Bangladesh Berpotensi Gabung BRICS, Rumor Permintaan Resmi Menggema, Apa Dampaknya Bagi Crypto?

Bangladesh Berpotensi Gabung BRICS, Rumor Permintaan Resmi Menggema, Apa Dampaknya Bagi Crypto?

Di tengah-tengah gema rumor tentang permintaan resmi bergabung, Bangladesh menunjukkan antusiasme tinggi terhadap kemungkinan undangan untuk menjadi anggota blok BRICS.

Dengan mata dunia tertuju pada KTT BRICS yang sangat dinantikan pada Agustus 2023 di Afrika Selatan, langkah Bangladesh ini jelas akan menambah dinamika baru dalam skenario politik global.

Keinginan Bangladesh pada Blok BRICS: “Kami Pasti Bergabung Setelah Mereka Mengundang Kami”

Pada pertengahan Mei 2023, beberapa laporan menunjukkan bahwa Bangladesh dan India melakukan perdagangan mata uang menggunakan mata uang masing-masing untuk mengatasi tantangan likuiditas dolar AS.

Baca Juga: BRICS dan Bitcoin: Apakah Ini Kunci untuk Menjatuhkan Dominasi Dolar AS?

Sumber baru-baru ini mengungkapkan bahwa Bangladesh menyambut undangan formal untuk bergabung dengan blok BRICS.

Menyatakan keyakinannya tentang partisipasi mereka, Menteri Luar Negeri Bangladesh, AK Abdul Momen, mengatakan, “Kami pasti akan bergabung begitu mereka mengundang kami.”

KTT BRICS, Forum Global yang Dinanti

brics bangladesh
Sumber: Bullion Bite

Semua mata akan tertuju pada KTT BRICS yang sangat dinantikan pada Agustus di Afrika Selatan, saat komunitas global dengan penuh antusiasme menunggu peristiwa penting ini.

Terdiri dari Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan, blok BRICS mewakili koalisi kuat ekonomi regional.

Saat ini, ada sejumlah besar negara yang telah secara formal mengajukan atau menunjukkan minat yang tinggi untuk menjadi bagian dari grup berpengaruh ini.

Saat konferensi pers pada hari Pertengahan Juni 2023, AK Abdul Momen, Menteri Luar Negeri Bangladesh, mengekspresikan bahwa jika undangan formal diperpanjang ke negara Asia Selatan mereka, Bangladesh akan merangkul kesempatan untuk bergabung dengan kelompok BRICS.

Baca Juga: Gerak Strategis Bangladesh, Mengajukan Keanggotaan BRICS Resmi!

“Kami pasti akan bergabung begitu mereka mengundang kami. Kami belum menerima surat formal apa pun [yang mengundang kami untuk bergabung]. Para pemimpin BRICS sedang mempertimbangkan untuk mengambil beberapa ekonomi berkembang – sekitar delapan negara baru termasuk Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Indonesia, dan Bangladesh,” kata Momen kepada wartawan pada hari pertengahan Juni 2023.

Seiring dengan pertimbangan tentang perluasan potensial blok BRICS untuk mencakup berbagai negara, KTT mendatang akan membahas pembentukan mata uang cadangan BRICS yang terpadu.

Pada pertengahan Mei 2023, dilaporkan bahwa Bangladesh dan India sedang berdagang dalam mata uang lokal mereka masing-masing karena kekurangan likuiditas dalam dolar AS.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: