a16z Crypto Sarankan Pendiri Startup Tidak Jual Token Secara Publik di AS

a16z Crypto Sarankan Pendiri Startup Tidak Jual Token Secara Publik di AS

Jakarta, Pintu News – Lengan crypto dari perusahaan modal ventura Andreessen Horowitz, a16z Crypto, menyarankan pendiri startup untuk menghindari pasar Amerika Serikat saat melakukan penjualan token. Mereka menekankan bahwa penjualan ekuitas dan token secara publik di luar AS dan penjualan pribadi dapat dilakukan secara patuh tanpa harus tunduk pada persyaratan pendaftaran undang-undang sekuritas. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Menavigasi Regulasi Penjualan Token di AS

Miles Jennings, penasihat umum dan kepala desentralisasi di a16z Crypto, menjelaskan bahwa penawaran koin awal (ICOs) sering kali memenuhi semua kondisi dari tes Howey dari Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), yang digunakan untuk menentukan apakah suatu aset keuangan harus diklasifikasikan sebagai sekuritas.

Sekuritas didefinisikan sebagai kontrak, skema, atau transaksi di mana terdapat investasi uang dalam suatu usaha bersama dengan ekspektasi keuntungan yang wajar berdasarkan upaya manajerial atau kewirausahaan dari pihak lain.

Baca Juga: Dalam Rangka Upgrade Zk-Proofs dan Ekspansi ke London, a16z Luncurkan Teknologi ‘Lasso’ dan ‘Jolt’!

Implikasi Hukum dari Tes Howey

a16z crypto
Sumber: The Block

Jennings menyatakan bahwa penerapan tes Howey sangat mudah dalam transaksi primer, seperti penjualan token kepada investor oleh penerbit token. Dalam banyak ICO, penerbit token membuat representasi dan janji yang jelas kepada investor bahwa mereka akan mendanai operasi mereka dengan hasil dari penjualan token dan memberikan pengembalian di masa depan kepada investor.

Jika aset dianggap sebagai sekuritas, penerbit menghadapi jalur panjang, pengungkapan, dan persyaratan keuangan untuk pendaftaran. Sanksi ketat sering dikenakan atas ketidakpatuhan.

Baca Juga: a16z Crypto Siap Gelontorkan Dana $30 Juta untuk Startup Gaming Berbasis Teknologi!

Kasus Penting dan Penghindaran Pasar AS

Dalam kasus penting di bulan Juli 2023, Hakim Pengadilan Distrik AS Analisa Torres memutuskan bahwa penjualan token XRP oleh perusahaan fintech Ripple di pasar sekunder, atau bursa digital, di AS tidak merupakan penawaran sekuritas.

Namun, Torres juga memutuskan bahwa penjualan XRP oleh perusahaan kepada investor institusional AS memenuhi klasifikasi sekuritas tes Howey. Saat ini, Ripple sedang mengajukan banding atas denda $2 miliar yang dikenakan oleh SEC.

Akibat peningkatan penegakan hukum baru-baru ini, beberapa perusahaan crypto memilih untuk sepenuhnya menghindari pasar AS.

Kesimpulan

Saran dari a16z Crypto untuk pendiri startup mengenai penjualan token menggambarkan tantangan signifikan dalam navigasi regulasi pasar keuangan AS. Hal ini menyoroti kehati-hatian yang perlu diperhatikan oleh perusahaan yang ingin terlibat dalam aktivitas pasar crypto di AS.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi