Sambut Kemenangan XRP atas Tuntutan SEC, Begini Sejarah Ripple dari 2004!

author:

Sambut Kemenangan XRP atas Tuntutan SEC, Begini Sejarah Ripple dari 2004!

Menjadi topik hangat karena kemenangan hukum atas gugatan SEC AS, kini Ripple (XRP) menjadi salah satu crypto terbesar nomor 4 berdasarkan kapitalisasi pasarnya yang mencapai $42,21 triliun dalam waktu 24 jam terakhir pada 14 Juli 2023.

Berkat peningkatannya yang cukup signifikan baru-baru ini, mari kita ulas sejarah dan evolusi Ripple (XRP) sejak pertama kali diluncurkan hingga saat ini. Simak selengkapnya di bawah, ya!

Sejarah dan Evolusi Ripple (XRP)

sejarah berdirinya ripple xrp
Rekap perjalanan Ripple (XRP) – Sumber: Cointelegraph

Ripple (XRP) pertama kali didirikan pada tahun 2004 sebagai RipplePay di Vancouver, Kanada oleh Ryan Fugger sebagai cara untuk mengirim uang secara aman di seluruh dunia. Pada tahun 2012, Fugger menjual perusahaan kepada Jed McCaleb, Arthur Britto, dan David Schwartz, yang mengubah perusahaan menjadi jaringan mata uang digital dan mengubah namanya menjadi OpenCoin.

Baca juga: Ripple Menang atas SEC AS, Kini XRP Dinobatkan Jadi Raja Baru Crypto?

Lebih lanjut, McCaleb, yang merupakan pendiri mantan bursa mata uang crypto yang gagal, Mt. Gox, meninggalkan perusahaan dan membagi Ripple menjadi Stellar pada tahun 2013. Setelahnya, nama perusahaan kemudian diubah menjadi Ripple Labs pada tahun 2013 dan pada tahun 2015, akhirnya disingkat menjadi “Ripple”.

Mengutip Cointelegraph, pada tahun 2020, XRPL Foundation yang independen dan nirlaba diluncurkan untuk mendorong pertumbuhan dan adopsi buku besar XRP yang terdesentralisasi. Yayasan ini berhasil mengumpulkan $6,5 juta untuk membuat Dana Komunitas XRP dan meningkatkan infrastruktur Buku Besar XRP.

Bagaimana Ripple Bekerja?

Ripple, seperti cryptocurrency lainnya, berbasis pada blockchain yang menyediakan catatan permanen dan tidak dapat diubah dari transaksi. Dalam kasus Ripple, blockchain, atau buku besar elektronik, yang mencatat informasi transaksi seperti akun, saldo, dan transfer, disebut XRPL (yang merupakan singkatan dari XRP Ledger). Blockchain ini diamankan secara kriptografis dengan pasangan kunci, dan transaksi hanya diotorisasi oleh pemegang kunci pribadi.

Ripple tidak menggunakan protokol konsensus jaringan Proof-of-Work (PoW) atau Proof-of-Stake (PoS). Sebaliknya, Ripple memiliki metode konsensus berbasis kuorum, yang Ripple sebut RPCA (Ripple Protocol Consensus Algorithm) untuk memungkinkan mayoritas validator, server yang dikonfigurasi khusus untuk berpartisipasi aktif dalam konsensus, untuk menyetujui serangkaian transaksi yang harus terjadi dalam entri buku besar.

Beberapa trader mungkin mendengar beberapa orang mengatakan bahwa Ripple bukan “cryptocurrency sejati,” tetapi pernyataan tersebut tidak sepenuhnya benar. Meskipun Ripple agak berbeda, ia memenuhi definisi cryptocurrency, yang merupakan token digital yang dibangun di atas buku besar yang terdesentralisasi yang memungkinkan transfer peer-to-peer nilai melalui internet.

Baca juga: Ripple Labs Siap Guncang Industri Real Estate dengan Tokenisasi!

Sejarah Harga Ripple (XRP)

komunitas ripple
Unsplash

Ripple, atau XRP, adalah salah satu cryptocurrency tertua dan paling mapan di pasar. Dibuat pada tahun 2012, Ripple telah melalui berbagai fase dalam perjalanannya. Dalam tiga setengah tahun pertama setelah peluncuran XRP, harga token ini mengalami dua lonjakan signifikan. Pada Desember 2013, harga XRP melonjak hampir 11 kali lipat dalam 15 hari. Setahun kemudian, harga naik 454% dalam 33 hari.

Namun, setelah itu, harga XRP tetap di bawah $0,01 hingga pasar crypto mulai membangun momentum pada awal 2017. Antara Maret 2017 dan Januari 2018, harga XRP naik parabolik sejalan dengan Bitcoin dan cryptocurrency lainnya pada saat itu, naik lebih dari 51.000% dari kurang dari satu sen menjadi puncak $3,40.

XRP gagal mempertahankan momentumnya di atas level $3, dan dalam beberapa bulan, harga turun menjadi $0,10. Harga XRP tetap di bawah level itu hingga April 2021, ketika pasar crypto secara umum mulai naik lagi. Bulan itu, harga XRP mencapai puncak tahunan $1,98.

Per 14 Juli 2023, Ripple (XRP) mengalami lonjakan harga sebesar 65,32% dalam 1 minggu terakhir, yang mencapai harga tertingginya di Rp12.692 paska salah satu hakim AS menyatakan bahwa Ripple dinyatakan tidak melanggar hukum sekuritas federal dengan menjual token XRP-nya di bursa publik, seperti apa yang dituntut oleh SEC AS pada beberapa waktu lalu.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: