Bergerak di Bawah Tekanan Regulasi, Binance Luncurkan Bitcoin Mining Cloud!

author:

Bergerak di Bawah Tekanan Regulasi, Binance Luncurkan Bitcoin Mining Cloud!

Binance, salah satu bursa crypto populer di dunia, baru-baru ini mengumumkan peluncuran layanan penambangan cloud Bitcoin baru mereka. Langkah ini cukup mengejutkan, mengingat Binance sedang berhadapan dengan tantangan regulasi yang sedang berlangsung di Amerika Serikat saat ini.

Detail Layanan Penambangan Cloud Bitcoin

tanggapan binance terhadap sec
Sumber: Coingape

Binance, sebagai salah satu bursa crypto terbesar di dunia, telah meluncurkan layanan penambangan cloud Bitcoin pada tanggal 15 Juni 2023 kemarin. Layanan ini dirancang untuk memfasilitasi pengguna yang tertarik dalam penambangan Bitcoin tetapi tidak memiliki peralatan yang diperlukan.

Dengan berlangganan layanan penambangan cloud tersebut, pengguna dapat membeli hashrate, yang merupakan kekuatan komputasi yang diperlukan untuk mengonfirmasi dan melegitimasi transaksi Bitcoin di blockchain.

Baca juga: Strike Memperluas Layanan Pembayaran Lintas Batas Berbasis Lightning Network ke Meksiko!

Saat ini, Binance menawarkan 1 Terahash per detik (Th/s) dengan tarif $10.7280 (Rp160.265). Tarif ini dibagi antara hashrate dan biaya listrik sebesar $1.17 (Rp17.478) dan $9.558 (Rp142.786). Semakin banyak hashrate yang dibeli, semakin besar probabilitas penghasilan Bitcoin yang lebih tinggi melalui penambangan. Dengan kata lain, pengguna dapat meningkatkan potensi pendapatan mereka dengan meningkatkan investasi mereka dalam hashrate.

Paragraf 3: Layanan langganan penambangan BTC Binance ini akan aktif selama 180 hari, atau sekitar enam bulan. Selama periode ini, untuk setiap TH/s yang dibeli, pengguna akan dapat menghasilkan 0.0004338 BTC.

Tantangan Regulasi Saat Ini

Keputusan Binance untuk meluncurkan layanan penambangan cloud ini datang pada saat yang cukup menantang bagi bursa crypto ini. Di Amerika Serikat, Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) telah mengambil tindakan hukum terhadap Binance, dengan tuduhan pelanggaran hukum sekuritas.

SEC telah menuduh Binance beroperasi sebagai bursa sekuritas yang tidak terdaftar, dan CEO Binance, Changpeng Zhao (CZ), telah dituduh gagal mencegah pelanggan Amerika Serikat menggunakan platform dan memberikan informasi yang menyesatkan tentang pengawasan pasar mereka.

Tetap Berinisiatif di Bawah Tekanan Regulasi

Di tengah tuduhan ini, CZ tetap tidak terpengaruh, memilih untuk menepis tuduhan dengan tweet yang menyatakan “4”, sebuah referensi yang digunakan dalam komunitas Binance untuk mendorong pengguna mengabaikan rasa takut, ketidakpastian, dan keraguan (FUD).

Dia menjamin komunitas bahwa sistem Binance tetap stabil dan bahwa deposit dan penarikan beroperasi seperti biasa. Menyiapkan diri untuk proses hukum, Binance.US telah menambahkan mantan co-direktur penegakan SEC, George Canellos, ke tim hukum mereka. Baca selengkapnya di Sigap Menghadapi Tuntutan SEC, Binance US Rekrut Tim Hukum Terbaik!

Pada akhirnya, peluncuran layanan penambangan cloud Binance di tengah tantangan regulasi ini adalah langkah yang patut diperhatikan, mencerminkan komitmen bursa untuk memajukan layanannya, meski sedang berhadapan dengan masalah hukum dan regulasi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: