AS Terus Berjaya di Industri Minyak Mentah, Bagaimana dengan Rusia dan Arab Saudi?

AS Terus Berjaya di Industri Minyak Mentah, Bagaimana dengan Rusia dan Arab Saudi?

Amerika Serikat (AS) telah mencapai puncak kesuksesan baru dengan menjadi salah satu produsen minyak mentah teratas secara global. Bergabung dengan negara-negara raksasa seperti Rusia dan Arab Saudi, AS memelopori arena minyak mentah melalui teknik ekstraksi baru yang disebut fracking.

AS Memimpin Produksi Minyak Mentah Global

impor minyak
Sumber: Outlook India

Menurut laporan terbaru yang dibagikan oleh Oil Price, AS telah memimpin arena produksi minyak sejak 2018. Semuanya dimulai pada tahun 2010 ketika peningkatan permintaan minyak dalam negeri memaksa negara tersebut untuk mengeksplorasi “fracking hidrolik.” Secara sederhana, fracking atau fracking hidrolik, adalah teknik yang digunakan oleh para insinyur untuk mengekstrak minyak mentah dari permukaan bumi.

Teknik ini memerlukan pemecahan permukaan bumi dengan menyuntikkan air, bahan kimia, dan pasir bertekanan tinggi. Stimulasi ini bekerja dengan baik pada formasi serpih, terutama pada batuan dengan permeabilitas rendah.

Baca Juga: Inflasi Inggris Bertahan di 4%, Lebih Rendah dari Perkiraan

Menurut laporan yang dibagikan, Amerika Serikat, Rusia, dan Arab Saudi telah disebut-sebut sebagai pemimpin yang memimpin industri produksi minyak dengan margin yang relatif kecil selama tiga dekade terakhir.

Namun, pada tahun 2018, AS mulai mengekstraksi formasi serpih mulai dari Texas hingga North Dakota melalui fracking. Teknik ini membawa AS pada keberhasilan substansial di bidang produksi minyak, menjadikannya pesaing utama di kota tersebut. Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa:

“AS menyumbang 14,7% dari produksi minyak mentah dunia pada tahun 2022, dibandingkan dengan 13,1% untuk Arab Saudi dan 12,7% untuk Rusia.”

Ekonomi AS yang Kuat

dolar amerika vs bitcoin
Sumber: Finbold

Tidak hanya industri minyak mentah yang akhir-akhir ini diperjuangkan oleh AS. Negara tersebut juga melaporkan kenaikan PDB yang mencolok sebesar 3,3% pada kuartal keempat tahun 2023.

Dengan faktor-faktor seperti pasar kerja yang fleksibel dan saling ketergantungan energi yang berperan, AS telah melampaui ekonomi tangguh seperti Eropa untuk muncul sebagai pemenang utama dengan mempertahankan status quo ekonomi yang tidak terluka dan tidak terpengaruh.

Pergeseran Dominasi Dolar AS

Dolar AS ditetapkan untuk mengakhiri tahun 2023 dengan kerugian tahunan pertamanya sejak 2020 berkat poros dovish Federal Reserve atau Fed —memicu prediksi “bailout Biden” yang mengejutkan.

Harga bitcoin telah meroket lebih tinggi karena dolar AS telah tenggelam tahun ini, mengikuti reli Fed dan ketika raksasa Wall Street BlackRock diam-diam membuka pintu untuk pengubah permainan “triliun dolar plus”.

Sekarang, dengan beberapa prediksi mantan presiden AS Donald Trump akan memicu ledakan harga bitcoin pada tahun 2024, Iran dan Rusia telah menandatangani kesepakatan untuk berdagang dalam mata uang lokal mereka alih-alih dolar AS, dengan seorang ekonom memperingatkan “kematian hegemoni AS benar-benar menimpa kita.”

Dolar AS telah runtuh terhadap sekeranjang mata uang lain pada tahun 2023, penurunan pertamanya sejak 2020, karena Federal Reserve beralih ke kebijakan moneter yang lebih longgar, memicu reli harga bitcoin dan pasar saham.

Penutup

Amerika Serikat terus menunjukkan dominasinya di industri minyak mentah global, sementara Rusia dan Arab Saudi mempertahankan pembatasan pasokan minyak mereka di tengah ketegangan Timur Tengah.

Di sisi lain, dolar AS menghadapi tantangan dengan penurunan nilainya dan negara-negara seperti Iran dan Rusia mulai meninggalkan dolar AS dalam perdagangan mereka. Pergeseran dalam lanskap ekonomi global sedang terjadi, dengan negara-negara mencari alternatif untuk sistem keuangan yang didominasi dolar AS.

Baca Juga: Wormhole Lampaui 1 Miliar Pesan Lintas Rantai Menjelang Peluncuran Token!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi