Bitcoin Masih Aman Selama Bertahan di Atas $49.000 Menurut Analisa Ahli

Bitcoin Masih Aman Selama Bertahan di Atas $49.000 Menurut Analisa Ahli

Jakarta, Pintu News – Harga Bitcoin telah mengalami penurunan sebesar 13% dalam seminggu terakhir, yang membuatnya jatuh di bawah level psikologis $60.000 dan turun 20% dari titik tertinggi sepanjang masa. Namun, seorang analis di X tetap yakin bahwa Bitcoin akan segera pulih.

Analis: Bitcoin Akan Segera Pulih

Berdasarkan grafik mingguan, analis tersebut mempertahankan pandangan bullish, mengatakan bahwa Bitcoin akan segera pulih dari pelemahan dalam sesi mendatang. Hal ini sejalan dengan prediksi para analis lainnya untuk sebagian besar Q4 2023 dan Q1 2024.

Baca Juga: Ethereum Geser Solana dan Raih Puncak Volume Perdagangan DEX!

Analis tersebut juga mencatat bahwa tren naik akan tetap berlanjut selama Bitcoin bertahan di atas zona support $49.000 hingga $52.000, yang akan menyerap semua tekanan jual. Penilaian ini, berdasarkan pengaturan candlestick, dapat menjadi jaminan bagi pemegang Bitcoin. Analis tersebut menegaskan bahwa meskipun terjadi aksi jual, kepanikan tidak diperlukan pada saat ini.

Bitcoin Sedang Berada di Gelombang 4

Mengacu pada Elliott Wave Principle, sebuah indikator analisis teknikal, analis tersebut menunjukkan bahwa Bitcoin saat ini sedang dalam fase jeda. Bagi mereka yang memiliki strategi perdagangan yang lebih agresif, penurunan ini, idealnya menuju zona support di atas, dapat menjadi peluang untuk membeli saat terjadi penurunan dengan mengantisipasi Gelombang 5.

Saat ini, analis tersebut mencatat bahwa Bitcoin berada di Gelombang 4, sebuah tahap yang akan memakan waktu yang kurang lebih sama dengan Gelombang 2. Kemudian, harga jatuh setelah reli singkat, memuncak pada Mei 2023. Namun, harga reli di Gelombang 3, mendorong harga di bawah $30.000 ke titik tertinggi baru sepanjang masa, memuncak pada $73.800.

Kapan Bitcoin Akan Kembali Naik?

Penurunan dari titik tertinggi sepanjang masa ke harga spot, jika dilihat dari Teori Gelombang Elliot, dapat mengindikasikan bahwa harga sedang berada di Gelombang 4 sebelum akhirnya naik, berakhir di Gelombang 5.

Namun, kapan Bitcoin akan mencapai titik terendah masih belum diketahui. Saat ini, analis tersebut mengatakan bahwa para pedagang harus memperhatikan dua exponential moving averages (EMA) dari periode 21 dan 50. Pengujian ulang level dinamis ini dapat memberikan support, mempersiapkan para pedagang untuk membeli saat terjadi penurunan dengan mengantisipasi Gelombang 5 terakhir.

Kesimpulan

Meskipun demikian, analis tersebut tidak menyebutkan target selanjutnya, bahkan dari grafik. Namun, jika Gelombang 3 memiliki panjang yang sama dengan Gelombang 5, Bitcoin memiliki peluang yang kuat untuk melampaui $100.000 setelah aksi harga yang bergejolak saat ini berakhir.

Baca Juga: Bitcoin Terjun Bebas di Bawah $58.000 Jelang Keputusan The Fed

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi