2 Dompet Crypto yang Tertidur 1 Dekade Tiba-tiba Aktif dan Mentransfer 1.000 BTC Senilai $60 Juta!

2 Dompet Crypto yang Tertidur 1 Dekade Tiba-tiba Aktif dan Mentransfer 1.000 BTC Senilai $60 Juta!

Jakarta, Pintu News – Dalam sebuah perkembangan yang mengejutkan, dua dompet Bitcoin yang tidak aktif selama lebih dari satu dekade tiba-tiba bangkit dan mentransfer 1.000 BTC senilai total $60 juta. Pergerakan dana ini terungkap melalui cuitan Lookonchain, sebuah layanan pelacak transaksi crypto.

Dompet yang Bangkit dari Tidur Panjang

Kedua dompet yang dimaksud adalah “16vRqA” dan “1DUJuH”. Keduanya menerima 500 BTC pada tanggal 13 September 2013, saat harga Bitcoin hanya sekitar $124. Dengan harga tersebut, masing-masing dompet memiliki nilai $62.000. Jika dibandingkan dengan harga BTC saat ini yang berada di kisaran $61.107, nilai masing-masing dompet kini mencapai sekitar $30,6 juta, menghasilkan Return on Investment (ROI) sebesar 49.179,8%.

Baca Juga: Nilai Tukar Rupiah Terjun Bebas 26,8% Pasca Dinobatkan Sebagai Mata Uang Berkinerja Terbaik

Sebelumnya, pada tanggal 6 Mei, sebuah dompet Bitcoin lain yang tidak aktif selama satu dekade juga bangkit dan memindahkan 687,33 BTC senilai sekitar $44 juta. Pergerakan dana dalam jumlah besar ini menimbulkan pertanyaan tentang pemilik dompet tersebut. Ada spekulasi bahwa dompet-dompet ini milik pencipta Bitcoin, Satoshi Nakamoto, atau penambang Bitcoin awal yang lupa akan kepemilikan mereka, atau individu dengan komitmen yang tak tertandingi terhadap strategi “HODL”.

Volatilitas Bitcoin dan Pergerakan Dompet

Pergerakan dompet-dompet yang tidak aktif ini terjadi di tengah volatilitas Bitcoin saat ini. Analis terbagi dalam memprediksi arah harga Bitcoin di tengah indikator yang saling bertentangan. Beberapa memperkirakan potensi kenaikan hingga $70.000 atau lebih dalam beberapa bulan mendatang, sementara data on-chain menunjukkan bahwa pemegang jangka panjang mungkin sedang melepas kepemilikan mereka.

JA Martunn, seorang analis terkemuka di Cryptoquant, menyoroti fenomena ini dengan mencatat bahwa metrik “Coin Days Destroyed” mengindikasikan kemungkinan puncak harga Bitcoin. Metrik ini mempertimbangkan usia dan volume transaksi Bitcoin, menunjukkan bahwa pelaku pasar berpengalaman sedang melepas kepemilikan mereka.

Siklus Pasar dan Peran Investor Baru

Namun, Martunn tetap optimis, menunjukkan bahwa pelaku pasar baru pada akhirnya dapat memicu kenaikan harga baru dengan melepaskan kepemilikan mereka kepada pelaku pasar yang berpengalaman.

“Pada akhirnya, akan mencapai titik di mana masuknya investor baru tidak dapat mempertahankan permintaan untuk koin lama pada harga yang berlaku, yang mengarah pada penurunan. Hal ini mendorong investor baru untuk menjual dengan kerugian kecil, memicu aksi jual lebih lanjut. Pada akhirnya, siklus berakhir dengan kapitulasi, karena peserta baru melepaskan kepemilikan mereka kepada pelaku pasar yang berpengalaman,” tambahnya.

Penutup

Kebangkitan dompet crypto Bitcoin yang tidak aktif ini menjadi pengingat akan sifat dinamis pasar crypto. Sementara beberapa investor crypto mungkin tergoda untuk mengikuti jejak dompet-dompet ini dan menjual kepemilikan mereka, penting untuk mempertimbangkan faktor-faktor seperti volatilitas pasar dan siklus pasar sebelum membuat keputusan investasi.

Baca Juga: ETF Bitcoin Grayscale Batalkan Arus Masuk $66,9 Juta Hanya dalam 2 Hari!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi