Binance Terpuruk Akibat Gugatan SEC dan Class-Action

Binance Terpuruk Akibat Gugatan SEC dan Class-Action

Bursa crypto terbesar di dunia, Binance, terus berjuang menghadapi tantangan hukum yang sedang berlangsung, terutama di Amerika Serikat.

Bursa tersebut telah mengalami “pukulan yang hampir fatal” setelah gugatan Juni 2023 dari Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat atau Securities and Exchange Commission (SEC), yang memaksanya untuk memberhentikan lebih dari 200 staf karena pendapatan “anjlok,” menurut kepala operasi Christopher Blodgett.

Sekarang, SEC menuduh perusahaan tersebut “tidak mampu atau tidak mau” menjawab permintaan informasi mengenai penyimpanan aset pelanggan. Regulator telah meminta pengadilan untuk campur tangan untuk mempercepat proses penemuan.

Gugatan SEC dan Permintaan Informasi

Pusat dari penyelidikan SEC adalah apakah karyawan Binance non-AS mempertahankan akses ke aset pelanggan Binance.US. SEC mengklaim Binance.US telah gagal membuktikan bahwa mereka tidak memiliki akses ke kunci pribadi atau bentuk akses lain ke aset pelanggan.

Baca Juga: Pangsa Market Spot Binance Terus Merosot! Bagaimana Nasib Pasar Crypto?

Dalam laporannya, Binance.US menolak tuduhan SEC, dengan mengatakan telah mematuhi permintaan informasi regulator yang “sangat luas” dan meminta pengadilan untuk mengakhiri proses penemuan yang dipercepat.

Gugatan Class-Action Investor

binance marketplace brc20
Sumber: Reuters

Sementara itu, pengadilan banding AS membatalkan putusan yang menolak gugatan class-action yang dipimpin oleh investor terhadap Binance. Chase Williams mengajukan gugatan pada April 2020 atas nama investor dalam situasi serupa, dengan alasan bahwa Binance diduga mengontrak untuk menjual sekuritas tanpa terdaftar sebagai bursa efek atau pialang-dealer.

Pengadilan distrik menolak gugatan tersebut, dengan alasan klaim investor tidak tepat waktu menurut undang-undang pembatasan yang relevan. Namun, pengadilan banding setuju dengan klaim penggugat bahwa Binance tunduk pada undang-undang sekuritas domestik dan bahwa pengajuan awal mereka tepat waktu.

SEC Minta Pengadilan Ambil Tindakan Lebih Lanjut

SEC mengajukan mosi bersama pada 5 Maret yang meminta pengadilan untuk mengambil tindakan lebih lanjut terhadap Binance.US karena diduga gagal mematuhi permintaan informasi peraturan tentang aset pelanggan.

Menurut pengajuan tersebut, SEC mengklaim bahwa inspeksi Binance.US tidak memadai, penasihat perusahaan telah menolak untuk menjawab pertanyaan kritis, dan perusahaan telah mengubah aspek operasinya tanpa memberikan pembaruan, di antara masalah lainnya.

Sementara itu, Binance.US mengklaim dalam pengajuan bersama bahwa mereka telah sepenuhnya mematuhi semua permintaan informasi regulator dan berpendapat bahwa tindakan SEC telah menyebabkan perusahaan “kerusakan material.”

SEC pertama kali menuduh Binance dan Binance.US melakukan pelanggaran sekuritas pada Juni 2023. Tak lama setelah itu, SEC memperoleh perintah penahanan sementara terhadap Binance.US yang mengharuskan perusahaan pertukaran untuk memberikan data dan mematuhi perintah.

Kerusakan Material

binance vs sec
Sumber: Coinpedia

Menurut pengajuan tersebut, Binance.US telah secara bersamaan meminta pengadilan untuk mengakhiri proses penemuan yang dipercepat atas dasar bahwa mereka telah sepenuhnya mematuhi tuntutannya. Perusahaan juga berpendapat bahwa tindakan SEC telah menyebabkan kerusakan material karena mengakibatkan hilangnya mitra perbankan dan pengguna aktif.

Perusahaan menambahkan bahwa masalah ini memuncak pada keputusan untuk memangkas karyawan. Kesaksian COO Binance.US Christopher Blodgett mengungkapkan bahwa perusahaan telah memangkas lebih dari 200 staf — atau dua pertiga dari perusahaan — sejak Juni 2023 karena pengguna menarik aset senilai $1 miliar dari bursa. Blodgett menulis bahwa pendapatan Binance.US “anjlok” setelah tindakan SEC, turun lebih dari 75% di tengah meningkatnya biaya operasional dan hukum.

Penutup

Perjuangan Binance melawan tantangan hukum di Amerika Serikat terus berlanjut, dengan SEC mengambil tindakan lebih lanjut terhadap Binance.US karena diduga gagal mematuhi permintaan informasi peraturan. Sementara Binance.US mengklaim telah sepenuhnya mematuhi, SEC menyuarakan keprihatinan tentang kontrol aset pelanggan dan potensi akses oleh entitas luar AS.

Gugatan class-action investor terhadap Binance juga menambah tekanan hukum pada perusahaan. Hasil dari tantangan hukum ini akan sangat memengaruhi masa depan Binance di pasar AS dan dapat berdampak signifikan pada industri crypto secara keseluruhan.

Baca Juga: Terungkap! Binance Hentikan Layanan Kartu Debit Visa di Eropa, Apa Dampaknya Bagi Investor?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi