF Bitcoin, valuasi diharapkan tetap tinggi, seperti yang diungkapkan oleh CEO Galaxy Digital, Mike Novogratz, yang menunjukkan bahwa BTC berada dalam mode penemuan harga.

Tidak hanya itu, peristiwa halving Bitcoin juga diharapkan membantu mempertahankan hype permintaan untuk Bitcoin. Peristiwa ini akan mengurangi tingkat hadiah untuk blok Bitcoin dan secara umum membatasi pasokan koin, yang dapat memicu pertumbuhan harga jika permintaan dipertahankan.

Dengan likuidasi besar-besaran dan volatilitas pasar yang tinggi, investor dan trader dihadapkan pada periode ketidakpastian. Namun, dengan katalis potensial di cakrawala, ada harapan untuk pemulihan dan pertumbuhan lebih lanjut.

Seperti biasa, penting bagi investor untuk melakukan penelitian mereka sendiri dan mempertimbangkan risiko sebelum membuat keputusan investasi di pasar crypto yang dinamis ini.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: