Bank Republic First Ditutup Regulator AS, Komunitas Crypto Bereaksi!

Bank Republic First Ditutup Regulator AS, Komunitas Crypto Bereaksi!

Jakarta, Pintu News – Bank Republic First yang berbasis di Philadelphia ditutup oleh regulator Amerika Serikat, menandai kegagalan perbankan pertama di negara itu pada tahun 2024. Penutupan ini memicu perdebatan di antara komunitas crypto di tengah Bitcoin (BTC), Ether (ETH), dan beberapa altcoin yang sedikit goyah setelah berita tersebut.

Komunitas Crypto Bereaksi

Banyak tokoh dan komentator crypto memberikan tanggapan mereka terhadap penutupan Bank Republic First. CEO Zesh Marius Martocsan menyatakan dalam sebuah posting di X pada tanggal 26 April, “Bank lain baru saja runtuh, Bank Republic First. Ya… Saya pikir saya akan tetap menggunakan Bitcoin.”

Baca Juga: Hari Q Semakin Dekat: Bisakah Ethereum Selamat dari Krisis Kuantum?

Seorang trader crypto anonim yang dikenal dengan nama Pillage Capital mengklaim dalam sebuah posting di X pada tanggal 26 April, “Kegagalan Bank Republic First layak untuk dicermati karena kegagalan bank adalah narasi terbaik yang bisa kita dapatkan untuk crypto.” Komentator crypto Randi Hipper bertanya kepada 87.100 pengikutnya di X pada tanggal 26 April, “Berapa banyak lagi yang harus gagal sebelum orang mulai menjadi bank mereka sendiri?”

Kronologi Penutupan Bank Republic First

Pada tanggal 26 April, Bank Republic First ditutup oleh Departemen Perbankan dan Sekuritas Pennsylvania. Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) ditunjuk sebagai penerima bank tersebut. Menurut pernyataan FDIC yang diterbitkan pada tanggal 26 April, lembaga tersebut akan mengambil alih hampir semua simpanan dan memperoleh semua aset Bank Republic.

Bank Republic First memiliki total aset sekitar $6 miliar dan total simpanan $4 miliar per tanggal 31 Januari. Selanjutnya, 32 cabang bank di New Jersey, Pennsylvania, dan New York akan dibuka kembali di bawah naungan Fulton Bank pada tanggal 27 April.

Dampak pada Harga Crypto

Pada tahun 2023, bahkan rumor kemungkinan gagal bank menyebabkan sedikit lonjakan harga Bitcoin tak lama setelahnya. Namun, harganya sedikit menurun setelah berita tentang First Republic. Selama satu jam terakhir, Bitcoin turun 1,16%, diperdagangkan pada $62.715, dan Ether turun 0,58%, diperdagangkan pada $3.095, menurut data CoinMarketCap.

Sementara itu, altcoin mengalami penurunan yang sedikit lebih besar dalam jangka waktu yang sama, dengan Dogecoin (DOGE) turun 2,88% dan Solana (SOL) turun 1,79%. Berita ini mengikuti tahun yang sulit bagi industri perbankan, dengan lima kegagalan perbankan tercatat di AS pada tahun 2023, menurut data FDIC.

First Republic Bank, entitas terpisah yang tidak berafiliasi dengan Republic First, diakuisisi oleh JPMorgan pada bulan Mei 2023 setelah upaya pemulihan awal gagal. Pada bulan Maret 2023, Federal Reserve mengumumkan penutupan Signature Bank untuk melindungi ekonomi AS, dengan alasan “risiko sistemik.”

Itu terjadi hanya beberapa hari setelah Silicon Valley Bank diperintahkan untuk ditutup. Seminggu sebelumnya, Silvergate Bank, bank ramah crypto lainnya, mengumumkan akan menutup pintunya dan melakukan likuidasi sukarela.

Penutup

Penutupan Bank Republic First menambah daftar kegagalan perbankan di Amerika Serikat pada tahun 2024. Komunitas crypto bereaksi terhadap berita ini dengan berbagai cara, dengan beberapa melihatnya sebagai peluang untuk mempromosikan mata uang digital sebagai alternatif dari sistem perbankan tradisional. Namun, dampak sebenarnya dari penutupan ini terhadap pasar crypto masih belum jelas.

Baca Juga: Harga Saham Nvidia Melonjak 15% dalam 5 Hari — Apakah Token Crypto AI Akan Mengikuti?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi