Biaya Transaksi Bitcoin Anjlok Setelah Capai Rekor Tertinggi $128 di Hari Halving!

author:

Biaya Transaksi Bitcoin Anjlok Setelah Capai Rekor Tertinggi $128 di Hari Halving!

Jakarta, Pintu News – Biaya transaksi Bitcoin (BTC) mengalami penurunan signifikan hanya satu hari setelah mencapai rekor tertinggi sepanjang masa sebesar $128 pada tanggal 20 April, bertepatan dengan halving Bitcoin keempat.

Per tanggal 21 April, biaya rata-rata untuk transaksi Bitcoin dengan prioritas sedang telah turun ke kisaran $8-10, menurut data dari mempool.space.

Biaya Rata-rata yang Dibayarkan Bitcoin Turun Tajam

Dilansir dari Cointelegraph, biaya rata-rata yang dibayarkan pada Bitcoin telah turun tajam hanya sehari setelah mencapai rekor rata-rata $128 pada tanggal 20 April 2024- hari dimana Bitcoin halving terjadi.

Baca juga: Pendapatan Mining Bitcoin Capai Puncak $107 Juta di Hari Halving BTC

Biaya transaksi harian rata-rata pada Bitcoin selama lima tahun terakhir. Sumber: Grafik Y

Pada tanggal 21 April, biaya Bitcoin telah turun menjadi rata-rata $8- $10 untuk transaksi prioritas menengah, menurut data dari mempool.space.

Hanya satu hari sebelumnya, Bitcoin mencatat total biaya sebesar $78,3 juta, mengalahkan Ethereum lebih dari 24 kali lipat, menurut Crypto Fees.

Hari tersebut mencakup pembayaran yang mengejutkan sebesar 37,7 BTC ($2,4 juta) kepada penambang Bitcoin ViaBTC di blok halving Bitcoin pada tinggi blok 840,000 — menjadikannya potongan real estate digital yang paling dicari dalam sejarah 15 tahun jaringan tersebut.

Dampak Halving Bitcoin terhadap Penambang

Sebagian besar permintaan pada blok 840,000 berasal dari penggemar meme coin dan non-fungible token yang bersaing untuk mengukir dan menandai satoshi langka melalui protokol Runes, standar token baru yang diluncurkan pada blok halving.

3.050 transaksi termasuk dalam blok tersebut, yang berarti pengguna rata-rata membayar sedikit di bawah $800.

Biaya terbesar oleh blockchain dan proyek keuangan terdesentralisasi pada tanggal 20 April. Sumber: Crypto Fees

Biaya blok yang lebih tinggi dari biasanya berlanjut hingga sekitar blok 840.200, menurut mempool.space; namun, biaya blok sejak itu telah turun menjadi sekitar 1–2 BTC.

Pembayaran biaya blok besar kepada penambang sepanjang hari halving berarti mereka tidak langsung terpengaruh oleh pemotongan subsidi blok dari 6,25 BTC menjadi 3,125 BTC.

Namun, hal itu tidak lagi terjadi sekarang karena biaya blok rata-rata jauh di bawah 3,125.

Baca juga: 88% Bitcoin Sudah Cuan, Apakah Harga BTC Sudah Mencapai Titik Terendah?

Prospek Harga Bitcoin Pasca Halving

Meskipun Bitcoin tidak langsung bereaksi terhadap peristiwa halving yang sangat dinanti-nantikan, mata uang kripto terkemuka ini telah mencatat beberapa kenaikan sejak saat itu.

Sementara beberapa analis, termasuk JPMorgan, telah memperingatkan tentang potensi penurunan harga lebih lanjut setelah peristiwa empat tahunan ini, konsensus keseluruhan tetap bullish dalam jangka panjang.

Baru-baru ini, Bitwise mengatakan bahwa meskipun beberapa bulan setelah halving biasanya mengalami penurunan harga yang moderat, tahun berikutnya sering kali mengalami kenaikan eksponensial.

Demikian pula, CEO Crypto.com, Kris Marszalek, baru-baru ini mengatakan bahwa Bitcoin mungkin mengalami beberapa tekanan jual menjelang peristiwa halving yang sangat dinanti-nantikan, tetapi prospek jangka panjang tetap bullish.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: Zionodes