Arbitrum, Jaringan Layer-2 Pertama yang Lampaui $150 Miliar di Uniswap

Arbitrum, Jaringan Layer-2 Pertama yang Lampaui $150 Miliar di Uniswap

Jakarta, Pintu News – Arbitrum, jaringan Layer 2 berbasis Ethereum, telah mencapai tonggak sejarah yang signifikan dengan melampaui $150 miliar dalam volume swap di Uniswap. Capaian ini menjadikan Arbitrum sebagai jaringan Layer 2 pertama yang mencapai ambang batas tersebut. Volume perdagangan yang memecahkan rekor ini mencerminkan dominasi Arbitrum yang semakin meningkat di pasar keuangan terdesentralisasi (DeFi). Simak berita lengkapnya berikut ini!

Arbitrum Lampaui $150 Miliar di Uniswap

Arbitrum Stylus
Sumber: Crypto Daily

Sejak awal berdiri, Arbitrum telah fokus pada peningkatan kecepatan transaksi dan pengurangan biaya, mengatasi dua tantangan paling signifikan yang dihadapi blockchain Ethereum. Keberhasilannya terbukti, dengan total nilai terkunci (TVL) saat ini sebesar $2,64 miliar. Arbitrum diposisikan sebagai protokol Layer 2 terkemuka.

Menurut data dari DeFiLlama, Arbitrum hanya berada di belakang protokol Layer-1 utama seperti Ethereum, Solana, Binance Smart Chain, dan TRON. Lonjakan volume perdagangan Arbitrum terjadi di tengah adopsi platform yang lebih luas.

Uniswap baru-baru ini mengonfirmasi bahwa Arbitrum telah menjadi solusi Layer 2 yang paling banyak digunakan di bursa terdesentralisasi (DEX) tersebut. “Ini resmi. Arbitrum adalah L2 pertama yang melampaui $150 miliar dalam volume swap,” kata Uniswap.

Baca Juga: Top 5 Arbitrum Nova Ecosystem Token di 2024: USDC, DAI, ARB, OHM, MOON

Dominasi Arbitrum di Pasar DeFi

volume perdagangan arbitrum
Volume Perdagangan Arbitrum. Sumber: Dune

Selain keberhasilan operasional ini, harga token asli Arbitrum, ARB, telah mengalami volatilitas. Setelah pengumuman tersebut, harga ARB sempat naik dari $1,06 menjadi $1,12 sebelum kembali ke harga semula.

Lebih penting lagi, ARB telah mengalami penurunan nilai sebesar 28,33% selama sebulan terakhir, dengan kapitalisasi pasar turun dari $4,19 miliar menjadi $2,81 miliar.

Volume perdagangan yang signifikan sebesar $150,2 miliar yang dilaporkan bulan ini menandai peningkatan substansial dari bulan-bulan sebelumnya, dengan angka masing-masing sebesar $148,70 miliar pada bulan April dan $112,71 miliar pada bulan Januari 2024. Lintasan pertumbuhan ini telah memicu diskusi di antara investor dan analis tentang potensi dampak jangka panjang pada pasar Layer-2.

Baca Juga: Arbitrum (ARB): Solusi Canggih Layer-2 Ethereum yang Mengubah Dunia Crypto!

Masa Depan Arbitrum dan Pasar Layer-2

Dengan keberhasilannya saat ini, Arbitrum telah memantapkan dirinya sebagai pemain utama dalam ekosistem DeFi. Dominasinya di Uniswap dan TVL yang tinggi menunjukkan potensi jangka panjangnya.

Namun, persaingan di pasar Layer-2 semakin ketat, dengan jaringan lain seperti Optimism dan Polygon juga menunjukkan pertumbuhan yang signifikan. Untuk mempertahankan keunggulannya, Arbitrum perlu terus berinovasi dan meningkatkan platformnya.

Fokus pada skalabilitas, keamanan, dan pengalaman pengguna akan menjadi kunci keberhasilannya dalam jangka panjang. Selain itu, kemitraan strategis dan integrasi dengan proyek DeFi lainnya dapat membantu Arbitrum memperluas jangkauannya dan memperkuat posisinya di pasar.

Kesimpulan

Arbitrum telah mencapai tonggak sejarah yang signifikan dengan melampaui $150 miliar dalam volume swap di Uniswap. Capaian ini mencerminkan dominasinya yang semakin meningkat di pasar DeFi. Namun, persaingan di pasar Layer-2 semakin ketat, dan Arbitrum perlu terus berinovasi dan meningkatkan platformnya untuk mempertahankan keunggulannya.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi