Bank of England Menaikkan Suku Bunga untuk Ke-14 Kalinya, Ada Apa?

author:

Bank of England Menaikkan Suku Bunga untuk Ke-14 Kalinya, Ada Apa?

Bank of England (BoE) baru-baru ini telah menaikkan suku bunga sebesar 0,25 poin persentase lagi, mengingat inflasi yang tetap tinggi, sebagian didorong oleh pertumbuhan upah yang kuat.

Langkah ini membawa biaya utama pinjaman bagi bank komersial di Inggris menjadi 5,25% – level tertinggi sejak Februari 2008, dan merupakan kenaikan ke-14 sejak bank sentral mulai menaikkan suku bunga pada Desember 2021.

Kenaikan Suku Bunga: Sebuah Keputusan yang Terbagi

Keputusan untuk menaikkan suku bunga ini dibagi di antara anggota komite kebijakan moneter bank. Enam anggota memilih untuk menaikkan suku bunga sebesar seperempat poin, dua anggota memilih untuk menaikkan suku bunga sebesar setengah poin, dan satu anggota memilih untuk menahan suku bunga.

Baca juga: Harga Bitcoin dan Ethereum Melonjak! Apa yang Harus Diharapkan Traders dari Laporan Inflasi AS?

“Data terbaru telah bercampur aduk. Namun, beberapa indikator utama, terutama pertumbuhan upah, menunjukkan bahwa beberapa risiko dari tekanan inflasi yang lebih persisten mungkin telah mulai terkristal.” Kata Bank of England dalam sebuah pernyataan.

Hal ini merupakan berita yang sulit bagi lebih dari 2 juta pemegang hipotek di Inggris, yang sudah menghadapi peningkatan tajam dalam tagihan hipotek bulanan mereka ketika mereka dipaksa untuk melakukan refinancing tahun ini dan tahun depan.

Dampak Kenaikan Suku Bunga pada Inflasi

inflasi inggris
Sumber: Disruption Banking

Inflasi di Inggris masih tetap tinggi meskipun telah mereda dalam beberapa bulan terakhir. Inflasi harga konsumen adalah 7,9% pada bulan Juni, turun dari puncak 41 tahun sebesar 11% pada Oktober 2022, tetapi masih merupakan level tertinggi di antara negara-negara kaya Grup Tujuh, dan jauh di atas target suku bunga Bank of England sebesar 2%.

Inflasi inti – yang mengeluarkan biaya makanan dan energi yang volatil – juga turun menjadi 6,9% bulan lalu dari 7,1% pada Mei, yang merupakan tingkat tertinggi dalam 31 tahun.

Gubernur Bank, Andrew Bailey, mengatakan bahwa “bukti sekarang jelas” bahwa kebijakan moneter yang lebih ketat telah membantu menurunkan inflasi, dan bahwa dia mengharapkan tingkat kenaikan harga untuk “terus turun dalam beberapa bulan mendatang.”

Baca juga: Guna Melindungi Aset Digital, Komisi Hukum Inggris Merekomendasikan Kategori Baru!

Masa Depan Ekonomi Inggris Pasca Kenaikan Suku Bunga

Meskipun kenaikan suku bunga, Bank of England masih optimis tentang prospek ekonomi Inggris. Bank tersebut meramalkan bahwa ekonomi akan berkembang selama tiga tahun ke depan, meski kurang dari 1%.

Peningkatan suku bunga terakhir dan indikasi bahwa suku bunga akan tetap tinggi selama dua tahun ke depan diperkirakan akan meredam pertumbuhan PDB sebesar 0,75 poin persentase hingga 2026 dan kemungkinan akan mencegah ekonomi Inggris berkembang lebih dari ukuran pra-pandemi.

Pengeluaran konsumen diperkirakan akan berkembang karena rumah tangga mengurangi tabungan mereka, tetapi ekonomi akan dijaga oleh penurunan investasi perumahan sebesar 6% dan kelanjutan investasi bisnis datar yang berlangsung sejak pemungutan suara Brexit pada tahun 2016.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: