Misteri Siklus Pasar 4 Tahunan Bitcoin: Fenomena Nyata atau Sekadar Kebetulan?

Misteri Siklus Pasar 4 Tahunan Bitcoin: Fenomena Nyata atau Sekadar Kebetulan?

Pada tanggal 3 Januari 2023, blockchain Bitcoin mencapai usia 14 tahun.

Bagi beberapa orang, 2009 tampak seperti masa lalu yang sangat jauh, sementara bagi yang lain tampak seperti baru kemarin.

Setelah 14 tahun, Bitcoin, cryptocurrency sukses pertama, masih menjadi raja, dan sebagai raja, pasar crypto lainnya mengikutinya.

Selama sejarah singkat Bitcoin, harga-nya telah mengalami lonjakan besar ke titik tertinggi baru, diikuti oleh retracement yang meredam sebagian besar keuntungan.

Dengan mempelajari 4 siklus pasar Bitcoin, terlihat bahwa kecuali siklus pertama, siklus lainnya relatif konsisten dalam hal waktu.

Tren ini terutama benar dalam dua siklus terakhir, yang sangat dekat dengan 4 tahun setiap siklusnya dari puncak ke puncak dan dasar ke dasar.

Beberapa orang berspekulasi bahwa penentuan waktu ini berasal dari pemotongan Bitcoin (Bitcoin halving) yang terjadi sekitar setiap 4 tahun (210.000 blok yang ditambang).

Pertanyaan sekarang adalah: Apakah siklus 4 tahunan Bitcoin adalah fenomena nyata atau sekadar kebetulan? Jika itu nyata terjadi, akankah hal itu berlanjut?

Siklus Pasar 2010 hingga 2011

Pelacakan harga Bitcoin yang akurat pertama kali dilakukan pada Juli 2010. Pada Oktober, harga Bitcoin mulai naik dan mencapai puncak pada 8 Juni 2011, di harga $31,90.

Harga mulai turun selama 5 bulan ke depan dan mencapai dasar di $2,01 pada 19 November 2011. Siklus pertama ini adalah siklus terpendek dari semua siklus hingga saat ini.

Siklus Pasar 2011 hingga 2015

Siklus #2 dimulai di dasar bearish market pada 19 November 2011, setelah itu harga memantul lebih tinggi hampir seketika.

Setelah pantulan tersebut, ada periode konsolidasi selama 6 bulan. Setelah BTC berhasil keluar dari konsolidasi, harga mencapai puncak di atas $268 pada 10 April 2013; penurunan sebesar 76% mengikuti puncak tersebut.

BTC pulih hampir seketika dan mencapai puncak bull market sebesar $1.177 pada 30 November 2013. Puncak itu diikuti oleh penurunan 86%; dasarnya tercapai pada 14 Januari 2015.

Siklus Pasar 2015 hingga 2018

Siklus ketiga dimulai di dasar bearish market pada 14 Januari 2015. Selama 9,5 bulan pertama, harga Bitcoin berkonsolidasi dalam kisaran sekitar $100.

Setelah harga Bitcoin berhasil keluar dari kisaran konsolidasi, harga kembali menguji kisaran sekali sebelum bergerak lebih tinggi.

Baca Juga: Di Bawah Tekanan Regulator, Bitcoin Cetak 48.000 Jutawan Baru di Tahun 2023!

Peningkatan tersebut berpuncak dalam puncak bull market di sekitar $20.000 pada 17 Desember 2017. Sekali lagi, penurunan harga sebesar 84% mengikuti puncak tersebut dan dasar tercapai hampir setahun kemudian, pada 15 Desember 2018.

Siklus Pasar 2018 hingga 2022

Siklus keempat dimulai pada 15 Desember 2018, dan setelah sekitar 4 bulan akumulasi, harga Bitcoin berhasil keluar dengan dramatis.

Selama 3 bulan berikutnya, harga Bitcoin meningkat lebih dari 200% dan mencapai tertinggi sebesar $13.831 pada 26 Juni 2019.

Selama sisa tahun itu, harga Bitcoin perlahan-lahan turun tetapi tetap naik sekitar 90% untuk tahun itu.

Awal 2020 melihat kenaikan 45% dalam harga Bitcoin, yang mencapai puncak pada pertengahan Februari 2020. Hal itu diikuti oleh crash COVID, yang mencapai dasar pada pertengahan Maret.

Pemulihan dari crash COVID cepat dan akhirnya membawa pada bull market berikutnya. Bull marketengingatkan pada bull market 2013.

Setelah terus mendorong lebih tinggi sepanjang sebagian besar 2020, harga Bitcoin mencapai puncak pada 14 April 2021. Titik puncak ini diikuti oleh penarikan kembali sebesar 55% yang mencapai dasar pada 20 Juli.

Selama bulan berikutnya, harga Bitcoin naik lebih dari 134%, yang membawa ke puncak bull market definitif pada 10 November 2021 di $69.000.

Harga Bitcoin segera mulai jatuh dan hanya setahun kemudian, pada 21 November 2022, tampaknya mencapai harga dasar di $15.495.

Apakah Siklus Pasar 4 Tahunan Bitcoin Akan Berlanjut atau Berubah?

Bybit

Pertanyaan penting lainnya adalah bagaimana perubahan demografis investor akan mempengaruhi siklus pasar Bitcoin.

Selama beberapa tahun terakhir, jumlah investor institusional telah meningkat. Jumlah perusahaan yang memiliki Bitcoin juga telah tumbuh.

Seiring semakin banyak regulasi yang diterapkan di sektor ini, investasi institusional akan tumbuh.

Hari-hari di mana hanya investor ritel dan trader yang membeli Bitcoin sudah berakhir. Apakah tren ini akan mempengaruhi siklus pasar Bitcoin?

Baca Juga: Blockstream Bawa Inovasi Baru, Bakal Luncurkan Rig Mining Bitcoin yang Efisien di 2024!

Seiring berubahnya demografis investor, penarikan bear market yang curam mungkin menjadi lebih landai. Jika hal ini terjadi, tidak hanya Bitcoin, tapi seluruh siklus pasar crypto juga akan terpengaruh.

Pembeli ritel akan datang terlambat dan menjual dalam panik ketika pasar berbalik melawan mereka. Seiring mereka menjadi bagian minoritas dari kolam investor keseluruhan, efek mereka pada harga Bitcoin akan berkurang.

Investor institusional dan perusahaan lebih mungkin untuk memegang Bitcoin mereka. Tergantung pada biaya rata-rata mereka, mereka bahkan mungkin menahan melalui bear market. Secara bersama-sama, perubahan ini dapat berdampak signifikan pada siklus pasar Bitcoin.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: