Airdrop Starknet Sukses Besar, Meski Diwarnai Kontroversi

Airdrop Starknet Sukses Besar, Meski Diwarnai Kontroversi

Airdrop token STRK dari Starknet, solusi Layer 2 Ethereum yang sangat dinanti-nantikan, telah menyebabkan kapitalisasi pasar Starknet yang sepenuhnya terdilusi melampaui $20 miliar, meskipun ada kontroversi.

Pada tanggal 20 Februari, pengembang Starknet mengalokasikan sekitar 700 juta token STRK dari total pasokan 10 miliar untuk memberi penghargaan kepada Ethereum solo dan liquid stakes, pengembang dan pengguna Starknet, serta proyek crypto dan pengembang dari luar ekosistem Web3.

Dalam 90 menit pertama, 45 juta token STRK diklaim dan sejak itu melampaui 220 juta. Pengguna memiliki waktu hingga 20 Juni 2024 untuk mengklaim saldo yang tersisa.

Apa Itu Starknet?

Apa Itu Starknet?
Medium

Starknet adalah solusi penskalaan Layer 2 untuk Ethereum, yang dirancang untuk meningkatkan throughput dan efisiensi transaksi sekaligus mengurangi biaya. Starknet menggunakan teknik kriptografi canggih, terutama zero knowledge proofs, untuk memungkinkan skalabilitas tinggi tanpa mengorbankan keamanan Ethereum.

Baca Juga: 5 Crypto dengan Harga Tertinggi 2024: WBTC, BTC, YFI, CVX, WBETH

Starknet beroperasi sebagai jaringan terdesentralisasi tanpa izin, yang memungkinkan pengembang untuk membangun aplikasi terdesentralisasi (dApps) yang skalabel dengan efisiensi lebih tinggi dan biaya gas yang lebih rendah dibandingkan dengan mainnet Ethereum.

Airdrop Starknet Raih Kesuksesan Besar

Airdrop Starknet Raih Kesuksesan Besar

X/@Starknet

Meskipun ada antusiasme investor crypto, harga token STRK telah turun menjadi $2 dibandingkan dengan harga pembukaan tertinggi $7 di bursa crypto Binance, meskipun protokol tersebut masih memiliki valuasi yang tinggi. Saat ini, protokol tersebut memiliki total nilai terkunci sebesar $57 juta.

Pada hari yang sama, pengembang Yearn Finance, Banteg, menuduh bahwa pengembang Starknet memasukkan airdrop squatters (atau pemburu) dalam daftar kelayakan meskipun ada peringatan sebelumnya.

“Tampaknya dari komitmen ini hanya data squatter yang digunakan tetapi bukan penggantian nama,” tulis Banteg. “Mendapat konfirmasi dari pengembang Starknet bahwa pengembang yang berganti nama tidak akan ditinggalkan. kita mungkin mendengar lebih banyak dalam beberapa hari.”

Pengembang Yearn Finance sebelumnya memperingatkan bahwa dari 1,3 juta alamat dompet crypto yang memenuhi syarat untuk airdrop STRK, diperkirakan 701.544 alamat diduga terkait dengan akun GitHub yang berulang atau berganti nama yang dikendalikan oleh airdrop squatters.

Kontroversi Airdrop Starknet

Setelah pengumuman rencana airdrop minggu lalu, Starknet menghadapi reaksi keras dari komunitas. Ketidakpuasan dalam komunitas Starknet, yang menyebabkan penurunan alamat aktif, sebagian dapat dikaitkan dengan kasus-kasus tertentu di mana anggota aktif dikeluarkan dari airdrop karena tidak memenuhi kriteria minimum dompet 0,005 ETH pada tanggal 15 November 2023.

Demikian pula, “Gabrielwillian” menyuarakan kekecewaan karena dikeluarkan setelah 10 bulan transaksi aktif, karena dompetnya tidak memenuhi ambang batas ETH pada hari snapshot. Kasus-kasus ini agak menyoroti rasa pengecualian dan ketidakadilan komunitas dalam proses airdrop.

Baca Juga: Altr Merevolusi Pasar Barang Koleksi Mewah dengan Platform Pinjaman Berbasis Blockchain!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi