Bitcoin Sebagai ‘Emas Eksponensial’ Masa Depan, Menurut Eksekutif Fidelity!

Bitcoin Sebagai ‘Emas Eksponensial’ Masa Depan, Menurut Eksekutif Fidelity!

Bitcoin, mata uang digital yang sering dibandingkan dengan emas, memiliki potensi untuk meningkat lebih cepat daripada emas. Hal ini diungkapkan oleh Jurrien Timmer, Direktur Global Macro di Fidelity Investments, yang menyebut Bitcoin sebagai “emas eksponensial”. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Bitcoin: Emas Eksponensial

emas eksponensial
Sumber: Bitcoin News

Menurut Timmer, Bitcoin adalah mata uang komoditas yang berambisi menjadi penyimpan nilai dan lindung nilai terhadap penurunan nilai moneter. Ia melihat Bitcoin sebagai emas yang tumbuh secara eksponensial.

Timmer percaya bahwa Bitcoin memiliki potensi untuk berkinerja setidaknya sebaik emas di masa lalu dalam kondisi ekonomi tertentu, termasuk periode inflasi tinggi, suku bunga riil negatif, dan pertumbuhan pasokan uang yang berlebihan.

Contoh nyata dari kondisi ini terjadi pada tahun 1970-an dan 2000-an. Timmer, yang telah bergabung dengan Fidelity selama hampir 29 tahun, mulai mengeksplorasi dunia Bitcoin pada akhir 2020. Pada 2021, ia menyatakan harapannya bahwa Bitcoin akan secara bertahap memperoleh lebih banyak pangsa pasar dari emas dan memprediksi bahwa harga Bitcoin akan mencapai $100.000 pada 2023. Harga Bitcoin saat ini sekitar $34.920.

Baca Juga: Fidelity Memperkuat Pengalaman Metaversenya dan Bagikan Hadiah Rp336 Juta!

Bitcoin dan Masa Depan Digital

bitcoin dan masa depa digital
Sumber: Akun X Jurrien Timmer

Timmer membuat perbedaan antara fungsi utama emas saat ini, sebagai penyimpan nilai, dan potensi Bitcoin untuk memainkan peran serupa di era digital. Ia menekankan alasan mengapa Bitcoin sering dibandingkan dengan emas, mencatat periode historis seperti tahun 1970-an dan 2000-an ketika emas berkembang pesat selama rezim inflasi, suku bunga riil negatif, atau pertumbuhan pasokan uang yang berlebihan.

Timmer melihat potensi dalam Bitcoin untuk berfungsi serupa selama periode seperti itu. Meski Bitcoin tidak berwujud, banyak atribut penyimpan nilai emas yang ditangkap oleh Bitcoin dalam format digital. Sifatnya yang terdesentralisasi, pasokan yang terbatas, dan resistensi terhadap sensor membuatnya menjadi alternatif digital yang menarik untuk emas.

Baca Juga: Bitcoin: Pembeda Utama di Ekonomi Crypto Menurut Laporan Fidelity Digital Assets

Bitcoin: Harapan dan Kekhawatiran

Sebelumnya, Timmer telah menggambar paralel antara Bitcoin dan gelembung dot-com, menunjukkan kemungkinan kebangkitan lain untuk mata uang kripto. Meski Bitcoin jatuh 60% dari puncaknya pada 2021, Timmer melihatnya sebagai “uang aspirasional”, membandingkan atribut retensi nilainya dengan emas. Namun, beberapa bulan kemudian, ia juga mengungkapkan kehati-hatian, menyarankan bahwa pertumbuhan Bitcoin mungkin melampaui kondisi makroekonomi saat ini.

Dengan kata lain, Bitcoin memiliki potensi untuk menjadi “emas eksponensial” di era digital ini. Meski demikian, kamu harus tetap berhati-hati dan mempertimbangkan kondisi makroekonomi saat ini sebelum berinvestasi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: