Bitcoin Memasuki ‘Zona Bahaya Kedua’, Analis Crypto Memberikan Peringatan – Inilah Targetnya

Bitcoin Memasuki ‘Zona Bahaya Kedua’, Analis Crypto Memberikan Peringatan – Inilah Targetnya

Jakarta, Pintu News – Harga Bitcoin (BTC) mungkin akan mengalami penurunan lagi dalam dua minggu ke depan, menurut seorang analis dan pedagang mata uang crypto.

Analis yang dikenal dengan nama samaran Rekt Capital ini memberi tahu 74.300 pelanggan YouTube-nya bahwa koreksi Bitcoin saat ini mungkin mencerminkan aksi harga pada halving tahun 2016 ketika BTC mengalami dua gelombang korektif: satu sebelum halving dan satu lagi setelah halving.

Analisis Historis Menunjukkan Potensi Penurunan Harga Bitcoin

Menurut analis, preseden historis menunjukkan bahwa sangat mungkin bagi BTC untuk mengalami pullback lagi dalam beberapa minggu setelah halving terbaru. Analis anonim tersebut mengatakan bahwa berdasarkan aksi harga historis, Bitcoin dapat diperdagangkan dalam zona bahaya pasca-halving hingga bulan depan.

Baca Juga: Hari Q Semakin Dekat: Bisakah Ethereum Selamat dari Krisis Kuantum?

“Jadi, jika halving terjadi minggu lalu, maka secara teknis kita memiliki jendela tiga minggu yaitu 21 hari… Mungkin bahkan kurang dari itu sekarang karena ini adalah [27] April… Jadi hanya lebih dari dua minggu tersisa untuk zona bahaya pasca-halving ini berdasarkan kecenderungan historis pada tahun 2016 agar zona bahaya pasca-halving ini membuahkan hasil sepenuhnya.”

Kinerja Bitcoin Pasca-Halving

Setelah peristiwa halving pada 19 April, harga Bitcoin menunjukkan kinerja yang membingungkan. BTC awalnya naik hampir 10% menjadi diperdagangkan setinggi $67.020 pada 24 April. Namun, dalam dua hari terakhir, harga aset digital tersebut telah turun sebesar 6,49%, jatuh di bawah angka $63.000.

Seperti yang diharapkan, kinerja negatif tersebut telah menarik perhatian investor dan spekulan pasar. Secara khusus, analis terkenal dengan nama pengguna X, Rekt Capital, telah memberikan teori tentang penurunan harga Bitcoin dan mungkin wawasan tentang pergerakan harga pemimpin pasar crypto di masa depan.

Zona Bahaya Pasca-Halving

Dalam sebuah postingan X pada 26 April, Rekt Capital menyatakan bahwa Bitcoin kini telah memasuki “Zona Bahaya” Pasca-Halving. Analis tersebut menggambarkan fenomena ini sebagai periode di mana Bitcoin secara historis mengalami koreksi harga setelah peristiwa halving.

Rekt Capital mencatat bahwa pada tahun 2016, Bitcoin mencatat retracement harga ini dalam tiga minggu setelah peristiwa Halving Bitcoin. Selama waktu ini, harga token turun sebesar 11%. Analis tersebut mendalilkan bahwa Bitcoin sekarang berada dalam “Zona Bahaya” Pasca-Halving dari siklus bull saat ini setelah penurunan harganya selama dua hari terakhir.

Perlu dicatat bahwa jika Bitcoin mencerminkan pergerakan harga masa lalu dalam fase ini, token tersebut bisa menuju $60.000. Namun, Rekt Capital menyatakan bahwa jika pemimpin pasar crypto mengalami nasib seperti itu, itu akan terjadi dalam dua minggu ke depan.

Pada saat penulisan, Bitcoin diperdagangkan sekitar $62.672 dengan penurunan 2,44% dalam sehari terakhir. Penurunan harga ini menggarisbawahi kinerja negatif BTC dalam sebulan terakhir di mana ia telah kehilangan 11,16% dari nilai pasarnya.

Penutup

Analis crypto Rekt Capital memperingatkan bahwa Bitcoin mungkin mengalami penurunan harga crypto lanjut dalam dua minggu ke depan. Dia mengidentifikasi “Zona Bahaya Kedua” pasca-halving, mirip dengan aksi harga BTC pada tahun 2016.

Jika sejarah terulang, Bitcoin dapat jatuh ke $60.000 dalam beberapa minggu mendatang. Sementara itu, Bitcoin ETF mengalami arus keluar bersih sebesar $217 juta pada 25 April, dengan GBTC Grayscale menyumbang sebagian besar arus keluar.

Baca Juga: NEAR Protocol: Sang Penantang Ethereum yang Siap Meroket

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi