Bitcoin Berpotensi Turun ke $50.000, Akankah Terjadi?

Bitcoin Berpotensi Turun ke $50.000, Akankah Terjadi?

Jakarta, Pintu News – Harga Bitcoin telah mengalami penurunan yang signifikan, yaitu sekitar 21% dari titik tertinggi sepanjang masa. Meskipun penurunan ini masih dalam batas wajar dibandingkan dengan koreksi pasar sebelumnya, namun bukan tidak mungkin Bitcoin akan jatuh ke level $50.000 dalam waktu dekat, berdasarkan pola historis.

Koreksi Terdalam dalam Siklus Ini

Harga Bitcoin (BTC) turun lebih dari 12% pada grafik mingguan ke level $57.780 per 1:10 siang UTC, yang 21,6% lebih rendah dari titik tertinggi sepanjang masa di $73.750, yang dicapai pada 14 Maret, menurut data CoinMarketCap.

Baca Juga: Meme Coin: Memahami Peluang dan Tantangan Investasi Meme Coin di Mei 2024

Koreksi saat ini merupakan retracement terdalam dari siklus ini, menurut analis Bitcoin populer Rekt Capital, yang menulis dalam posting 1 Mei: “Penarikan mundur ini berlangsung selama 48 hari, dibandingkan dengan retracement terpanjang 63 hari selama siklus ini.”

Koreksi serupa juga terjadi selama reli Bitcoin sebelumnya. Selama bull run 2018, Bitcoin mengalami lima koreksi lebih dari 30% dan koreksi tambahan 29%, menurut posting 30 April dari trader Bitcoin anonim Sister Laura.

Dapatkah Bitcoin Turun ke $50.000 dalam Jangka Pendek?

Bitcoin kehilangan level support yang signifikan di $59.000, yang juga bertindak sebagai harga realisasi pemegang jangka pendek (STH-RP), atau harga inflow rata-rata dari exchange-traded funds (ETF) Bitcoin spot.

Kehilangan level $59.000 dapat menyebabkan Bitcoin kembali ke level $50.000, menurut Jag Kooner, kepala derivatif di Bitfinex. Dia mengatakan kepada Cointelegraph: “Lebih dari $750 juta posisi long leverage kumulatif akan dilikuidasi di semua bursa jika harga Bitcoin turun di bawah $60.000,” menurut Coinglass.

Harga Bitcoin turun di bawah level $60.000 beberapa hari setelah debut ETF Bitcoin spot pertama di Hong Kong, yang mengumpulkan volume perdagangan harian sebesar $12,4 juta pada hari pertama.

Standard Chartered Prediksi Harga Bitcoin Bisa Turun Lebih Jauh ke $50.000

Penurunan harga Bitcoin di bawah level $60.000 bisa menjadi awal dari penurunan lebih lanjut, menurut Standard Chartered Bank.

“Penembusan BTC di bawah $60.000 sekarang telah membuka kembali jalur ke kisaran $50.000-52.000,” kata Geoffrey Kendrick, kepala penelitian aset digital dan forex Standard Chartered Bank, Rabu dalam sebuah pernyataan kepada The Block. “Pendorongnya tampaknya merupakan kombinasi dari faktor spesifik crypto dan makro yang lebih luas.”

Dengan arus keluar berturut-turut dari ETF Bitcoin spot AS, dan saat ini, harga pembelian ETF rata-rata berada di bawah $58.000, ada risiko likuidasi, menurut Kendrick. “Lebih dari setengah posisi ETF spot berada di bawah air sehingga risiko likuidasi beberapa di antaranya juga harus dipertimbangkan,” katanya.

Standard Chartered Mempertahankan Target Prediksi Harga Bitcoin untuk 2024 dan 2025

Bulan lalu, Standard Chartered menaikkan target prediksi harga Bitcoin akhir 2024 menjadi $150.000 dari perkiraan sebelumnya sebesar $100.000. Harganya bahkan bisa mencapai $250.000 di beberapa titik pada tahun 2025 jika arus masuk yang kuat ke ETF Bitcoin spot berlanjut dan/atau jika manajer cadangan devisa mulai membeli Bitcoin tahun ini, kata bank tersebut saat itu.

Baca Juga: Galxe (GAL) Crypto: Mata Uang Digital Baru yang Mengejutkan Dunia Keuangan!

Kendrick terus mempertahankan target prediksi harga Bitcoin tersebut untuk tahun 2024 dan 2025. “Mungkin perlu sedikit waktu sekarang. Tetapi saya pikir ketika kita semakin dekat dengan kemenangan pemilihan Trump, kita dapat melakukan reli keras dari katakanlah September hingga akhir tahun,” kata Kendrick kepada The Block ketika ditanya.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi