Bitcoin Capai ATH Baru, Tapi Dompet ‘Miliarder’ Baru Masih Tertinggal

author:

Bitcoin Capai ATH Baru, Tapi Dompet ‘Miliarder’ Baru Masih Tertinggal

Dunia crypto kembali menyita perhatian dengan lonjakan harga Bitcoin yang mencapai $72.000 baru-baru ini. Fenomena ini telah melahirkan sekitar 1.500 dompet jutawan Bitcoin baru setiap hari, menandakan era baru bagi investor crypto.

Meski begitu, angka ini masih kalah jauh dibandingkan dengan ledakan jutawan Bitcoin selama lonjakan harga sebelumnya.

Lonjakan Dompet Jutawan

Peningkatan signifikan dalam jumlah dompet jutawan Bitcoin menunjukkan kepercayaan yang tumbuh pada nilai Bitcoin sebagai aset investasi jangka panjang.

Meskipun demikian, jumlah dompet baru yang mencapai status jutawan masih belum sebanding dengan periode bull run sebelumnya, ketika lebih dari 4.000 dompet mencapai nilai satu juta dolar setiap hari.

Baca juga: El Salvador Raup Untung $85 Juta dari Investasi Bitcoin!

Jumlah dompet Bitcoin baru yang melampaui $1 juta dan $10 juta per hari. Sumber: Kaiko

Menurut laporan 11 Maret 2024 dari Kaiko Research, jumlah dompet Bitcoin bernilai jutaan dolar yang baru setiap harinya berada pada titik terendah, yaitu kurang dari 500 di bulan Januari, namun kini semakin mendekati angka 2.000.

Namun, Kaiko mencatat bahwa selama kenaikan terakhir – ketika Bitcoin mencapai level tertinggi sepanjang masa sebelumnya di $69,000 pada 10 November 2021 – lebih dari 4,000 dompet mencapai angka jutaan dolar setiap hari, dengan 2,000 dompet lainnya mencapai $10 juta setiap hari.

“Terlepas dari lonjakan harga baru-baru ini, whale bitcoin on-chain mengalami penurunan yang lambat,” katanya.

Faktanya, jumlah jutawan Bitcoin harian baru sekarang mirip dengan angka dari Juli 2022, ketika Bitcoin anjlok di bawah $20.000.

Peran ETF Bitcoin dan Strategi Penyimpanan

Peluncuran ETF Bitcoin spot mungkin telah memainkan peran dalam dinamika baru ini.

Dengan lebih dari $28 miliar Bitcoin yang terakumulasi oleh ETF spot yang berbasis di Amerika Serikat sejak peluncurannya pada Januari, banyak investor kini memilih untuk menanamkan modal mereka melalui instrumen ini daripada memegang Bitcoin secara langsung.

Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana dompet jutawan Bitcoin dihitung, mengingat banyak investor kini memegang saham dalam ETF tersebut, yang tidak mencerminkan kepemilikan Bitcoin secara langsung dalam data dompet whale.

Hal ini menandakan perubahan dalam cara Bitcoin dipegang dan dikelola, dengan lebih banyak investor memilih untuk menggunakan layanan custodian.

Baca juga: Michael Saylor Ungkap Bitcoin Bukan Mata Uang, Melainkan Aset Digital yang Harus Dimiliki!

Apa Arti Ini Bagi Investor Ritel?

Bagi investor ritel, tren ini menawarkan wawasan penting tentang perilaku pasar saat ini. Meskipun jumlah dompet jutawan baru mungkin belum mencapai tingkat bull run sebelumnya, pertumbuhan stabil ini menunjukkan bahwa Bitcoin terus dilihat sebagai aset berharga dengan potensi pertumbuhan jangka panjang.

Investor ritel mungkin perlu mempertimbangkan strategi investasi mereka dalam konteks ini, mempertimbangkan baik potensi pertumbuhan Bitcoin sebagai aset digital maupun perubahan dalam cara aset ini dipegang dan dikelola oleh investor besar dan institusional.

Dengan dunia crypto yang terus berkembang, menjadi penting bagi setiap investor untuk tetap terinformasi dan adaptif terhadap perubahan pasar.

Apakah gelombang baru jutawan Bitcoin ini menandakan awal dari era baru, atau hanya puncak gunung es dari potensi yang belum tergali?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: