Binance dalam Pusaran Hukum: Mantan CEO Hadapi Hukuman Penjara!

Binance dalam Pusaran Hukum: Mantan CEO Hadapi Hukuman Penjara!

Changpeng Zhao, mantan CEO Binance yang tersandung kasus hukum, baru-baru ini memberikan sinyalemen tentang proyek barunya. Melalui media sosial, Zhao mengumumkan proyek yang “tidak akan mengeluarkan token baru”.

Dalam unggahannya pada 18 Maret lalu, Zhao mengumumkan proyek yang berfokus pada edukasi yang diduga terkait dengan teknologi kripto atau blockchain. Ia menegaskan bahwa proyek misterius ini tidak akan melibatkan token baru dan akan segera merilis detail lebih lanjut. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Perjalanan Hukum Changpeng Zhao

Zhao mengundurkan diri sebagai CEO Binance pada November 2023 sebagai bagian dari kesepakatan pembelaan dengan otoritas Amerika Serikat. Kesepakatan tersebut mengharuskan Binance membayar $4,3 miliar sebagai bagian dari penyelesaian dan Zhao untuk mengaku bersalah atas satu tuduhan terkait kegagalan mempertahankan program Anti-Pencucian Uang yang efektif di bursa.

Zhao tetap berada di AS dengan jaminan obligasi senilai $175 juta. Tim hukumnya telah berulang kali mengajukan petisi kepada hakim untuk mengizinkannya mengunjungi keluarga di Uni Emirat Arab.

Ia awalnya dijadwalkan untuk dijatuhi hukuman pada bulan Februari, tetapi sidang ditunda hingga 30 April. Beberapa ahli memperkirakan mantan CEO Binance itu bisa menghadapi hukuman penjara 12 hingga 18 bulan.

Baca Juga: Binance dalam Pusaran Kontroversi di Nigeria: Eksekutif Ditahan, Kerja Sama Dipertanyakan

Binance dan Zhao Masih Hadapi Gugatan Hukum

changpeng zhao kirimkan pesan internal
Sumber: Letizo

Sejak kesepakatan pembelaan, Zhao sebagian besar tidak aktif di media sosial, hanya memposting pesan-pesan liburan yang netral. Unggahannya pada 18 Maret lalu menimbulkan banyak spekulasi tentang proyek tersebut di kalangan pengikutnya, tetapi tidak jelas apa yang direncanakan Zhao pada saat publikasi.

Binance, Binance.US, dan Zhao masih menghadapi gugatan hukum yang diajukan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS pada bulan Juni 2023. Dalam pengajuan pengadilan pada 5 Maret, cabang bursa di AS mengatakan regulator telah memberikan “pukulan yang hampir mematikan” dengan tindakan penegakan hukum.

Baca Juga: Terungkap! Binance Hentikan Layanan Kartu Debit Visa di Eropa, Apa Dampaknya Bagi Investor?

Hukuman Maksimal 10 Tahun Penjara

Sidang vonis Changpeng Zhao, yang awalnya dijadwalkan pada 23 Februari, telah ditunda hingga 30 April. Zhao menghadapi potensi hukuman penjara hingga 18 bulan berdasarkan pedoman dan ketentuan AS. Namun, jaksa telah mengisyaratkan kemungkinan untuk menjatuhkan hukuman penjara maksimum 10 tahun.

Zhao, mantan CEO bursa kripto terbesar berdasarkan volume perdagangan, mengaku bersalah atas tuduhan anti-pencucian uang sebagai bagian dari kesepakatan ekstensif dengan pemerintah AS, termasuk platformnya, Binance.

Platform perdagangan kripto tersebut setuju untuk membayar denda sebesar $4,3 miliar kepada pihak berwenang. Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, Zhao melepaskan jabatannya sebagai CEO Binance dan menyerahkan kepemimpinan kepada Richard Teng.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi