Aktivitas On-Chain Bitcoin Mendekati Rekor Terendah di Tengah Ketidakpastian Pasar!

author:

Aktivitas On-Chain Bitcoin Mendekati Rekor Terendah di Tengah Ketidakpastian Pasar!

Jakarta, Pintu News – Dilansir dari Crypto News, aktivitas on-chain Bitcoin telah mendekati rekor terendah selama dua bulan terakhir karena penurunan tajam dalam volume transaksi.

Penurunan ini terjadi setelah Bitcoin mencapai titik tertinggi sepanjang masa di awal tahun ini dan lebih merupakan hasil dari ketidakpastian dan kekhawatiran pasar daripada pertanda penurunan harga di masa depan.

Aktivitas Jaringan Bitcoin Dekati Titik Terendah

Baru-baru ini, aktivitas di jaringan Bitcoin (BTC) mendekati titik terendah dalam sejarah, dengan para trader yang secara signifikan memperlambat transaksi dalam dua bulan sejak Bitcoin mencapai harga tertinggi sepanjang masa.

Baca juga: 2 Alamat Bitcoin Bangkit dari Tidur Panjang dan Raup Untung Jutaan Dolar!

Wawasan dari perusahaan analisis data Santiment mengungkapkan perlambatan aktivitas on-chain di jaringan Bitcoin selama beberapa bulan terakhir, memberikan gambaran bernuansa tentang kondisi mata uang kripto saat ini.

Sumber: X

Dalam sebuah postingan pada 12 Mei di X, Santiment menyoroti bahwa aktivitas on-chain di jaringan Bitcoin adalah yang terendah sejak 2019. Pengamatan ini berasal dari tren penurunan yang terlihat dalam berbagai metrik, termasuk volume transaksi, alamat aktif harian, dan jumlah transaksi paus.

Menurut Santiment, volume transaksi on-chain Bitcoin mendekati level terendah dalam 10 tahun terakhir, sementara jumlah alamat aktif harian berada di titik terendah sejak Januari 2019.

Selain itu, data perusahaan analitik ini menunjukkan bahwa transaksi paus, yang biasanya bernilai lebih dari $100.000, telah sangat melambat, mencerminkan level yang terakhir terlihat pada Desember 2018.

Harga Bitcoin Relatif Stabil

Baca juga: Aktivitas dan Pendapatan Biaya Runes Protocol Menurun Drastis, Apa yang Terjadi?

Meskipun penurunan aktivitas on-chain mungkin tampak mengkhawatirkan pada pandangan pertama, analis di Santiment menyarankan bahwa hal itu mungkin tidak secara langsung berkorelasi dengan penurunan harga BTC yang akan datang, seperti yang disaksikan dalam beberapa minggu terakhir.

Sebaliknya, mereka mengaitkan penurunan tersebut dengan “ketakutan dan keraguan orang banyak” di antara para pedagang, menyoroti hubungan yang rumit antara aktivitas on-chain dan sentimen pasar.

Terlepas dari tantangan ini, harga Bitcoin relatif stabil pada saat artikel ini ditulis, berada di atas $61.000, dengan sedikit kenaikan 0,1% dalam satu hari terakhir.

Lebih lanjut, koin ini mencatat volume perdagangan 24 jam sebesar $12,67 miliar, yang lebih dari 37% lebih rendah dari hari sebelumnya.

Selama tujuh hari, harga Bitcoin turun 4,6%, yang berarti berkinerja buruk dibandingkan pasar kripto global, yang turun 4,2%, berdasarkan data dari CoinGecko.

Ketika investor menavigasi melalui periode konsolidasi dan aktivitas on-chain yang lemah ini, sentimen pasar dan faktor ekonomi yang lebih luas kemungkinan besar akan memainkan peran penting dalam membentuk lintasan Bitcoin dalam beberapa minggu mendatang.

Secara keseluruhan, aktivitas on-chain Bitcoin telah mendekati rekor terendah dalam beberapa bulan terakhir, tetapi ini tidak serta merta menunjukkan penurunan harga yang akan datang.

Penurunan aktivitas ini lebih merupakan hasil dari ketidakpastian dan kekhawatiran pasar daripada pertanda penurunan harga di masa depan. Harga Bitcoin sendiri relatif stabil pada saat penulisan, melayang tepat di atas $61.000.

Sentimen pasar dan faktor ekonomi yang lebih luas kemungkinan akan memainkan peran penting dalam membentuk lintasan Bitcoin dalam beberapa minggu mendatang.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: