Harga Bitcoin Anjlok Setelah Keputusan The Fed (1/2/24), Apa yang Terjadi?

author:

Harga Bitcoin Anjlok Setelah Keputusan The Fed (1/2/24), Apa yang Terjadi?

Dunia crypto dikejutkan dengan penurunan harga Bitcoin menyusul keputusan Federal Reserve Amerika Serikat yang mempertahankan suku bunga dan meredam harapan akan pemotongan suku bunga pada Maret mendatang.

Keputusan yang diumumkan dalam konferensi pers Komite Pasar Terbuka Federal pada 31 Januari kemarin telah menimbulkan prediksi akan masa sulit yang akan dihadapi oleh saham AS dan Bitcoin.

The Fed Tetapkan Sikap, Bitcoin dan Pasar Bereaksi

Dalam konferensi pers, Dewan Federal Reserve menyatakan bahwa suku bunga akan tetap pada 5,25%-5,50%, menambahkan bahwa diperlukan “kepercayaan yang lebih besar” bahwa tekanan inflasi telah ditangani sebelum memotong suku bunga.

Baca juga: Bagaimana Dampak Pertemuan FOMC Terhadap Harga BTC? Simak Selengkapnya!

Analis IG Markets, Tony Sycamore, mengatakan bahwa sentimen hawkish The Fed dapat menimbulkan masalah bagi ekuitas AS dan aset berisiko seperti Bitcoin.

Sycamore menambahkan,

“Kecuali laporan pendapatan besok dari Apple, Amazon, dan Meta sangat mengesankan, harapkan melihat penarikan lebih lanjut dalam ekuitas AS dalam sesi mendatang, yang akan membebani aset berisiko lainnya termasuk Bitcoin.”

Harga Bitcoin turun sedikit lebih dari 2,2% menyusul pengumuman FOMC dan saat ini diperdagangkan pada $42.590, meskipun masih naik 6,79% untuk minggu ini, berdasarkan data dari Trading View.

harga bitcoin anjlok
Sumber: Trading View

Outlook Ekonomi dan Dampaknya pada Bitcoin

Dewan Federal Reserve menambahkan bahwa indikator terbaru menunjukkan ekspansi ekonomi yang “solid”, dengan pertumbuhan pekerjaan yang berkelanjutan dan penurunan tingkat pengangguran sebagai bukti kekuatan.

Meski begitu, The Fed mengulangi sikap hawkishnya, mengatakan bahwa meskipun inflasi telah mereda selama setahun terakhir, tetap pada level di mana pemotongan suku bunga sama sekali bukan kepastian.

Pemotongan suku bunga sering dianggap bullish untuk aset berisiko seperti cryptocurrency dan saham teknologi. Ketika Federal Reserve memotong suku bunga, hal itu membuat lebih murah untuk meminjam modal, yang meningkatkan aktivitas pengeluaran secara keseluruhan dan perilaku berisiko dalam ekonomi.

Baca juga: Keputusan Suku Bunga The Fed di Maret 2024 Bisa Jadi Sinyal Kebangkitan Harga Bitcoin?

Prediksi dan Harapan Pasar

Sycamore menambahkan bahwa Bitcoin kemungkinan akan terus diperdagangkan lebih rendah karena penurunan sentimen risiko yang disebabkan oleh sikap hawkish The Fed.

“Pertemuan FOMC pagi ini menyebabkan kekecewaan bagi mereka yang berharap pada pemotongan suku bunga The Fed pada Maret dan menambah aliran aversi risiko yang berasal dari kegagalan laporan pendapatan kemarin dari Microsoft, Alphabet, dan AMD,” kata Sycamore.

Sycamore menambahkan bahwa investor dapat mengharapkan reli menuju sekitar $45.000 sebelum kembali ke kisaran pertengahan $30.000-an.

Setelah itu, Sycamore mengatakan bahwa dia mengharapkan tren naik umum Bitcoin akan dilanjutkan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: