Bitcoin Bertahan di Tengah Badai, Apa Rahasianya?

Bitcoin Bertahan di Tengah Badai, Apa Rahasianya?

Ketika pasar crypto mengalami turbulensi, Bitcoin menunjukkan ketangguhan dengan bertahan di angka $43.000. Meskipun ada penjualan besar-besaran dari Coinbase dan Grayscale Bitcoin Trust (GBTC), mata uang digital ini tetap kukuh. Apa yang sebenarnya terjadi di balik layar?

Kekuatan Bitcoin di Tengah Keraguan Pasar

Kekuatan Bitcoin di Tengah Keraguan Pasar
TradingView

Bitcoin berhasil menembus angka $43.000 pada 15 Januari, menunjukkan pemulihan pasca-penjualan yang terjadi setelah persetujuan ETF Bitcoin spot di Amerika Serikat. Namun, harga Bitcoin sempat terhenti di bawah $44.000, dengan volatilitas yang kembali muncul, menurunkan harga pasar sebesar 1,05% dalam 2 jam.

Analis pasar crypto mencatat bahwa ada “peningkatan likuiditas ask” di atas harga saat ini, yang menunjukkan adanya tekanan jual. Meskipun demikian, pemulihan ini didorong oleh penjualan dari GBTC, yang menandakan beberapa trader memanfaatkan situasi untuk membeli di harga rendah.

Baca Juga: Apakah ETF Bitcoin Spot Menjadi Penanda Krisis Pasar Crypto?

Penurunan Dominasi Bitcoin Dominasi pasar Bitcoin terhadap total kapitalisasi pasar crypto terus menurun, dari puncak lokal 54,56% menjadi 49,82% dalam seminggu. Penurunan ini sebagian besar disebabkan oleh kenaikan Ether (ETH), yang menyumbang 8,5% dari penurunan tersebut.

Hal ini menunjukkan bahwa trader mungkin memindahkan modal mereka dari Bitcoin ke pasar altcoin setelah persetujuan ETF, mencari risiko dan imbalan yang lebih baik. Jika tren ini berlanjut, altcoin, dipimpin oleh ETH, mungkin akan mengalami kenaikan seiring pasar memasuki musim altcoin yang telah lama ditunggu-tunggu.

Grayscale Bitcoin Trust dan Dampaknya pada Stabilitas Harga

grayscale jpmorgan
Sumber: Tron Weekly

GBTC, salah satu pemegang Bitcoin terbesar di dunia, mentransfer 8.730 BTC senilai lebih dari $376 juta ke Coinbase Prime pada 16 Januari. Transfer ini menunjukkan bahwa dana tersebut mungkin terpaksa menjual sebagian Bitcoin mereka karena penurunan harga saham.

Meskipun ada aliran keluar dari trust, harga Bitcoin tampaknya telah stabil selama jam perdagangan tengah hari di Amerika Serikat pada 16 Januari. Sejak konversi GBTC menjadi ETF, partisipan yang berwenang dapat membeli saham dari investor crypto dan menukarnya dengan nilai tunai Bitcoin yang diwakili saham tersebut, yang mengharuskan trust untuk menjual Bitcoin.

Biaya Tinggi GBTC Picu Aliran Keluar Biaya manajemen GBTC sebesar 1,5% dianggap tinggi dibandingkan dengan pesaingnya, yang mungkin menjadi salah satu alasan aliran keluar dari trust. Pada 12 Januari, GBTC mentransfer $41 juta ke dompet crypto Coinbase Prime, yang mengindikasikan penjualan Bitcoin.

Aliran keluar ini diduga menjadi salah satu penyebab penurunan harga Bitcoin yang tajam pada hari itu. Meskipun pasar ETF Bitcoin spot AS mengalami aliran masuk bersih lebih dari $818 juta selama dua hari pertama perdagangannya, GBTC mengalami aliran keluar yang signifikan.

Paragraf Penutup

Dinamika pasar crypto terus berubah dengan cepat, namun Bitcoin menunjukkan ketahanan yang luar biasa di tengah tantangan. Apakah ini pertanda bahwa Bitcoin akan terus bertahan atau hanya ketenangan sebelum badai selanjutnya? Hanya waktu yang akan menjawab.

Baca Juga: Bitcoin Diprediksi akan Melonjak ke $170.000, Simak Pernyataan Anthony Scaramucci!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi