Bitcoin Menunjukkan ‘Permintaan Kuat’ Saat Pasar Crypto dalam ‘Fase Pemulihan’

author:

Bitcoin Menunjukkan ‘Permintaan Kuat’ Saat Pasar Crypto dalam ‘Fase Pemulihan’

Dilansir dari Blockworks (12/7/23), sejauh ini, aktivitas perdagangan untuk aset digital terbesar di dunia tahun ini terlihat tetap cukup netral terhadap perkembangan makroekonomi yang lebih luas, karena permintaan pasar untuk Bitcoin (BTC) terus menopang harganya.

Analisis Koreksi Pasar Bull Bitcoin

Dengan asumsi bahwa titik terendah pada November 2022 mewakili dasar siklus sebelumnya, maka para komunitas dapat menganalisis sejauh mana “koreksi pasar bull” hingga saat ini, seperti yang dikatakan Glassnode pada hari Senin (10/7/23).

permintaan bitcoin
Riwayat penarikan koreksi pasar bull Bitcoin – Sumber: Glassnode

Penurunan terdalam yang dicatat untuk Bitcoin (BTC) tahun ini hanya mencapai -18%, yang tergolong rendah jika dibandingkan dengan siklus masa lalu. Data menunjukkan bahwa, rata-rata, puncak hingga dasar Bitcoin sebelumnya berada di sekitar 48%, menunjukkan bahwa “tingkat permintaan yang relatif kuat” untuk bitcoin saat ini ada, kata Glassnode.

Untuk menambahkan poin tersebut, jumlah alamat unik yang memiliki 1 BTC melebihi ambang batas 1 juta untuk pertama kalinya pada 17 Mei 2023, sebuah indikasi adopsi yang lebih besar.

Fase Pemulihan Pasar Bitcoin (BTC)

Tidak hanya itu, hash rate Bitcoin juga merupakan ukuran lain dari adopsi berdasarkan peningkatan keamanan jaringan, naik ke tingkat tertinggi pada 9 Juli 2023, di atas 402 ExaHash per detik (EH/s), baca selengkapnya di Meski Harganya Stagnan, Hash Rate Bitcoin (BTC) Catat Rekor Tertinggi!

Mathias Beke, co-founder dan CTO di market maker Kairon Labs, mengatakan kepada Blockworks bahwa sentimen dan aksi harga saat ini menandai “fase pemulihan yang khas.”

Ketika ditanya apakah pedagang berencana menjual setelah kelebihan pasar pasca aplikasi ETF spot bitcoin Blackrock, Beke mengatakan mereka waspada terhadap penurunan potensial dan oleh karena itu tidak melakukan gerakan signifikan ke arah mana pun.

Ketidakpastian Pasar AS dan Regulasi Aset Digital

Meski begitu, ketidakpastian seputar pasar Amerika Serikat dan pendekatannya terhadap regulasi aset digital telah membuat pedagang berhenti, terutama karena acara pemotongan setengah aset tersebut setiap empat tahun mendekat.

“Saat ini ada banyak hal yang belum jelas seputar Binance, serta likuidasi yang bisa terjadi dari FTX dan Celsius,” kata Beke.

Meski demikian, dengan adanya permintaan yang kuat, Bitcoin tampaknya berada di jalur pemulihan. Walaupun ada beberapa tantangan, seperti ketidakpastian regulasi dan potensi likuidasi, permintaan pasar yang kuat menunjukkan bahwa Bitcoin masih memiliki prospek yang cerah.

Baca juga: “Dolar AS akan Mati”, Robert Kiyosaki Ramal Harga Bitcoin Sentuh Rp1,8 Miliar di 2024!

Secara keseluruhan, dengan permintaan yang kuat dan fase pemulihan yang tampaknya sedang berlangsung, Bitcoin tampaknya berada di jalur yang positif. Meski ada beberapa tantangan, seperti ketidakpastian regulasi dan potensi likuidasi, permintaan pasar yang kuat menunjukkan bahwa Bitcoin masih memiliki prospek yang cerah. Ini menunjukkan kekuatan dan ketahanan Bitcoin sebagai aset digital terbesar di dunia, dan menunjukkan potensi untuk pertumbuhan dan pemulihan lebih lanjut di masa depan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: