Bitcoin Halving Sebulan Lagi, Apa yang Harus Diperhatikan?

Bitcoin Halving Sebulan Lagi, Apa yang Harus Diperhatikan?

Pasar mata uang kripto sedang menyaksikan serangkaian aktivitas yang dapat membentuk lintasannya selama beberapa bulan mendatang, dengan acara halving Bitcoin hanya tinggal sebulan lagi. Tokoh-tokoh industri utama telah mulai membunyikan alarm atas tren terkini yang menandakan kemungkinan perubahan dalam dinamika pasar. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Halving Bitcoin: Sebuah Peristiwa Penting

Halving Bitcoin adalah peristiwa penting yang dikodekan ke dalam protokol Bitcoin yang terjadi kira-kira setiap empat tahun atau setelah setiap 210.000 blok ditambang. Selama acara ini, hadiah untuk menambang blok baru dibagi dua, yang berarti bahwa penambang Bitcoin menerima BTC 50% lebih sedikit untuk memverifikasi transaksi dan menambahkannya ke blockchain.

Ketika Bitcoin pertama kali dibuat oleh Satoshi Nakamoto pada tahun 2009, hadiah bloknya adalah 50 BTC. Halving pertama pada tahun 2012 mengurangi hadiah menjadi 25 BTC, halving kedua pada tahun 2016 menurunkannya menjadi 12,5 BTC, dan halving terbaru pada tahun 2020 menurunkan hadiah menjadi 6,25 BTC.

Demikian pula, halving Bitcoin tahun 2024 diantisipasi untuk mengikuti prinsip-prinsip dasar yang sama seperti halving sebelumnya, dengan hadiah penambangan dibagi dua menjadi 3,125 BTC per blok.

Baca Juga: Bitcoin Tembus $73.000, Lahirkan 1.500 Jutawan Baru Setiap Hari!

Aktivitas Penjualan Penambang Bitcoin Meningkat

aktivitas mining btc
Cadangan Penambang Bitcoin. Sumber: CryptoQuant

Menjelang halving Bitcoin yang akan datang, yang diantisipasi terjadi antara 17 April dan 20 April, Ki Young Ju, CEO CryptoQuant, telah menyuarakan keprihatinan mengenai peningkatan nyata dalam aktivitas penjualan di antara para penambang Bitcoin

Memang, Ju mengatakan bahwa para penambang telah melepas sekitar 6.145 BTC, senilai sekitar $384 juta, dalam sebulan terakhir saja. Lonjakan aktivitas penjualan ini menimbulkan pertanyaan tentang stabilitas harga Bitcoin dalam waktu dekat.

Baca Juga: Bitcoin Capai ATH Baru, Bagaimana Prospeknya?

Tren Mengkhawatirkan di Kalangan Bitcoin Whale

alamat whale btc
Alamat Bitcoin yang Memegang 1.000 BTC atau Lebih. Sumber: Glassnode

Menambah kompleksitas, analis on-chain Ali Martinez telah menyoroti tren yang mengkhawatirkan di antara paus Bitcoin. Analisis Martinez mengungkapkan bahwa pemegang lebih dari 1.000 BTC semakin melikuidasi kepemilikan mereka, dengan penurunan 4,83% pada alamat tersebut diamati selama dua minggu terakhir.

Penjualan besar-besaran oleh para pemangku kepentingan besar ini menambah tekanan jual, yang berpotensi berdampak buruk pada harga Bitcoin.

Memang, Jan Happel, CEO Glassnode, memperingatkan bahwa “Tidak ada yang naik dalam garis lurus. Bahkan BTC tidak.” Happel berkomentar. Dia mengantisipasi penurunan harga Bitcoin korektif antara $59.000 dan $58.000, memperingatkan investor bahwa ini tidak menunjukkan puncak pasar tetapi merupakan penyesuaian yang diperlukan.

Baca Juga: Pendapatan Harian Penambang Bitcoin Cetak Rekor Baru Jelang Halving, Mencapai $78,6 Juta!

Pandangan Optimis Pasca Halving

etf btc
Bitcoin yang Dikelola oleh ETF. Sumber: K33 Research

Terlepas dari tekanan jual, beberapa analis tetap optimis tentang potensi Bitcoin pasca halving. Analis teknis DaanCrypto mencatat arus masuk bersih yang signifikan ke ETF Bitcoin, dengan lebih dari $1 miliar tercatat dalam satu hari. Oleh karena itu, tingkat akumulasi tersebut dapat mengimbangi tekanan jual, mendukung reli yang berkelanjutan.

“ETF Bitcoin menarik arus masuk bersih lebih dari $1 miliar kemarin. Sebagai referensi, setelah halving, kita akan melihat $33 juta dalam BTC ditambang per hari. Jadi arus masuk satu hari ini menyumbang seluruh pasokan penambangan Bitcoin selama sebulan setelah halving yang akan datang,” jelas DaanCrypto.

Menggemakan sentimen ini, Rekt Capital menggunakan data historis untuk menunjukkan bahwa Bitcoin masih jauh dari mencapai puncak pasar. Menurut analisisnya, Bitcoin dapat mencapai puncak pasar bull berikutnya antara Desember 2024 dan Februari 2025. Ini didasarkan pada tren kinerjanya setelah tertinggi sepanjang masa sebelumnya.

Kesimpulan

Saat halving Bitcoin mendekat, investor memantau perkembangan ini dengan cermat. Sementara prospek jangka pendek mungkin menghadirkan tantangan, sentimen mendasar di antara beberapa ahli menunjukkan bahwa lintasan jangka panjang Bitcoin tetap kuat. Beberapa minggu mendatang akan menjadi krusial dalam menentukan apakah Bitcoin dapat mengatasi badai peristiwa halving saat ini.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi