Gubernur Bank Sentral Selandia Baru Sebut Stablecoin Sebagai “Kekeliruan Terbesar”

author:

Gubernur Bank Sentral Selandia Baru Sebut Stablecoin Sebagai “Kekeliruan Terbesar”

Gubernur Bank Sentral Selandia Baru, Adrian Orr, baru-baru ini menyampaikan peringatan keras terhadap stabilitas mata uang kripto, khususnya stablecoin.

Dalam sebuah pertemuan komite parlemen pada hari Senin, Orr mengkritik token-token ini sebagai “kekeliruan” dan “oksimoron,” menyoroti kerentanan mereka terhadap gejolak keuangan tradisional dan potensi untuk mengganggu pasar dunia nyata.

Stablecoin: Bukanlah Mata Uang yang Stabil

Adrian Orr (kanan) berbicara tentang stablecoin. Sumber: Vimeo

Stablecoin dirancang untuk mempertahankan nilai yang konsisten, sering kali dipatok pada aset dunia nyata seperti dolar AS. Namun, Orr menekankan bahwa stabilitas mereka bergantung pada kekuatan finansial entitas yang menerbitkannya, sehingga menimbulkan keraguan tentang keandalan mereka.

Baca juga: Stablecoin Dolar Selandia Baru “NZDD” Meluncur, Inovasi Baru di Dunia Crypto!

Orr lebih lanjut menekankan bahwa mata uang kripto seperti Bitcoin tidak memenuhi peran mendasar uang – berfungsi sebagai alat tukar, penyimpan nilai, dan satuan hitung. Pernyataan ini menggemakan kekhawatiran yang lebih luas di antara bank sentral secara global.

Ketika ditanya tentang potensi ancaman mata uang digital independen terhadap sistem keuangan tradisional, Orr mengakui “kekhawatiran kritis” karena perbedaan antara manfaat yang diiklankan dan fungsionalitas aktual mereka dalam sistem keuangan.

Ia menekankan bahwa mata uang fiat yang mapan, yang didukung oleh otoritas pemerintah dan bank sentral, memberikan stabilitas penting dan pengendalian inflasi, tidak seperti kebanyakan mata uang kripto.

Bitcoin: Bukan Alat Tukar, Penyimpan Nilai, atau Satuan Hitung

krisis perbankan crypto
Sumber: Experian

Lebih lanjut, Orr mengakui potensi inovatif teknologi blockchain, tetapi mendesak kehati-hatian terkait penerapannya dalam sistem keuangan. Bank sentral di seluruh dunia sedang bekerja untuk memahami dan mengatasi potensi risiko dan peluang yang dihadirkan oleh aset digital ini.

Beberapa bank sentral lainnya telah mengeluarkan peringatan serupa terhadap mata uang kripto. Sebelumnya, gubernur Reserve Bank of India memperingatkan bahwa mata uang kripto menimbulkan ancaman yang lebih tinggi bagi negara-negara berkembang.

Baca juga: Nigeria Didesak untuk Regulasi Crypto demi Memerangi Kejahatan Finansial

Fiat: Mata Uang yang Dipercaya

Orr menegaskan bahwa mata uang fiat, seperti dolar Selandia Baru, ada karena mereka memiliki kekuatan parlemen di belakang mereka “dan lembaga yang kredibel seperti bank sentral independen untuk mempertahankan inflasi yang rendah dan stabil.”

Ia menambahkan,

“Hal terpenting yang dapat kita lakukan adalah setransparan dan sejelas mungkin. Mereka adalah koin spekulatif, bukan mata uang dan bukan uang tunai bank sentral.”

Orr mengatakan inilah mengapa ada dorongan regulasi pada stablecoin dan mengutip Inggris sebagai yurisdiksi yang “berjalan sangat keras.” Pada bulan Agustus 2023, sebuah laporan parlemen Selandia Baru menyarankan agar tidak terburu-buru dalam mengatur kripto.

Laporan tersebut memperingatkan agar tidak mencoba mengatur terlalu dini dan menawarkan sejumlah rekomendasi, seperti membuat “pedoman yang koheren dan konsisten tentang perlakuan aset digital berdasarkan hukum saat ini.”

Selandia Baru saat ini sedang menjajaki “opsi desain tingkat tinggi untuk CBDC, serta biaya dan manfaatnya,” menurut laporan Juli 2023.

Secara keseluruhan, peringatan dari Gubernur Bank Sentral Selandia Baru, Adrian Orr, terhadap stablecoin dan mata uang kripto lainnya menyoroti kekhawatiran yang berkembang di antara otoritas keuangan global tentang risiko yang ditimbulkan oleh aset digital ini.

Orr menekankan pentingnya mata uang fiat yang didukung oleh pemerintah dan bank sentral yang kredibel dalam memberikan stabilitas dan pengendalian inflasi.

Sementara teknologi blockchain memiliki potensi inovatif, Orr mendesak kehati-hatian dalam penerapannya dalam sistem keuangan, menyerukan regulasi yang jelas dan transparan untuk melindungi kepentingan investor dan menjaga stabilitas keuangan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: CryptoWallet