Bitcoin di Persimpangan Jalan: Analis Menentukan Level Kritis untuk Langkah Selanjutnya

Bitcoin di Persimpangan Jalan: Analis Menentukan Level Kritis untuk Langkah Selanjutnya

Bitcoin telah menunjukkan tren kenaikan yang signifikan, mencapai ambang $64.000 dan menarik perhatian analis yang mencoba memprediksi arah selanjutnya dari aset crypto ini. Dengan pasar crypto yang mengalami rally besar, SHIB, salah satu meme coin, telah melonjak 175%, menembus 10 besar kripto berdasarkan kapitalisasi pasar.

Bitcoin Menghadapi Rally atau Koreksi

Bitcoin Menghadapi Rally atau Koreksi
TradingView

Analis kripto, Ali Martinez, menggunakan platform media sosial X untuk membagikan wawasannya tentang aksi harga Bitcoin dalam jangka pendek. Martinez telah mengidentifikasi area yang bisa memicu kenaikan atau koreksi harga.

Baca Juga: Bitcoin Diprediksi Tembus $900.000, Menurut Model Crypto yang Kontroversial

Lebih dari setengah juta Bitcoin telah ditransaksikan dalam kisaran $61.100 hingga $61.800, menciptakan “area dukungan yang substansial”. Jika Bitcoin berhasil bertahan di atas level ini, diperkirakan akan naik menuju $65.900, mengingat minimnya hambatan yang ada di depan.

Potensi Koreksi Jika Bitcoin Jatuh di Bawah Dukungan

Potensi Koreksi Jika Bitcoin Jatuh di Bawah Dukungan
Martinez on X

Martinez juga menyoroti potensi koreksi jika Bitcoin jatuh di bawah level dukungan. Dalam hal ini, Bitcoin bisa turun ke $56.970 atau bahkan lebih dalam ke $51.500. Prediksi ini muncul di tengah pasar kripto yang mengalami rally signifikan, dengan pasar crypto secara keseluruhan melihat aliran modal substansial yang belum tercatat dalam lebih dari 2 tahun.

Di sisi lain, Hayden Adams, pendiri Uniswap, memprediksi bahwa biaya jaringan pada akhirnya akan menjadi pengeluaran latar belakang bagi pengguna, mirip dengan biaya server bagi aplikasi terpusat teratas yang berjalan di Amazon Web Service dan platform lainnya. Adams membayangkan masa depan di mana aplikasi terdesentralisasi (dapps) dengan mulus menanggung biaya jaringan atas nama pengguna, sejalan dengan bagaimana biaya server saat ini ditangani dalam model bisnis secara keseluruhan.

Ethereum dan Tantangan Skalabilitas

Ethereum, platform dominan untuk smart contract, terus berjuang dengan tantangan skalabilitas. Meskipun telah beralih dari konsensus proof of work ke proof of stake, jaringan masih hanya dapat memproses 15 transaksi setiap detik. Biaya “gas” yang tinggi terus menjadi titik nyeri utama, mendorong beberapa proyek untuk bermigrasi ke jaringan alternatif dengan kecepatan transaksi yang lebih cepat dan biaya yang lebih rendah, seperti Solana dan solusi skalabilitas layer-2 seperti Arbitrum.

Baca Juga: Bitcoin Mendekati Rekor Baru Sebelum Halving: Apakah Ini Mungkin?

Ethereum akan menerapkan Peningkatan Dencun pada pertengahan Maret untuk mengatasi masalah skalabilitasnya. Pembaruan ini bertujuan untuk secara signifikan mengurangi biaya bagi pengguna yang berinteraksi dengan solusi layer-2. Namun, pembaruan ini hanya salah satu dari banyak yang direncanakan oleh pengembang Ethereum untuk meningkatkan kecepatan pemrosesan jaringan dari waktu ke waktu.

Dengan Bitcoin di persimpangan jalan dan potensi perubahan dalam cara biaya jaringan ditangani oleh dapps, pasar crypto berada di ambang fase baru inovasi dan adopsi crypto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: