Asia Jadi Pelabuhan Baru yang Aman Selama Musim Dingin Crypto!

author:

Asia Jadi Pelabuhan Baru yang Aman Selama Musim Dingin Crypto!

Asia tampaknya sedang bergerak menuju posisi sebagai pusat crypto berikutnya, dengan peningkatan adopsi aset digital yang signifikan. Menurut indeks adaptasi crypto ChainAnalysis 2023, enam dari sepuluh negara teratas dalam adopsi crypto terletak di kawasan ini, menjadikan Asia sebagai pelabuhan yang potensial di tengah musim dingin crypto.

Asia: Pusat Industri Crypto yang Baru

Asia semakin dipadati oleh para pengikut blockchain yang jumlahnya terus bertambah, sementara dunia menantikan dimulainya musim dingin crypto. Asia Tengah dan Selatan muncul sebagai aktor utama dalam industri keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Baca juga: Lebih Bersahabat terhadap Crypto, Pasokan Bitcoin (BTC) Asia Naik 10%

Pada bulan September lalu, berbagai acara crypto besar diadakan di Korea Selatan, Singapura, dan Hong Kong, termasuk Korea Blockchain Week, Token2049, dan Edge Summit. Token2049, acara crypto tahunan yang diadakan di Dubai dan Singapura, berhasil menarik lebih dari 20.000 peserta dan memberikan platform bagi mereka untuk bertukar ide-ide inovatif dan berbagi pandangan mereka tentang industri ini.

Regulasi Crypto yang Mendukung di Asia

Kasus Hukum yang Melibatkan SEC
Sumber: PYMNTS

Hong Kong tampaknya menjadi tempat yang menarik dengan iklim crypto yang mendukung. Pulau ini berusaha menjadi pusat aset virtual sebagai bagian dari upaya untuk menemukan identitas baru setelah bertahun-tahun pembatasan pandemi yang ketat dan hukum keamanan nasional yang telah mengguncang bisnis internasional.

Karl Blomsterwall, CEO Planet IX dan pembicara yang diundang di EDGE Global AI dan KTT Investasi Web3 di Hong Kong, menyatakan:

“Selama beberapa bulan terakhir, kami telah melihat dorongan dari Hong Kong untuk memposisikan dirinya dalam posisi yang menguntungkan untuk menangkap pangsa pasar kripto dan blockchain yang lebih besar di masa depan. Hal ini tidak mengherankan karena kurangnya kejelasan peraturan dan komitmen di wilayah lain, seperti AS, membuka peluang bagi pendatang baru.”

Di daratan China, transaksi crypto telah dilarang sejak 2021. Transaksi yang dilakukan di bursa asing dari dalam daratan juga dianggap ilegal. Namun, Peraturan Sekuritas dan Masa Depan Hong Kong (SFC) telah mulai menerima aplikasi untuk bursa kripto sejak 1 Juni, memungkinkan operator berlisensi melayani investor ritel selama mereka memahami risiko yang terlibat.

Baca juga: CEO Pintu Ungkap Pendapatnya Soal Regulasi Crypto Indonesia di Coinfest Asia 2023

Adopsi Crypto yang Bertambah di Asia

Salah satu faktor yang mendorong adopsi crypto di wilayah ini adalah peningkatan pengawasan regulasi di AS. Sekarang, untuk masuk dalam regulasi SEC, pasar crypto harus memenuhi Tes Howey yang menentukan apakah transaksi dapat dianggap sebagai kontrak investasi.

Oleh karena itu, Asia semakin dipadati oleh para pengikut blockchain yang jumlahnya terus bertambah, sementara dunia menantikan dimulainya musim dingin crypto.

Dengan peningkatan adopsi crypto dan regulasi yang mendukung, Asia tampaknya menjadi pelabuhan yang potensial bagi para penggemar crypto di tengah musim dingin crypto.

Melalui berbagai acara besar dan perusahaan yang mendapatkan lisensi untuk beroperasi di negara-negara ini, Asia tampaknya menjadi tempat yang menjanjikan bagi masa depan industri crypto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: