Jika ETF Disetujui, Harga Bitcoin Berpotensi Capai $200.000 di 2025!

author:

Jika ETF Disetujui, Harga Bitcoin Berpotensi Capai $200.000 di 2025!

Kabar gembira bagi para penggemar crypto, Standard Chartered Bank meramalkan lonjakan harga Bitcoin yang spektakuler.

Dengan potensi persetujuan ETF Bitcoin, bank multinasional ini memprediksi arus masuk dana besar-besaran yang akan mengubah peta keuangan digital!

ETF Bitcoin Bisa Dorong Harga BTC Jadi $200.000

prediksi harga bitcoin 2025
Sumber: X

Standard Chartered Bank telah mengeluarkan prediksi yang menggemparkan pasar crypto, dengan mengatakan bahwa Bitcoin bisa mencapai harga hampir $200.000 atau setara dengan Rp3,1 miliar ($1 = Rp15.567) pada akhir tahun 2025. Hal ini didasarkan pada ekspektasi bahwa ETF Bitcoin spot akan mendapat persetujuan dan menarik dana antara $50-100 miliar pada tahun 2024.

Para analis percaya bahwa ini adalah momen yang akan menormalkan partisipasi Bitcoin di kalangan investor. Dengan asumsi bahwa antara 437.000 hingga 1,32 juta Bitcoin akan disimpan dalam ETF Bitcoin spot yang terdaftar di Amerika Serikat pada akhir tahun 2024, ini bisa menjadi kenyataan.

Analis Standard Chartered, Geoff Kendrick dan Suki Cooper, mengatakan bahwa ini akan menjadi “momen penting” bagi Bitcoin. Mereka juga menekankan bahwa prediksi harga Bitcoin ini sejalan dengan ramalan harga sebelumnya yang mencapai $100.000 pada akhir tahun 2024.

Analisis Fundamental Bitcoin: Lebih Kuat dari Sebelumnya

Jamie Coutts, strategis blockchain dari Pragmatic Blockchain Research, menyoroti bahwa fundamental jaringan Bitcoin saat ini berada pada titik tertinggi.

analisis harga bitcoin
Sumber: X

Menurut grafik “Aktivitas Jaringan Bitcoin” oleh “Harga Bitcoin” yang logaritmik, yang dibagikan oleh firma analitik blockchain CryptoQuant.com, ini menunjukkan bahwa Bitcoin saat ini undervalued.

Coutts, yang sebelumnya bekerja di Bloomberg Intelligence sebagai analis pasar crypto, menambahkan bahwa dengan kasus penggunaan baru seperti inskripsi, fundamental jaringan Bitcoin tampak paling kuat sejak siklus 2016-2017.

Namun, Mike McGlone dari Bloomberg Intelligence kurang yakin bahwa Bitcoin akan terus mengalami kenaikan setelah potensi persetujuan ETF Bitcoin. Ia mengatakan bahwa aset berisiko harus turun, dan Bitcoin adalah salah satu aset paling berisiko. Ini menunjukkan bahwa meskipun ada optimisme, pasar harus tetap waspada terhadap kemungkinan penurunan.

Harapan Tinggi untuk ETF Ethereum

sec tunda ethereum etf
Sumber: U Today

Tidak hanya Bitcoin, Standard Chartered juga memperkirakan bahwa ETF Ethereum akan mendapat persetujuan pada kuartal kedua tahun ini. Bank ini berpendapat bahwa SEC akan melihat ETF ETH berbeda dari ETF BTC, mengingat pernyataan Ketua SEC Gary Gensler yang menyebutkan bahwa semua selain Bitcoin berpotensi sebagai sekuritas.

Namun, mengingat ETH tidak termasuk dalam daftar 67 koin dan token yang diduga sebagai sekuritas oleh SEC, bank ini yakin bahwa persetujuan ETF ETH spot akhirnya akan diberikan. Dinamika harga emas versus perak saat pengenalan ETF masing-masing memberikan wawasan berharga tentang harga Bitcoin dan Ethereum yang diharapkan.

ETF perak SLV diperkenalkan pada April 2006, setelah GLD pada November 2004. Emas berkinerja lebih baik pasca-pengenalan ETP, kemungkinan karena aliran dana yang sebenarnya, sementara perak berkinerja lebih baik menjelang peluncuran ETP-nya, didorong oleh aliran dana yang diantisipasi ke pasar perak yang relatif kurang likuid.

Dengan potensi persetujuan ETF Bitcoin dan Ethereum yang semakin dekat, masa depan crypto tampak cerah. Investor dan penggemar crypto di seluruh dunia mungkin akan menyaksikan perubahan besar dalam ekosistem keuangan digital.

Apakah kamu sudah siap untuk gelombang baru ini?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: