Bank Sentral India Berambisi Capai 1 Juta Pengguna CBDC dalam Waktu Dekat

author:

Bank Sentral India Berambisi Capai 1 Juta Pengguna CBDC dalam Waktu Dekat

Bank Sentral India atau Reserve Bank of India (RBI) berencana untuk memperluas cakupan mata uang digital bank sentral (CBDC) mereka, Rupee digital, dengan tujuan mencapai satu juta pengguna pada akhir bulan ini.

Selain itu, RBI juga berencana untuk mempromosikan Rupee digital untuk pembayaran perdagangan internasional, menunjukkan ambisi besar mereka dalam memanfaatkan teknologi blockchain untuk memodernisasi sistem keuangan mereka.

Ekspansi CBDC India

Kampanye Crypto India
Sumber: Analytics Insight

RBI terus memperluas coba-coba CBDC mereka dengan rencana baru untuk mempromosikan Rupee digital untuk pembayaran perdagangan internasional. Kurang dari setahun setelah mengungkapkan uji coba grosir dan ritel mereka, bank sentral telah mengumumkan berbagai proyek untuk memperluas lokasi dan jumlah mitra, serta potensi penggunaan.

Baca juga: Bank Sentral Singapura Usulkan Proyek Guardian, Apakah Itu?

“CBDC akan menjadi masa depan uang. Kami sedang mempersiapkan diri untuk itu,” kata Shaktikanta Das, Gubernur RBI, dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Central Banking, yang dilaporkan oleh Economic Times.

“Di akhir bulan ini, kami berharap mencapai sekitar satu juta pengguna CBDC ritel. Itu untuk pembayaran domestik. Tetapi pembayaran lintas batas juga akan menjadi lebih cepat, lebih mulus, dan sangat hemat biaya. Itu adalah area lain di mana banyak perhatian perlu diberikan. Kami terus berdialog dengan bank sentral lain yang telah memperkenalkan atau sedang memperkenalkan CBDC.”

Pembayaran Perdagangan Internasional dengan CBDC

Referensi terhadap perdagangan bisa mencakup aliansi yang sebelumnya diumumkan dengan Uni Emirat Arab (UEA) untuk transaksi CBDC lintas batas, menargetkan remitansi dan perdagangan. Kedua negara memiliki hubungan ekonomi yang kuat karena banyaknya pekerja migran India di UEA, sehingga jembatan ini bisa membantu kedua negara mengurangi biaya dan meningkatkan efisiensi dalam pembayaran lintas batas.

RBI telah cukup sibuk sejak meluncurkan uji coba grosir pertamanya pada November tahun lalu, bergerak cukup cepat dibandingkan dengan negara lain. Pada bulan Februari 2023 kemarin, India dikabarkan menjelajahi model bisnis yang berbeda dan memperluas tujuan asli menggunakan Rupee digital untuk menyelesaikan transaksi obligasi pemerintah.

Contoh termasuk dana pasar uang dan pinjaman jangka pendek, seperti uang panggilan. Sejauh ini, RBI mengatakan bahwa hasil dari uji coba ritel cukup memuaskan. Meskipun memiliki kurang dari $1 juta Rupee digital dalam sirkulasi, bank sentral bersemangat untuk memperluas skala percobaan dengan sepuluh wilayah lagi dan lima mitra bank lagi.

Mencapai Satu Juta Pengguna CBDC

pembayaran offline cbdc
Sumber: Bank of International Settlements

Gubernur RBI sekarang bertujuan untuk mencapai satu juta pengguna pada akhir bulan ini, naik dari 50.000 pada bulan Februari. Salah satu faktor penting adalah keberhasilan sistem UPI negara tersebut untuk pembayaran instan, yang sudah mapan dan cukup efisien.

Dengan mencapai satu juta pengguna, ini akan menjadi tonggak sejarah penting dalam perkembangan CBDC di India. Ini juga menunjukkan bagaimana teknologi blockchain dapat digunakan untuk memodernisasi sistem keuangan dan memberikan akses ke layanan keuangan kepada lebih banyak orang.

Baca juga: Regulator Jepang dan Singapura Berkolaborasi dalam Uji Coba Proyek Cryptocurrency!

Pada saat yang sama, RBI juga berencana untuk memperluas penggunaan CBDC mereka untuk pembayaran perdagangan internasional. Ini menunjukkan ambisi mereka untuk memanfaatkan teknologi ini tidak hanya untuk pembayaran domestik, tetapi juga untuk memfasilitasi perdagangan internasional dan membuatnya lebih efisien dan hemat biaya.

Secara keseluruhan, rencana ambisius RBI untuk CBDC mereka menunjukkan potensi besar teknologi blockchain dalam memodernisasi sistem keuangan. Dengan mencapai satu juta pengguna dan memperluas penggunaan CBDC mereka untuk pembayaran perdagangan internasional, RBI menunjukkan bagaimana teknologi ini dapat digunakan untuk memberikan akses ke layanan keuangan kepada lebih banyak orang dan memfasilitasi perdagangan internasional.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: