Avalanche Luncurkan Upgrade Durango dengan Fitur ‘Teleporter’!

author:

Avalanche Luncurkan Upgrade Durango dengan Fitur ‘Teleporter’!

Avalanche, platform blockchain yang diluncurkan pada tahun 2020, terus membuat kemajuan penting dalam dunia kripto.

Dikenal karena kecepatan, skalabilitas, dan fitur-fiturnya yang khas, Avalanche menjadi pesaing Ethereum (ETH) dalam bidang aplikasi terdesentralisasi (dApps) dan blockchain otonom.

Token asli platform ini, AVAX, memainkan peran penting dalam transaksi jaringan, tata kelola, dan staking, serta berfungsi sebagai penyimpan nilai.

Fitur Teleporter untuk Interoperabilitas Subnet

Pengembang Avalanche telah memperkenalkan Teleporter, sebuah alat baru yang bertujuan untuk meningkatkan komunikasi dalam ekosistem subnetnya. Tujuan Teleporter adalah untuk menyatukan jaringan rantai aplikasi-spesifik Avalanche, mengatasi masalah fragmentasi dalam ekosistem.

Baca juga: Apakah Avalanche (AVAX) akan Jadi Kuda Hitam Crypto di 2024?

Teleporter menyederhanakan proses untuk pengembang Web3 dengan menawarkan kerangka kerja yang komprehensif dan ditinjau secara menyeluruh yang menangani kerumitan penandatanganan dan verifikasi Avalanche Warp Messaging (AWM).

Hal ini memungkinkan pengembang untuk berinteraksi dengan lancar dengan kontrak pada berbagai rantai EVM dalam jaringan Avalanche, seperti Avalanche C-chain, yang menyederhanakan pengembangan dApps Avalanche.

Patrick O’Grady, VP Platform Engineering di Ava Labs mengatakan,

“Teleporter membungkus fungsionalitas baru ini dalam antarmuka yang kompatibel dengan EVM yang dapat digunakan pengembang Solidity untuk memicu pemanggilan kontrak arbitrer di Subnet Avalanche mana pun. Era Interoperabilitas Avalanche telah tiba.”

Upgrade Durango untuk Efisiensi Jaringan

upgrade durango avalanche
Sumber: Avalanche

Selain Teleporter, Avalanche juga telah meluncurkan upgrade Durango yang membawa beberapa perubahan dan peningkatan pada jaringan. Upgrade ini memengaruhi berbagai aspek jaringan, termasuk migrasi staking dan tanggung jawab pengembang.

Upgrade Durango pada mainnet Avalanche telah meletakkan dasar untuk fungsionalitas Teleporter dengan memungkinkan subnet untuk berkomunikasi dengan lancar dengan C-Chain menggunakan Avalanche Warp Messaging (AWM).

Pengembangan ini sangat penting bagi pengembang, karena menyediakan antarmuka yang kompatibel dengan EVM. Pengembang Solidity (bahasa pemrograman Ethereum) dapat memanfaatkan antarmuka ini untuk memulai pemanggilan kontrak arbitrer di subnet mana pun dalam jaringan Avalanche.

Setelah implementasi Durango, pengelolaan fungsionalitas staking telah ditransfer ke Avalanche Wallet, yang menyebabkan penghentian fitur ini segera setelah upgrade.

Baca juga: 5 Token Crypto Avalanche Ecosystem Terbaik di 2024!

Pengembang yang saat ini menggunakan Avalanche JSv1 atau mereka yang telah membuat fork Avalanche Wallet perlu memperbarui sistem mereka, karena Durango tidak mendukung jenis transaksi yang lebih lama.

Dampak pada Harga AVAX

Pergerakan harga Avalanche (AVAX) baru-baru ini menunjukkan berbagai perspektif dan perkiraan. Analisis teknis di TradingView menunjukkan bahwa AVAX telah menunjukkan indikasi potensi breakout, dengan target harga ditetapkan pada $52.

Harga Avalanche (AVAX) saat ini berada di $42,95, yang menunjukkan kenaikan harga lebih dari 12% dalam 14 hari terakhir. Kapitalisasi pasar AVAX melebihi $16 miliar, berdasarkan pasokan yang beredar sebanyak 377,3 juta token. Valuasi AVAX yang sepenuhnya terdilusi diperkirakan lebih dari $18 miliar, dengan mempertimbangkan total pasokan 436 juta token.

Ekosistem Avalanche yang Berkembang

Ekosistem Avalanche mencakup pengembangan game berbasis blockchain dan dApps. Strategi inovatifnya untuk mengatasi tantangan dalam ruang blockchain telah menarik perhatian yang cukup besar dari pengembang dan investor.

Avalanche, sebuah platform kripto dan blockchain yang diluncurkan pada tahun 2020, telah membuat kemajuan penting dalam dunia kripto. Dikenal karena kecepatan, skalabilitas, dan fitur-fiturnya yang khas, Avalanche menjadi pesaing Ethereum (ETH) dalam bidang aplikasi terdesentralisasi (dApps) dan blockchain otonom.

Token asli platform ini, AVAX, memainkan peran penting dalam transaksi jaringan, tata kelola, dan staking, serta berfungsi sebagai penyimpan nilai.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: Crypto News Flash